Berpetualang di Perkebunan Teh Dewata

Kompas.com - 12/07/2010, 08:27 WIB
Editordin

KOMPAS.com - Ciwidey, dataran tinggi Bandung Selatan, Kabupaten Bandung, memang menyimpan pesona kecantikan alam yang memanjakan. Perkebunan teh menjadi pemandangan yang selalu membuat pengunjung merindu.

Siapkan jip atau kendaraan lain yang siap tempur jika ingin menjelajah warisan alam yang diambil alih pengusaha lokal dari penguasaan Belanda ini. Anda juga membutuhkan baju hangat karena kabut akan menyambut. Meski waktu masih menunjukkan pukul 14.00, hawa dingin akan memberikan kesejukan. Perjalanan menuju Dewata yang menguras energi, dengan jalan berbatu, takkan membuat Anda berkeringat meski adrenalin dan detak jantung bergerak lebih cepat.

Pengalaman inilah yang ingin dibagi PT Unilever, bersama sejumlah media dan difasilitasi oleh komunitas Republik Jip dari Kota Bandung, untuk menelusuri perjalanan panjang menuju wahana alam.

Membutuhkan waktu dua jam (berkendara jip), dalam kondisi cuaca cerah tak berhujan. Menempuh jarak 30 kilometer dari pasar Ciwidey untuk mencapai dataran tinggi perkebunan teh Dewata yang dikelola PT Chakra. Sepanjang perjalanan, mata tak hanya termanjakan dengan hamparan kebun teh, tetapi juga keramahan penduduk yang kebanyakan bekerja sebagai pemetik daun teh atau karyawan pabrikan produsen teh.

Perjalanan panjang, bagi penyuka wisata alam dan petualangan, tak akan membosankan. Anda akan diajak membelah hutan tropika, dengan udara sejuk pegunungan. Bahkan pada waktu malam, aroma sulfur mulai tercium. Menurut perkiraan pemandu dari Republik Jip, aroma sulfur bisa saja berasal dari kawasan wisata Kawah Putih yang berada dalam ketinggian serupa meski terpisah jarak area.

Jika lelah dan ingin singgah, boleh saja menikmati sejenak pemandangan alam dan hamparan kebun teh, atau bercengkrama dengan penduduk lokal. Anda mungkin akan sulit menemukan minuman seperti teh atau kopi panas di pinggiran kebun teh. Kecuali jika ada pemandu yang kenal dengan penduduk lokal, yang bisa membantu Anda memesan teh panas untuk menghangatkan badan.

Berwisata di kawasan perkebunan teh Dewata, kawasan Gunung Tilu ini, merupakan kombinasi antara wisata petualangan, tea walk, dan wisata budaya. Jika suka kemping, Anda juga bisa melakukannya, tetapi Anda perlu membawa beberapa peralatan sendiri. Tak perlu lengkap, cukup beberapa saja, seperti alat masak sederhana untuk membuat teh hangat.

Bagi pelancong yang awam dengan kawasan ini, sebaiknya mencari travel agent atau bekerjasama dengan komunitas. Contohnya Republik Jip, untuk memandu sekaligus menjamin keselamatan selama perjalanan.

"Biasanya, turis lokal atau asing di Bandung yang ingin berwisata, akan menghubungi pihak hotel (Hotel Sheraton Bandung, misalnya) untuk mendapatkan perjalanan ini. Pihak hotel akan bekerjasama dengan kami untuk memandu perjalanan. Biasanya, kalaupun jumlah pengunjung tak banyak dan hanya butuh satu jip saja, kami tetap akan menyiapkan lebih dari satu jip untuk membawa perlengkapan kesehatan, juga berbagai kebutuhan lain termasuk jasa keamanan," papar Ade, salah satu anggota Republik Jip, kepada Kompas Female saat berkunjung ke perkebunan teh Dewata beberapa waktu lalu.

Menurut Ade, untuk mencapai area kebun teh Dewata, perjalanan melewati kawasan hutan tetap membutuhkan kewaspadaan. Beberapa di antara anggota Republik Jip sendiri memiliki kemampuan dan kewenangan untuk keamanan. Faktor keselamatan memang diutamakan untuk sepanjang perjalanan. Bagaimanapun Anda tengah menjelajah kawasan hutan, bukan?

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.