Peppi Piona Tuntut Metro TV Rp 10 Miliar

Kompas.com - 06/05/2011, 04:22 WIB
Editoryuli

JAKARTA, KOMPAS.com — Peppi Piona Cheppy menuntut Metro TV sebesar Rp 10 miliar menyusul kesalahan penayangan foto dirinya yang dianggap sebagai otak perencanaan bom Gereja Christ Cathedral di Summarecon Serpong dan bom buku, Pepi Fernando.

Hal itu disampaikan oleh kuasa hukumnya, Faizal Abidin Mangaweang, di kantor Dewan Pers, Kamis (5/5/2011). "Jumlah materiil yang kami minta Rp 10 miliar," katanya.

Kepada wartawan, Faizal Abidin mengatakan, jumlah tersebut dianggap sesuai kerugian yang dialami kliennya sebagai sutradara film layar lebar yang tiba-tiba diputus kontraknya menyusul kesalahan penayangan foto tersebut. Tidak dijelaskan kontrak film yang dimaksud.

Namun, ia mengaku tuntutan tersebut masih belum ada kesepakatan dan masih dalam tahap negosiasi. Alasannya, ada beberapa penawaran dari pihak Metro TV.

"Kami mengirim somasi tanggal 28 April 2011. Lalu, ada tanggapan dan kami sudah dua kali bertemu dengan Metro TV, rencananya besok Jumat ketemu lagi untuk membahas masalah ini," paparnya. (Iwan Taunuzi)

Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Penjelasan Lengkap Kapolresta Barelang terkait Tewasnya Hendri Alfred Bakari

    Penjelasan Lengkap Kapolresta Barelang terkait Tewasnya Hendri Alfred Bakari

    Nasional
    Ini 10 Kesimpulan Hasil Kajian Komnas HAM atas RUU Cipta Kerja

    Ini 10 Kesimpulan Hasil Kajian Komnas HAM atas RUU Cipta Kerja

    Nasional
    Hendri Bakari Diduga Tewas Dianiaya Polisi, Mabes Polri: Sementara Cukup Ditangani Polda Kepri

    Hendri Bakari Diduga Tewas Dianiaya Polisi, Mabes Polri: Sementara Cukup Ditangani Polda Kepri

    Nasional
    Komnas HAM Bakal Sampaikan Kesimpulan Kajian RUU Cipta Kerja ke Presiden dan Pimpinan DPR

    Komnas HAM Bakal Sampaikan Kesimpulan Kajian RUU Cipta Kerja ke Presiden dan Pimpinan DPR

    Nasional
    Satgas: Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS Masih Cukup

    Satgas: Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RS Masih Cukup

    Nasional
    Wamenhan: Dampak Positif Bisa Kita Raih jika Produksi 40 Juta Ton Singkong

    Wamenhan: Dampak Positif Bisa Kita Raih jika Produksi 40 Juta Ton Singkong

    Nasional
    Wakil Ketua KPK: Pegawai Jadi ASN Tak Mengurangi Independensi

    Wakil Ketua KPK: Pegawai Jadi ASN Tak Mengurangi Independensi

    Nasional
    Kemenkumham Akan Beri Remisi ke 142.545 Narapidana Saat HUT RI ke-75

    Kemenkumham Akan Beri Remisi ke 142.545 Narapidana Saat HUT RI ke-75

    Nasional
    Ujaran Kebencian di Pilkada Diprediksi Meningkat, Ini Alasannya

    Ujaran Kebencian di Pilkada Diprediksi Meningkat, Ini Alasannya

    Nasional
    KPK Apresiasi Polri dan Kejagung yang Tindak Anggotanya dalam Kasus Djoko Tjandra

    KPK Apresiasi Polri dan Kejagung yang Tindak Anggotanya dalam Kasus Djoko Tjandra

    Nasional
    Anggota DPR Taufik Basari Positif Covid-19, Sempat Ikut Rapat di Badan Legislasi

    Anggota DPR Taufik Basari Positif Covid-19, Sempat Ikut Rapat di Badan Legislasi

    Nasional
    Kemenkes Siap Tambah Daya Tampung RS Rujukan jika Kasus Covid-19 Melonjak

    Kemenkes Siap Tambah Daya Tampung RS Rujukan jika Kasus Covid-19 Melonjak

    Nasional
    Berpotensi Langgar HAM, Komnas HAM Minta Pembahasan RUU Cipta Kerja Tak Dilanjutkan

    Berpotensi Langgar HAM, Komnas HAM Minta Pembahasan RUU Cipta Kerja Tak Dilanjutkan

    Nasional
    Amien Rais Ingatkan Jokowi Akan Bahaya Politik Partisan

    Amien Rais Ingatkan Jokowi Akan Bahaya Politik Partisan

    Nasional
    Kasus Pemotongan Uang SKPD, Eks Bupati Bogor Rachmat Yasin Ditahan KPK

    Kasus Pemotongan Uang SKPD, Eks Bupati Bogor Rachmat Yasin Ditahan KPK

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X