Mustahil Intel Polisi Enggak Tahu

Kompas.com - 08/02/2011, 18:44 WIB
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com — Advokat senior Todung Mulya Lubis meminta Polri bertanggung jawab atas insiden penganiayaan tiga warga Ahmadiyah hingga tewas di Cikeusik, Pandeglang, Banten,  Minggu (8/2/2011). Todung ragu bahwa polisi "kecolongan" terkait insiden tersebut.

"Tak mungkin intel kepolisian tak bisa mencium atau mendeteksi bahaya yang terjadi di Cikeusik," kata Todung di The Wahid Institute, Jakarta, Selasa (8/2/2011). Terlebih, sambungnya, pada satu hari menjelang insiden tersebut, ada seseorang yang diduga akan menghadiri acara di rumah pemimpin Jemaah Ahmadiyah di Cikeusik melapor ke pihak Kepolisian.

Polisi juga telah mengamankan pemimpin Jemaah Ahmadiyah di daerah tersebut. "Jadi, kepolisian sudah mengetahuinya. Seharusnya insiden ini bisa diantisipasi. Tapi, polisi hanya mengerahkan beberapa personel saja. Ini sama saja seperti pembiaran. Ini adalah pelanggaran HAM yang paling fundamental yang harus ada akuntabilitasnya. Pihak kepolisian dan Kementerian Agama harus ikut bertanggung jawab atas hal ini," kata Todung.

Todung, yang juga pegiat HAM, kembali mengatakan, negara telah gagal memberikan perlindungan dan rasa aman kepada kelompok minoritas. Todung mengatakan khawatir dengan kondisi ini.

"Tidak boleh ada warga negara yang dilukai apalagi dibunuh karena memiliki perbedaan pendapat, keyakinan, dan sikap. Apa yang terjadi di Cikeusik adalah kriminalisasi terhadap perbedaan keyakinan, dan ini tak bisa kita benarkan," katanya.

Todung juga melihat ada sikap mendua terkait penanganan kasus insiden di Cikeusik. Pasalnya, kasus tindak kekerasan terhadap warga Ahmadiyah dari waktu ke waktu tak pernah tuntas.

"Tak bisa dibantah pemerintah mendua, tak tegas, dan tak solid dalam membela hak minoritas. Tak ada demokrasi tanpa perlindungan terhadap minoritas. Tak boleh ada satu kelompok yang menindas dan melanggar HAM kelompok minoritas," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.