Tiga "Kick-Off" Panglima TNI Baru

Kompas.com - 28/09/2010, 17:52 WIB
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari ini, Selasa (28/9/2010), Laksamana TNI Agus Suhartono dilantik sebagai Panglima TNI yang baru di Istana Negara untuk menggantikan Jendral TNI Djoko Santoso. Usai dilantik, Agus memaparkan tiga program awalnya untuk mereformasi tubuh TNI ke depannya.

Langkah pertamanya adalah melanjutkan reformasi TNI, seperti menyelesaikan percepatan penyelesaian pengalihan bisnis TNI. Menurut Agus, saat ini tim pengalihan bisnis TNI tengah bekerja dan dia terus mengikuti. Agus berharap hasilnya segera didapatkan.

"Saya enggak bisa targetkan (waktu) karena tidak terkait TNI semata. Tapi juga terkait institusi lain yang penanganannya harus bersama-sama," ungkapnya.

Lalu, langkah kedua yang akan ditempuhnya adalah menata kembali organisasi sesuai Perpres No. 10 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi TNI. "Akan kita lakukan peninjauan kembali pengawakan yang tepat untuk organisasi. Kalau sudah tahu akan kita lakukan penataan yang akan berpengaruh pada alokasi anggaran belanja pegawai. Menata kembali postur anggaran," tambahnya.


Sedangkan langkah ketiga yang akan ditempuhnya adalah mempertahankan netralitas TNI. Selain itu, lanjutnya, TNI juga akan memperhatikan pembangunan kekuatan sesuai ketentuan pokok minimum.

Agus mengaku sudah memiliki perencanaannya yang akan ditempuh secara bertahap. TNI juga akan siap terlibat dalam penanganan teroris sesuai dengan instruksi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme yang tengah dikaji serta pengetatan pasukan di daerah perbatasan dengan Malaysia.

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X