Dosen UIN Persiapkan "Jurus" Tangkal NII

Kompas.com - 28/04/2011, 18:53 WIB
EditorInggried

JAKARTA, KOMPAS.com — Kembali mencuatnya gerakan Negara Islam Indonesia (NII) di sejumlah universitas turut meresahkan para pengajar. Tak terkecuali para dosen di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta. Salah satu dosen pengajar Fakultas Hukum dan Syariah UIN, Ismail Hasani, mengatakan, para pengajar harus bersatu untuk memperketat dan menangkal ajaran-ajaran yang menyimpang agar tidak sampai menodai pemikiran mahasiswa. Oleh karena itu, sejumlah pengajar di universitas tersebut akan membentuk Serikat Akademisi Pengawal Pilar Bangsa (SAP2B).

"Gerakan NII terus dikapitalisasi oleh berbagai pihak. NII masuk ke banyak perguruan tinggi di Indonesia. Kita prihatin dengan kondisi seperti itu karena menunjukkan bahwa kebinekaan yang kita bangun selama ini bisa dibilang gagal," ujar Ismail di Kampus Syariah, UIN Jakarta, Kamis (28/4/2011).

Menurutnya, melalui Serikat Akademisi Pengawal Pilar Bangsa, akan dibuka ruang intelektual yang terbuka sehingga berbagai macam pikiran bisa saling berbagi tanpa ada yang disembunyikan. Para pengajar ini menduga, sejumlah mahasiswa yang diam-diam mengikuti gerakan radikalisme karena mereka tidak memiliki wadah untuk menyalurkan pemikiran mereka mengenai keagamaan. Dengan demikian, ada kecenderungan memilih gerakan yang menerima mereka dan dirasa sejalan dengan idealismenya.

"Orang kalau semakin diproteksi ketika memiliki pandangan-pandangan tertentu, justru dia akan semakin ekstrem. Makanya, kami juga akan membuka wadah yang membimbing mahasiswa agar mengkritisi berbagai ajaran ataupun tulisan dan ajakan yang mereka terima dari orang luar. Jika tidak demikian, bisa saja mereka akan mengikuti ajaran yang menyimpang itu," ujarnya.

Para dosen pengajar di UIN ini mengkhawatirkan, jika ada mahasiswa yang sudah telanjur terdoktrin ajaran seperti NII, mereka akan menyebarkan kepada orang lain yang berada lingkungannya.

"Bayangkan kalau ada dari mereka (anggota NII) yang setelah lulus kemudian menjadi guru atau pengajar di lembaga pendidikan. Mereka kemudian akan secara terselubung memberikan ajaran-ajaran yang menyimpang ini kepada anak didiknya. Kalau anak didiknya berjumlah 30 orang, berarti sudah 30 orang yang sudah terdoktrin ajaran ini," kata dosen Ekonomi Islam di Fakultas Syariah UIN, Muhammad Zen.

Mereka berharap serikat ini dapat menangkal gerakan NII ataupun gerakan lain yang berpotensi radikalisme, intoleransi, dan terorisme. "NII seperti fosil yang tidak mudah hilang. Oleh karena itu, kita harus ada tindakan nyata untuk ikut terjun dan membentengi anak-anak bangsa," katanya.

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Cerita Menhan Malaysia Naik Pesawat Buatan RI ke Jakarta, Penerbangan Jadi Lebih Lama

    Cerita Menhan Malaysia Naik Pesawat Buatan RI ke Jakarta, Penerbangan Jadi Lebih Lama

    Nasional
    Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

    Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

    Nasional
    Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

    Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

    Nasional
    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Nasional
    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Nasional
    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    Nasional
    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Nasional
    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Nasional
    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Nasional
    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Nasional
    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Nasional
    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    Nasional
    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Nasional
    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Nasional
    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X