Mantan Dirut PLN Ditahan KPK

Kompas.com - 25/03/2011, 03:17 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Setelah beberapa kali diperiksa, mantan Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara Persero Eddie Widiono ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi, Kamis (24/3). Eddie menjadi tersangka dalam kasus korupsi pengadaan Rencana Induk Sistem Informasi (Roll Out Customer Information System) pada PT PLN Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang yang diduga merugikan negara sebesar Rp 46,19 miliar.

Setelah diperiksa selama sekitar enam jam di Gedung KPK, Eddie dibawa ke Rumah Tahanan Kepolisian Resor Jakarta Selatan. Menanggapi penahanan dirinya, Eddie menyatakan menerima. ”Saya kira itu kewenangan KPK dan saya menghormati kewenangan KPK, menghormati hukum, berusaha agar tetap kooperatif, ” ujarnya.

Sebelum memasuki mobil tahanan, Eddie bersikukuh bahwa pelaksanaan proyek saat ia memimpin PLN itu sama sekali tak menimbulkan kerugian negara. ”Proyek ini kami yakini tidak ada kerugian negara dan ini adalah suatu upaya PLN dalam mengatasi krisis keuangan yang dialami pada tahun 2000 dan 2001,” kata Eddie.

Hari Kamis Eddie dimintai keterangan soal kebijakan yang diambilnya pada tahun 2000 dan 2001. ”Saya menjawab, kebijakan itu diambil dalam situasi di mana PLN dalam kerugian besar dan berusaha mengatasi permasalahan yang ada,” tuturnya.

Eddie ditetapkan sebagai tersangka sejak 2010. Juru Bicara KPK Johan Budi SP dalam keterangan persnya menyatakan, berdasarkan hasil penyidikan, tersangka telah menyalahgunakan kewenangannya untuk menunjuk langsung PT Netway Utama dalam pelaksanaan pengadaan Rencana Induk Sistem Informasi PT PLN periode 2004 hingga 2007. Akibatnya, terjadi kerugian negara sebesar Rp 46,19 miliar. Untuk kepentingan penyidikan, Eddie ditahan selama 20 hari ke depan.

Rencana Induk Sistem Informasi (Roll Out Customer Information System/CIS-RISI) adalah sistem komputerisasi tagihan pelanggan PLN, yang awalnya dikembangkan oleh PLN Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang. Sistem tersebut dibangun untuk membenahi sistem manual yang rawan penyelewengan.

Soal kerugian negara, Eddie menyatakan bahwa dirinya tidak mengetahui. ”Saya tidak tahu ada kerugian negara dan tidak pernah ditanyakan soal kerugian negara kepada saya,” ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Eddie, perumusan kebijakan dalam proyek itu telah mendapatkan persetujuan dari rapat umum pemegang saham. Setiap kegiatan tentu dilaporkan kepada dewan komisaris dan rapat umum pemegang saham. ”Saya merasa semua prosedur telah dipenuhi,” kata Eddie.

Korupsi di PLN

Berdasarkan data yang dihimpun Kompas, proyek-proyek di PLN rawan dikorupsi. Sebelumnya, mantan Direktur Luar Jawa Bali PT PLN Hariadi Sadono divonis enam tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta. Hariadi dinilai terbukti melakukan korupsi dalam proyek pengadaan sistem manajemen pelanggan berbasis teknologi informasi pada PT PLN Distribusi Jawa Timur yang menyebabkan kerugian negara sebesar Rp 175 miliar. Kasus korupsi tersebut terjadi saat Hariadi menjabat sebagai General Manager PT PLN Jawa Timur periode 2003-2008.

Pengadilan Tipikor juga telah memvonis mantan Manajer Utama PT PLN Distribusi Lampung Budi Harsono enam tahun penjara. Budi terbukti bersalah melakukan korupsi dalam proyek pengadaan sistem informasi berbasis teknologi informasi sehingga merugikan negara Rp 42,3 miliar. (RAY)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.