Orang Tak Patuh Semakin Dikejar

Kompas.com - 13/07/2011, 04:10 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Pemerintah menghimpun lebih banyak lagi wajib pajak yang tidak patuh. Pengejaran ini akan menambah cakupan warga yang membayar pajak atau tax coverage dari 7,73 persen menjadi 20 persen dalam lima tahun ke depan.

Hal itu dikemukakan Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Fuad Rahmany di Jakarta, Selasa (12/7), seusai menghadiri Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi XI DPR.

Fuad menjelaskan, tax coverage adalah alat ukur tingkat kepatuhan pajak yang ditandai dengan pengembalian surat pemberitahuan (SPT) pajak. Tingkat kepatuhan yang tinggi adalah sampai 40 persen terhadap jumlah penduduk. Namun, untuk Indonesia, mencapai 20 persen saja sudah sangat tinggi.

”Itu disebabkan tingkat kepatuhan yang ada saat ini masih rendah, yakni 7,73 persen. Itu kan di bawah 10 persen, rendah sekali,” ujarnya.

Menurut Fuad, jumlah SPT yang dilaporkan hingga akhir tahun 2010 mencapai 8,5 juta (untuk wajib pajak pribadi) dan 0,466 juta (untuk wajib pajak badan usaha). Jumlah penduduk Indonesia yang menjadi dasar perhitungan adalah 240 juta jiwa dan 22,6 juta unit perusahaan.

”Dari jumlah penduduk itu, ada 110 juta jiwa yang bekerja aktif dan 12,9 perusahaan yang masih berjalan,” paparnya.

Dengan data itu diketahui rasio antara jumlah SPT yang diserahkan terhadap jumlah penduduk saat ini mencapai 3,5 persen untuk wajib pajak orang pribadi. Untuk wajib pajak badan 2,1 persen. ”Itu jauh lebih rendah dibanding Jepang yang mampu 30 persen tax coverage-nya,” tuturnya.

Data Ditjen Pajak menunjukkan, piutang pajak hingga saat ini mencapai Rp 54 triliun. Ini sulit dihimpun kembali ke kas negara karena kelemahan data.

Semua disensus

Fuad menegaskan, peningkatan tax coverage tersebut hanya dapat dilakukan dengan memperbaiki induk data. Hal itu akan diperkuat dengan sensus pajak mulai awal September 2011.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.