Danjen Kopassus: TNI Bisa Tangani Terorisme di Obyek Manapun

Kompas.com - 15/03/2010, 14:13 WIB
EditorEdj

JAKARTA, KOMPAS.com -  Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus atau Danjen Kopassus Mayjen Lodewijk F Paulus mengatakan, TNI memiliki kemampuan menangani kasus terorisme di obyek atau area manapun di Indonesia.

Lodewijk menjelaskan tindak terorisme bisa terjadi di berbagai obyek area manapun, bisa di perkotaan, hutan-hutan, gedung, hingga pesawat. "Kemampuan satuan bisa menangani di semua obyek. Entah itu Detasemen Khusus 88 Antiteror (Polri), Detasemen Jalamangkara (TNI AU), Detasemen Bravo (TNI AU), dan lainnya, saya kira sama lah semua," kata Lodewijk usai upacara serah terima jabatan sejumlah Komandan Satuan di Makopassus, Cijantung, Senin ( 15/3/2010 ).

Terkait peta terorisme Indonesia yang mulai merambah kawasan hutan di Aceh, kata Lodewijk, bukan berarti mutlak TNI yang ambil tindakan karena lebih menguasai medan pertempuran.

Seperti dikatakannya, TNI atau juga Polri memiliki kemampuan yang sama di areal obyek manapun. "Bukan berarti kalau kasus teroris di perkotaan itu polisi yang tangani, sementara yang di hutan-hutan itu urusan TNI. Bukan begitu," kata dia.

Ia menjelaskan, kasus terorisme sebagai tindak pidana, masih menjadi wilayah Polisi sebagai aparat penegak hukum. Kopassus sebagai pasukan elit TNI, ungkapnya, hanya siap siaga memberi bantuan jika memang diperlukan. "Katakan seperti kasus penyanderaan di Mumbai, India, Polisi kesulitan. Nah di situ kami masuk, saling membantulah," tegasnya.

Lodewijk juga membantah jika dikatakan selama ini terjadi tumpang tindih dalam penanganan kasus teroris di Indonesia. Ia menegaskan tidak ada tarik menarik kepentingan antara Polri dan TNI dalam pelaksanaan tugas pemberantasan terorisme.

"Tapi sering dikatakan, terorisme itu extraordinary crime yang harus dilawan seluruh komponen bangsa. Terutama Polisi dan TNI, kita harus bersatu padu," kata Lodewijk tegas.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Corona, Riset Ini Tegaskan Pentingnya Physical Distancing

Pandemi Corona, Riset Ini Tegaskan Pentingnya Physical Distancing

Nasional
Instruksi Mendagri untuk Pemda soal Penanganan Corona, dari Realokasi Anggaran hingga Pengawasan Sembako

Instruksi Mendagri untuk Pemda soal Penanganan Corona, dari Realokasi Anggaran hingga Pengawasan Sembako

Nasional
Pilkada 2020 Ditunda, Komnas HAM Ingatkan soal Hak Pilih Kelompok Rentan

Pilkada 2020 Ditunda, Komnas HAM Ingatkan soal Hak Pilih Kelompok Rentan

Nasional
Gunakan Mesin TB-TCM, Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Bisa Lebih Banyak dan Cepat

Gunakan Mesin TB-TCM, Pemeriksaan Spesimen Covid-19 Bisa Lebih Banyak dan Cepat

Nasional
PBNU Imbau Nahdliyin Ikuti Kebijakan Pemerintah soal Mudik Lebaran

PBNU Imbau Nahdliyin Ikuti Kebijakan Pemerintah soal Mudik Lebaran

Nasional
Gugus Tugas Covid-19 Pastikan APD untuk Tenaga Medis di Indonesia Tercukupi

Gugus Tugas Covid-19 Pastikan APD untuk Tenaga Medis di Indonesia Tercukupi

Nasional
Wapres Tanya Ridwan Kamil soal Antisipasi Kedatangan Orang Rantau dan TKI, Ini Jawabannya

Wapres Tanya Ridwan Kamil soal Antisipasi Kedatangan Orang Rantau dan TKI, Ini Jawabannya

Nasional
Komisi IX DPR Minta Pemerintah Percepat Melakukan Deteksi Covid-19

Komisi IX DPR Minta Pemerintah Percepat Melakukan Deteksi Covid-19

Nasional
Ditanya Wapres Dampak Karantina Wilayah Cegah Covid-19, Ini Kata Ridwan Kamil

Ditanya Wapres Dampak Karantina Wilayah Cegah Covid-19, Ini Kata Ridwan Kamil

Nasional
PLN Jamin Pasokan Listrik di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Aman

PLN Jamin Pasokan Listrik di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Aman

Nasional
Kemendagri Minta Pemda Realokasi Anggaran Penanganan Covid-19 dalam 7 Hari ke Depan

Kemendagri Minta Pemda Realokasi Anggaran Penanganan Covid-19 dalam 7 Hari ke Depan

Nasional
Lapor ke Wapres, Jabar Siapkan Rp 16 Triliun untuk Dampak Pandemi Covid-19

Lapor ke Wapres, Jabar Siapkan Rp 16 Triliun untuk Dampak Pandemi Covid-19

Nasional
Ketua Gugus Tugas Harap Kepala Desa Terapkan Karantina Mandiri dalam Cegah Covid-19

Ketua Gugus Tugas Harap Kepala Desa Terapkan Karantina Mandiri dalam Cegah Covid-19

Nasional
Pemerintah Akan Perbanyak Pemeriksaan Covid-19, Alat dari Swedia Siap Didatangkan

Pemerintah Akan Perbanyak Pemeriksaan Covid-19, Alat dari Swedia Siap Didatangkan

Nasional
Wapres: Pemerintah Cari Strategi Tepat Putus Penularan Covid-19

Wapres: Pemerintah Cari Strategi Tepat Putus Penularan Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X