Aplikasi Resep Elektronik di Puskesmas

Kompas.com - 11/05/2011, 05:30 WIB
Editor

BANDUNG, KOMPAS - Hasil pengembangan teknologi informatika dari Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung berupa Resep Elektronik diaplikasikan di Puskesmas Babakan Sari, Kota Bandung, Jawa Barat. Ini merupakan aplikasi teknologi Resep Elektronik oleh puskesmas yang pertama kali di Indonesia.

”Teknologi ini selain menunjang kecepatan proses administrasi juga dirancang untuk mendeteksi duplikasi dan komposisi obat yang merugikan. Sistem jaringannya meliputi bagian pendaftaran, pemeriksaan, dan pengambilan obat,” kata Ira Dewi Jani, mahasiswa S-2 Program Studi Elektro Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung (STEI ITB), Selasa (10/5) di Bandung.

Sejak tahun 2008, Ira, yang juga dokter umum, merealisasikan teknologi Resep Elektronik. Teknologi ini menjadi bahan tesis mahasiswa sebelumnya, Irma Melyani Puspitasari.

Irma, ahli farmakologi dari Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran, Bandung, juga menempuh S-2 di STEI ITB. Kolaborasi di antara keduanya menghasilkan program komputer Resep Elektronik.

Spesifikasi perangkat lunak sistem itu menggunakan memori 4,85 megabyte (MB) yang terdiri dari 4,40 MB untuk program dan 464 kilobyte (KB) untuk basis data awal. Basis program menggunakan XAMPP for Windows Version 1.5.1 free ware (29 MB).

Ringkas dan cepat

”Proses pengobatan pasien menjadi lebih ringkas dan cepat. Datanya bisa segera digunakan untuk membuat laporan,” kata Kepala Puskesmas Babakan Sari, Nurhasijati Ningsih.

Resep Elektronik diterapkan di Puskesmas Babakan Sari sejak 20 Maret 2010. Puskesmas itu menjadi pelopor administrasi nirkertas, transparan, dan akuntabel. ”Setiap transaksi keuangan dari pasien tercatat dan tidak bisa diedit lagi sehingga membutuhkan kehati-hatian saat memasukkan data,” kata Ningsih.

Resep Elektronik menjadikan proses administrasi pasien sejak mendaftar hingga mengambil obat dilakukan melalui hubungan antarkomputer. Pasien hanya perlu membawa kartu berobat yang isinya nomor penanda rekam medis yang sudah disimpan di dalam server komputer.

Petugas puskesmas tidak perlu mencari berkas pasien dalam rak arsip. Setiap dokter yang memeriksa pasien bisa langsung mencantumkan keluhan, diagnosis, berikut resep untuk pasien ke dalam kolom perangkat lunak Resep Elektronik. Pasien yang selesai menjalani pemeriksaan tinggal menyebutkan nomor pasien kepada bagian farmasi untuk mendapat obat tanpa harus membawa kertas resep.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X