Ruhut Pilih Bambang, Kenapa?

Kompas.com - 25/11/2010, 12:37 WIB
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Siapa yang akan dipilih Dewan Perwakilan Rakyat atau DPR untuk menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi? Apakah Bambang Widjojanto atau Busyro Muqodas? Kita masih menunggu.

Namun, jika pertanyaan itu diajukan kepada anggota Komisi III DPR RI, Ruhut Sitompul, ia sudah punya jawaban: Bambang Widjojanto. Menurutnya, Bambang mampu memberikan "terapi kejut" dalam upaya pemberantasan korupsi ke depan.

"Mereka (sejumlah anggota Komisi III) melihat yang lebih senior, lebih tenang. Kalau saya, merasa perlu 'shock terapy'. Jadi kalau untuk pemberantasan korupsi, perlu yang berani," ungkapnya di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (25/11/2010).

Ruhut mengaku bertemu dengan sejumlah anggota Komisi III lainnya dari empat fraksi lain yang lebih memilih Busyro Muqodas. Mereka mengatakan, Busyro lebih baik dari Bambang.

"Saya bilang, kalau milih Bambang, petinggi-petinggi partai itu bisa kena semuanya memang. Kan (Bambang) berani kali itu orangnya," tambahnya lagi.

Walau demikian, Ruhut menegaskan bahwa ini hanyalah preferensi pribadinya. Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Ketua Dewan Pembina Demokrat tidak memberikan arahan mengenai nama yang harus dipilih.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

    UPDATE: Sebaran 86 Kasus Covid-19 Meninggal di Indonesia, Tertinggi di Papua dengan 10 Kasus

    Nasional
    UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

    UPDATE 26 September: 48,5 Juta Orang Sudah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

    Nasional
    UPDATE: Tambah 217.084, Total 38.076.424 Spesimen Covid-19 Sudah Diperiksa

    UPDATE: Tambah 217.084, Total 38.076.424 Spesimen Covid-19 Sudah Diperiksa

    Nasional
    UPDATE 26 September: Sebaran 1.760 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jateng

    UPDATE 26 September: Sebaran 1.760 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jateng

    Nasional
    UPDATE 26 September: 42.769 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    UPDATE 26 September: 42.769 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    UPDATE 26 September: Ada 380.082 Suspek Covid-19 di Tanah Air

    UPDATE 26 September: Ada 380.082 Suspek Covid-19 di Tanah Air

    Nasional
    UPDATE 26 September: Tambah 2.976 Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia

    UPDATE 26 September: Tambah 2.976 Pasien Covid-19 Sembuh di Indonesia

    Nasional
    UPDATE 26 September: Tambah 86, Total Pasien Covid-19 Meninggal 141.467 Orang

    UPDATE 26 September: Tambah 86, Total Pasien Covid-19 Meninggal 141.467 Orang

    Nasional
    UPDATE 26 September: Tambah 1.760, Kasus Covid-19 di Tanah Air Kini 4.208.013

    UPDATE 26 September: Tambah 1.760, Kasus Covid-19 di Tanah Air Kini 4.208.013

    Nasional
    Survei Indikator: Mayoritas Masyarakat Tidak Setuju Ada Vaksin Covid-19 Berbayar

    Survei Indikator: Mayoritas Masyarakat Tidak Setuju Ada Vaksin Covid-19 Berbayar

    Nasional
    Ketua DPR Puan Maharani Pilih Awasi Vaksinasi di Pemukiman Padat Penduduk

    Ketua DPR Puan Maharani Pilih Awasi Vaksinasi di Pemukiman Padat Penduduk

    Nasional
    Survei Indikator: Tingkat Kepercayaan Publik terhadap KPK Merosot, di Bawah TNI, Presiden, dan Polri

    Survei Indikator: Tingkat Kepercayaan Publik terhadap KPK Merosot, di Bawah TNI, Presiden, dan Polri

    Nasional
    Parpol Diminta Tegakkan Kode Etik untuk Meminimalisasi Kadernya Lakukan Korupsi

    Parpol Diminta Tegakkan Kode Etik untuk Meminimalisasi Kadernya Lakukan Korupsi

    Nasional
    Survei Indikator: Tingkat Kepuasan Kinerja Jokowi Menurun, Kini 58,1 Persen Responden Puas

    Survei Indikator: Tingkat Kepuasan Kinerja Jokowi Menurun, Kini 58,1 Persen Responden Puas

    Nasional
    Ini Tiga Langkah Mudah Beralih ke Siaran TV Digital

    Ini Tiga Langkah Mudah Beralih ke Siaran TV Digital

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.