Budaya Lokal Pengaruhi Kebijakan

Kompas.com - 13/07/2010, 18:33 WIB
EditorTri Wahono

DENPASAR, KOMPAS.com - Selain globalisasi, demokrasi, dan teknologi, faktor budaya selama ini memiliki pengaruh yang cukup besar dalam pengambilan suatu kebijakan. Budaya kini dianggap sebagai dinamika baru di bidang ilmu administrasi publik.

Hal ini disampaikan anggota dewan pertimbangan Presiden (Wantimpres) Ginandjar Kartasasmita di sela-sela sesi panel kongres Internasional Ilmu Administrasi ke-28 (28th International Congress of Administrative Science ILAS-LASIA) di Bali International Convention Centre, Nusa dua, Selasa (13/7/2010).

Budaya telah berperan penting dalam suatu pengambilan kebijakan hingga perkembangan suatu daerah atau Negara. Dalam budaya multikultural pejabat publik bekerja di dalam organisasi publik yang beragam dan mengambil kebijakan beragam pula disesuaikan dengan karakter dan budaya penduduk setempat.

"Kebijakan di Aceh, Jawa, dan papua berbeda. Sesuai dengan kultur budayanya," jelas Ginandjar. Dalam tren desentralisasi di Indonesia saat ini, selain membawa dampak positif dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi di sisi lain timbul masalah kependudukan yang kian kompleks.

Namun jika dibandingkan dengan sejumlah negara lain, desentralisasi Indonesia sedikit lebih baik. Masalah yang kini muncul adalah banyak daerah di Indonesia yang dipimpin orang-orang yang tidak memenuhi kualifikasi.

"Akibatnya masalah pelayanan publik menjadi semakin buruk. Selain itu kehidupan sosial ekonomi penduduk lokal tidak menjadi baik, namun justru menjadi buruk. Sebagian besar daeraj otonom juga masih mengandalkan kucuran dana dari pemerintah pusat sebagai sumber pendapatan utama," pungkas Ginandjar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PDI-P Buka Sinyal Bangun Koalisi dengan Parpol Pendukung Pemerintah, Ketua DPP Golkar: Kami Sangat Terbuka

PDI-P Buka Sinyal Bangun Koalisi dengan Parpol Pendukung Pemerintah, Ketua DPP Golkar: Kami Sangat Terbuka

Nasional
Bacakan Pleidoi, PT Nindya Karya Persero Bantah Terlibat Korupsi Dermaga Sabang

Bacakan Pleidoi, PT Nindya Karya Persero Bantah Terlibat Korupsi Dermaga Sabang

Nasional
Farel Prayoga “Ojo Dibandingke” Jadi Duta Kekayaan Intelektual

Farel Prayoga “Ojo Dibandingke” Jadi Duta Kekayaan Intelektual

Nasional
Satgas Covid-19 Laporkan Capaian Vaksinasi Covid-19 Dibanding Tahun Lalu

Satgas Covid-19 Laporkan Capaian Vaksinasi Covid-19 Dibanding Tahun Lalu

Nasional
Soal Laporan Dugaan Suap Ferdy Sambo ke LPSK, KPK Masih Verifikasi

Soal Laporan Dugaan Suap Ferdy Sambo ke LPSK, KPK Masih Verifikasi

Nasional
Kapolri Perintahkan 'Bekingan' Bandar Judi Disikat Habis

Kapolri Perintahkan "Bekingan" Bandar Judi Disikat Habis

Nasional
Brigjen TNI Tembak Kucing, Pakar Ungkap Faktor Kekejaman Terhadap Hewan

Brigjen TNI Tembak Kucing, Pakar Ungkap Faktor Kekejaman Terhadap Hewan

Nasional
Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Satgas Minta Banten, Jatim, dan Jateng Percepat Vaksin 'Booster'

Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Satgas Minta Banten, Jatim, dan Jateng Percepat Vaksin "Booster"

Nasional
KPK Pertimbangkan Kesehatan Surya Darmadi Sebelum Lakukan Pemeriksaan

KPK Pertimbangkan Kesehatan Surya Darmadi Sebelum Lakukan Pemeriksaan

Nasional
Kasat Narkoba Polres Karawang Positif Sabu-sabu

Kasat Narkoba Polres Karawang Positif Sabu-sabu

Nasional
Peluang Ferdy Sambo Terjerat Dugaan Suap Makin Terbuka

Peluang Ferdy Sambo Terjerat Dugaan Suap Makin Terbuka

Nasional
Jokowi Beri Bonus Rp 1 Miliar kepada Timnas U-16

Jokowi Beri Bonus Rp 1 Miliar kepada Timnas U-16

Nasional
Manipulasi Laporan Keuangan, Pemeriksa BPK Sulsel Diduga Terima Suap Rp 2,8 M

Manipulasi Laporan Keuangan, Pemeriksa BPK Sulsel Diduga Terima Suap Rp 2,8 M

Nasional
Satgas Covid-19: Capaian Vaksin Covid-19 Indonesia Jadi Lima Besar Dunia

Satgas Covid-19: Capaian Vaksin Covid-19 Indonesia Jadi Lima Besar Dunia

Nasional
Ayah Atta Halilintar Gugat Kemenkumham Terkait Merek 'Gen Halilintar'

Ayah Atta Halilintar Gugat Kemenkumham Terkait Merek "Gen Halilintar"

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.