45 Koruptor Kabur ke Luar Negeri

Kompas.com - 11/06/2011, 09:41 WIB
EditorInggried

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW) Emerson Yuntho mengungkapkan, berdasarkan catatan ICW, sebanyak 45 koruptor Indonesia melarikan diri ke luar negeri dalam sepuluh tahun terakhir. Sebanyak 20 orang di antaranya memilih Singapura sebagai tempat persembunyian.

"Ada 45 koruptor dalam sepuluh tahun terakhir yang terlibat korupsi yang kabur ke luar negeri, 20 melarikan diri ke Singapura," katanya dalam diskusi polemik bertajuk "Koruptor Ngeloyor Negara Tekor" di Warung Daun Cikini, Jakarta, Sabtu (11/6/2011).

Menurut Emerson, Singapura menjadi negara yang paling disenangi koruptor. Sepanjang sejarahnya, katanya, tidak ada koruptor yang kabur ke Singapura mampu ditarik kembali ke Tanah Air secara paksa. "Enggak ada. Kalau Gayus Tambunan kan karena bujuk rayu," katanya.

Singapura, lanjut Emerson, menjadi tempat favorit para koruptor karena beberapa alasan. Secara geografis, letak Singapura dekat dengan Indonesia. Dengan demikian, para koruptor masih dapat memantau bisnis yang mereka bangun di Indonesia dari Singapura. "Bisa melakukan komunikasi dan pengawasan bisnis dan proses hukum terhadap mereka dari Singapura," katanya.

Apalagi, saat ini tidak ada perjanjian ekstradisi antara Indonesia dan Singapura yang dapat memaksa koruptor pulang ke Indonesia. Namun, menurut Emerson, jika pun ada perjanjian ekstradisi, hal tersebut tidak menjamin koruptor dapat ditarik kembali ke Tanah Air.

"Karena si orang ini (koruptor) bisa melakukan upaya hukum menolak ekstradisi yang diajukan," ucapnya.

Sementara itu, anggota Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi Rhenald Kasali mengungkapkan, para penegak hukum harus mulai meningkatkan kompetensinya dengan memperbaiki manajemin birokrasi agar dapat menangani para koruptor yang buron tersebut.

"Kalau mau lari ke luar negeri sekarang itu memang mudah. Bandara terbuka, tiket pesawat terbang murah, orang mudah berpindah-pindah tempat dengan mudah seperti itu," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Pilih 'Nusantara' Jadi Nama Ibu Kota Baru, Pansus RUU IKN Beri Catatan

Jokowi Pilih "Nusantara" Jadi Nama Ibu Kota Baru, Pansus RUU IKN Beri Catatan

Nasional
Kejagung Periksa 3 Saksi Kasus Proyek Penyewaan Satelit di Kemenhan

Kejagung Periksa 3 Saksi Kasus Proyek Penyewaan Satelit di Kemenhan

Nasional
Update 17 Januari: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,69 Persen

Update 17 Januari: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 57,69 Persen

Nasional
Menpan RB: Rekrutmen ASN pada 2022 Difokuskan pada PPPK, Khususnya Guru dan Nakes

Menpan RB: Rekrutmen ASN pada 2022 Difokuskan pada PPPK, Khususnya Guru dan Nakes

Nasional
Ibu Kota 'Nusantara' Disebut Akan Lebih Banyak Pakai APBN, Kepala Bappenas: Saya Belum Baca

Ibu Kota "Nusantara" Disebut Akan Lebih Banyak Pakai APBN, Kepala Bappenas: Saya Belum Baca

Nasional
Update 17 Januari: 269.513 Spesimen Diperiksa, 'Positivity Rate' 3,7 Persen

Update 17 Januari: 269.513 Spesimen Diperiksa, "Positivity Rate" 3,7 Persen

Nasional
DPP PDI-P Undang Erick Thohir, Siti Nurbaya, dan Teten Masduki ke Diskusi di Sekolah Partai

DPP PDI-P Undang Erick Thohir, Siti Nurbaya, dan Teten Masduki ke Diskusi di Sekolah Partai

Nasional
Merasa Difitnah Pelapor di Kasus Terorisme, Munarman Akan Tuntut di Akhirat

Merasa Difitnah Pelapor di Kasus Terorisme, Munarman Akan Tuntut di Akhirat

Nasional
Tak Merasa Disindir Anies, PSI: Harusnya Balasannya Memastikan Sirkuit Formula E Tepat Waktu

Tak Merasa Disindir Anies, PSI: Harusnya Balasannya Memastikan Sirkuit Formula E Tepat Waktu

Nasional
Satgas: Penonton MotoGP Mandalika 2022 Akan Karantina dengan Sistem 'Bubble'

Satgas: Penonton MotoGP Mandalika 2022 Akan Karantina dengan Sistem "Bubble"

Nasional
Komnas HAM: Sepanjang 2020-2021 Pelanggaran Kebebasan Berpendapat Paling Banyak Terjadi di Ruang Digital

Komnas HAM: Sepanjang 2020-2021 Pelanggaran Kebebasan Berpendapat Paling Banyak Terjadi di Ruang Digital

Nasional
Siap-siap, Ini Bocoran Jadwal Pemindahan ASN ke Ibu Kota Negara Baru 'Nusantara'

Siap-siap, Ini Bocoran Jadwal Pemindahan ASN ke Ibu Kota Negara Baru "Nusantara"

Nasional
Update 17 Januari 2022: Tambah 4, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 144.174

Update 17 Januari 2022: Tambah 4, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 144.174

Nasional
Pandeglang Rawan Gempa dan Tsunami, Pemerintah Pertimbangkan Relokasi Permukiman Penduduk

Pandeglang Rawan Gempa dan Tsunami, Pemerintah Pertimbangkan Relokasi Permukiman Penduduk

Nasional
Mengapa Banten Diguncang Gempa Beberapa Hari Ini? Simak Penjelasan BMKG

Mengapa Banten Diguncang Gempa Beberapa Hari Ini? Simak Penjelasan BMKG

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.