Gayus Divonis Tujuh Tahun

Kompas.com - 19/01/2011, 13:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Majelis hakim memvonis terdakwa Gayus Halomoan Tambunan, mantan pegawai pajak, dengan hukuman tujuh tahun penjara. Majelis hakim menilai Gayus terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana korupsi.

Selain memvonis tujuh tahun penjara, majelis juga memvonis Gayus membayar denda sebesar Rp 300 juta. "Apabila denda tidak dibayar diganti tiga bulan kurungan," ucap Albertina Ho, ketua majelis hakim, saat membacakan putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (19/1/2011). Albertina didampingi dua hakim anggota yakni Tahsin dan Sunardi.

Putusan itu jauh lebih rendah dibanding tuntutan jaksa penuntut umum yakni hukuman penjara selama 20 tahun ditambah denda sebesar Rp 500 juta subsider enam bulan penjara.

Menurut hakim, Gayus terbukti melakukan korupsi saat menangani keberatan pajak PT Surya Alam Tunggal (PT SAT). Sebagai pelaksana di Direktorat Keberatan dan Banding Ditjen Pajak, Gayus tidak teliti, tidak tepat, tidak cermat, serta tidak menyeluruh sebelum mengusulkan menerima keberatan pajak. Selain itu, hakim menilai Gayus telah menyalahgunakan wewenang.

Akibat diterimanya keberatan pajak itu, hakim menilai negara dirugikan sebesar Rp 570 juta. Terkait kasus itu, hakim menjerat Gayus Pasal 3 Jo pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi.

Terkait perkara kedua, menurut hakim, Gayus terbukti menyuap penyidik Bareskrim Polri sekitar 760.000 dollar AS melalui Haposan Hutagalung selama proses penyidikan tahun 2009. Suap itu agar dirinya tidak ditahan, rumahnya di kawasan Kepala Gading, Jakarta Utara, tidak disita, uangnya di rekening di Bank Mandiri tidak diblokir, serta agar diperbolehkan diperiksa di luar Gedung Bareskrim Polri.

Dalam pertimbangan, hakim menilai pencabutan keterangan di berita acara pemeriksaan saksi-saksi terkait suap itu tidak beralasan hukum. Terkait kasus itu, majelis menjerat Gayus dengan Pasal 5 Ayat (1) huruf a UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tipikor.

Dalam perkara tiga, menurut hakim, Gayus terbukti memberikan janji uang sebesar 40.000 dollar AS kepada Muhtadi Asnun, ketua majelis hakim yang menyidangkan perkara di Pengadilan Negeri Tangerang. Dari uang itu, sebesar 10.000 dollar AS akan diserahkan kepada dua hakim anggota.

"Uang itu untuk memengaruhi putusan," ucap Albertina. Terkait perkara itu, hakim menjerat Gayus dengan Pasal 6 Ayat (1) huruf a UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tipikor.

Dalam perkara keempat, menurut hakim, Gayus terbukti memberikan keterangan palsu terkait asal usul hartanya senilai Rp 28 miliar di rekening yang diblokir penyidik. Uang itu diklaim hasil pengadaan tanah di daerah Jakarta Utara, antara Gayus dan Andy Kosasih.

Menurut hakim, uang Rp 28 miliar itu patut diduga hasil dari tindak pidana korupsi selama berkerja di Direktorat Jenderal Pajak. Terkait perkara itu, hakim menjerat Pasal 22 Jo 28 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Tipikor.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorGlori K. Wadrianto

    Terkini Lainnya

    Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

    Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

    Internasional
    Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

    Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

    Regional
    Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

    Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

    Internasional
    Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

    Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

    Megapolitan
    Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

    Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

    Regional
    Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

    Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

    Nasional
    Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

    Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

    Megapolitan
    Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

    Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

    Internasional
    Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

    Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

    Regional
    Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

    Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

    Megapolitan
    Sejumlah Tips Hadapi Banjir

    Sejumlah Tips Hadapi Banjir

    Megapolitan
    Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

    Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

    Regional
    Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

    Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

    Nasional
    Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

    Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

    Regional
    Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

    Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

    Internasional

    Close Ads X