45 Koruptor Kabur ke Luar Negeri

Kompas.com - 11/06/2011, 09:41 WIB
EditorInggried

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Emerson Yuntho mengungkapkan, berdasarkan catatan ICW, sebanyak 45 koruptor Indonesia melarikan diri ke luar negeri dalam sepuluh tahun terakhir. Sebanyak 20 orang di antaranya memilih Singapura sebagai tempat persembunyian.

"Ada 45 koruptor dalam sepuluh tahun terakhir yang terlibat korupsi yang kabur ke luar negeri, 20 melarikan diri ke Singapura," katanya dalam diskusi polemik bertajuk "Koruptor Ngeloyor Negara Tekor" di Warung Daun Cikini, Jakarta, Sabtu (11/6/2011).

Menurut Emerson, Singapura menjadi negara yang paling disenangi koruptor. Sepanjang sejarahnya, katanya, tidak ada koruptor yang kabur ke Singapura mampu ditarik kembali ke Tanah Air secara paksa. "Enggak ada. Kalau Gayus Tambunan kan karena bujuk rayu," katanya.

Singapura, lanjut Emerson, menjadi tempat favorit para koruptor karena beberapa alasan. Secara geografis, letak Singapura dekat dengan Indonesia. Dengan demikian, para koruptor masih dapat memantau bisnis yang mereka bangun di Indonesia dari Singapura. "Bisa melakukan komunikasi dan pengawasan bisnis dan proses hukum terhadap mereka dari Singapura," katanya.

Apalagi, saat ini tidak ada perjanjian ekstradisi antara Indonesia dan Singapura yang dapat memaksa koruptor pulang ke Indonesia. Namun, menurut Emerson, jika pun ada perjanjian ekstradisi, hal tersebut tidak menjamin koruptor dapat ditarik kembali ke Tanah Air.

"Karena si orang ini (koruptor) bisa melakukan upaya hukum menolak ekstradisi yang diajukan," ucapnya.

Sementara itu, anggota Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi Rhenald Kasali mengungkapkan, para penegak hukum harus mulai meningkatkan kompetensinya dengan memperbaiki manajemin birokrasi agar dapat menangani para koruptor yang buron tersebut.

"Kalau mau lari ke luar negeri sekarang itu memang mudah. Bandara terbuka, tiket pesawat terbang murah, orang mudah berpindah-pindah tempat dengan mudah seperti itu," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas: Libur Panjang Akhir Tahun Berpotensi Naikkan Kasus Covid-19

Satgas: Libur Panjang Akhir Tahun Berpotensi Naikkan Kasus Covid-19

Nasional
Sidang Uji Materi UU Cipta Kerja, KSPI Sebut Isu Investasi dan Ketenagakerjaan Tak Bisa Digabung dalam Satu UU

Sidang Uji Materi UU Cipta Kerja, KSPI Sebut Isu Investasi dan Ketenagakerjaan Tak Bisa Digabung dalam Satu UU

Nasional
AMAN Mengaku Tak Pernah Kirim Karangan Bunga di Markas Kodam Jaya

AMAN Mengaku Tak Pernah Kirim Karangan Bunga di Markas Kodam Jaya

Nasional
Satgas Sebut Kasus Covid-19 Meningkat 3,9 Persen Dibandingkan Pekan Sebelumnya

Satgas Sebut Kasus Covid-19 Meningkat 3,9 Persen Dibandingkan Pekan Sebelumnya

Nasional
Muncul Anggapan Perbedaan Perlakuan antara Massa Petamburan dengan Demonstrasi, Ini Jawaban Satgas

Muncul Anggapan Perbedaan Perlakuan antara Massa Petamburan dengan Demonstrasi, Ini Jawaban Satgas

Nasional
Survei Change.org Catat 5 Persoalan Daerah Menurut Anak Muda

Survei Change.org Catat 5 Persoalan Daerah Menurut Anak Muda

Nasional
Kasus Covid-19 Tak Terkendali, Satgas Ingatkan Pemda Tegas Beri Sanksi Pelanggar Protokol Kesehatan

Kasus Covid-19 Tak Terkendali, Satgas Ingatkan Pemda Tegas Beri Sanksi Pelanggar Protokol Kesehatan

Nasional
Survei Change.org: Janji Kampanye Calon Kepala Daerah Terpilih Perlu Diawasi

Survei Change.org: Janji Kampanye Calon Kepala Daerah Terpilih Perlu Diawasi

Nasional
Polisi Selidiki Dugaan Kampanye di Luar Jadwal oleh Mulyadi-Ali Mukhni

Polisi Selidiki Dugaan Kampanye di Luar Jadwal oleh Mulyadi-Ali Mukhni

Nasional
Mensos Tegaskan Tak Semua Masyarakat Berpendapatan Rendah Terima Bantuan Usaha

Mensos Tegaskan Tak Semua Masyarakat Berpendapatan Rendah Terima Bantuan Usaha

Nasional
PSKH: Prolegnas Prioritas 2021 Utamakan Penanganan Pandemi dan Memperkuat Demokrasi

PSKH: Prolegnas Prioritas 2021 Utamakan Penanganan Pandemi dan Memperkuat Demokrasi

Nasional
KPK Minta Calon Kepala Daerah Laporkan Sumbangan Kampanye dengan Jujur

KPK Minta Calon Kepala Daerah Laporkan Sumbangan Kampanye dengan Jujur

Nasional
Keterisian Tempat Tidur Rumah Sakit Meningkat, Satgas: Penularan Covid-19 Masih Tinggi

Keterisian Tempat Tidur Rumah Sakit Meningkat, Satgas: Penularan Covid-19 Masih Tinggi

Nasional
IBC: DPR Tiap Tahun Sama, Rencana Tinggi tetapi Minim Realisasi

IBC: DPR Tiap Tahun Sama, Rencana Tinggi tetapi Minim Realisasi

Nasional
Dukung Pengembangan Vaksin Covid-19, Kemlu Teken Perjanjian Kontribusi Bilateral dengan CEPI

Dukung Pengembangan Vaksin Covid-19, Kemlu Teken Perjanjian Kontribusi Bilateral dengan CEPI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X