Dikerjakan Huawei, Nilai Investasi Palapa Ring Tahap I Turun dari Prediksi Awal

Kompas.com - 01/12/2009, 09:21 WIB
Editorwah

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) menunjuk Huawei Marine sebagai pemasok yang akan menggarap proyek Palapa Ring tahap I. Sejak kemarin (30/11), Telkom resmi menggarap Palapa Ring tahap I di ruas yang menghubungkan Mataram dan Kupang.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono meresmikan langsung proyek pembanguna jaringan fiber optic untuk sektor selatan Indonesia Bagia Timur itu. Menurut Vice President Marketing And Telecommunication Telkom Eddy Kurnia, Telkom akan mengupayakan proyek itu selesai sesuai jadwal pada November 2010.

Huawei Marine yang akan menggarap proyek ini merupakan konsorsium tiga perusahaan. Mereka telah memenangi tender yang digelar oleh Telkom. Huawei terpilih salah satunya karena harga penawaran yang mereka ajukan lebih kompetitif dibandingkan pesaing lainnya.

"Selama proses tender itu, ada proses evaluasi, negosiasi, dan sebagainya. Sehingga, didapatlah angka investasi yang dikeluarkan Telkom sekitar Rp 500 miliar atau 50 jutaan dollar AS," kata Eddy, Senin (30/11).

Nilai investasi ini jelas lebih rendah dari estimasi awal sekitar 75 juta dollar AS. Panjang total kabel fiber optic darat dan bawah ini 1.041 kilometer dan kapasitas terpasangnya mencapai 40 Giga bit per second (Gbps).

Catatan saja, proyek Palapa Ring awalnya digagas konsorsium yang beranggotakan tujuh perusahaan yang umumnya operator telekomunikasi. Tapi, karena krisis, kini tersisa tiga perusahaan, yaitu PT Telkom, PT Indosat, dan PT Bakrie Telecom.

Palapa Ring tahap I semula juga akan digarap konsorsium. Namun, belakangan, Telkom sanggup membangun sendiri. "Pembangunan ini salah satu upaya Telkom mempercepat pembangunan di Kawasan Timur Indonesia," kata Direktur Utama Telkom Rinaldi Firmansyah, kemarin.

Berlanjut ke tahap II

Selain Palapa Ring tahap I, pemerintah juga memiliki proyek Palapa Ring tahap II. Melalui kedua proyek ini, pembangunan jaringan serat optik nasional akan menjangkau 33 ibukota Provinsi dan 440 kota/kabupaten di seluruh Indonesia. Jaringan ini akan menjadi tumpuan semua penyelenggara telekomunikasi dan pengguna jasa telekomunikasi yang membutuhkan transfer data dalam kecepatan tinggi atau pita lebar.

Palapa Ring tahap II yang meliputi sektor utara Indonesia Timur akan dibangun tiga perusahaan yang tergabung dalam konsorsium, yaitu PT Telkom, PT Indosat dan PT Bakrie Telecom. Kabel darat dan bawah laut itu akan mulai digarap awal 2011 dari Manado, Ternate, Sorong, Ambon, Kendari, hingga Makassar.

Kepala Pusat Informasi d Humas Departemen Komuni kasi dan Informatika Gatot Dewo Broto minta konsorsium serius menggarap proyek tahap II. "Kami memperjuangkan konsorsium itu mendapat fasilitas keringanan perpajakan agar proyek terealisasi segera," katanya.(Gentur Putro Jati, Nadia Citra Surya/KONTAN)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

Nasional
Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Nasional
Dalam Sidang, Terungkap Aliran Dana Fee Bansos: untuk Juliari, Cita Citata, hingga Pembelian Brompton

Dalam Sidang, Terungkap Aliran Dana Fee Bansos: untuk Juliari, Cita Citata, hingga Pembelian Brompton

Nasional
Doni Monardo Minta Instansi Pemerintah Hingga BUMN Awasi Mobilitas Karyawan Selama 11-14  Maret

Doni Monardo Minta Instansi Pemerintah Hingga BUMN Awasi Mobilitas Karyawan Selama 11-14 Maret

Nasional
Menpan RB Minta Penerapan Larangan Bepergian ASN Dilaporkan Online

Menpan RB Minta Penerapan Larangan Bepergian ASN Dilaporkan Online

Nasional
Menlu: 1,1 Juta Vaksin AstraZeneca Didapatkan dari Jalur Multilateral

Menlu: 1,1 Juta Vaksin AstraZeneca Didapatkan dari Jalur Multilateral

Nasional
Kemenkes Sebut Empat Temuan Varian Baru Covid-19 Ditemukan Di 4 Provinsi Ini..

Kemenkes Sebut Empat Temuan Varian Baru Covid-19 Ditemukan Di 4 Provinsi Ini..

Nasional
Kemenkes: Virus Corona B.1.1.7 Lebih Menular, tapi Tidak Lebih Mematikan

Kemenkes: Virus Corona B.1.1.7 Lebih Menular, tapi Tidak Lebih Mematikan

Nasional
Jhoni Allen Sebut Terpilihnya Moeldoko Tak Terkait dengan Jabatannya di Pemerintahan

Jhoni Allen Sebut Terpilihnya Moeldoko Tak Terkait dengan Jabatannya di Pemerintahan

Nasional
Pemeriksaan Spesimen Rendah, IDI Ingatkan Pemerintah Bahaya Rasa Aman Palsu

Pemeriksaan Spesimen Rendah, IDI Ingatkan Pemerintah Bahaya Rasa Aman Palsu

Nasional
4 Pasien yang Terpapar Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Sempat Alami Gejala Ringan dan Sedang

4 Pasien yang Terpapar Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Sempat Alami Gejala Ringan dan Sedang

Nasional
Pemerintah Klaim PPKM Mikro Berhasil Tekan Kasus Aktif Covid-19

Pemerintah Klaim PPKM Mikro Berhasil Tekan Kasus Aktif Covid-19

Nasional
Dibatalkan, Putusan PTUN soal Pernyataan Jaksa Agung terkait Tragedi Semanggi

Dibatalkan, Putusan PTUN soal Pernyataan Jaksa Agung terkait Tragedi Semanggi

Nasional
Indonesia Kedatangan 1 Juta Vaksin Astrazeneca

Indonesia Kedatangan 1 Juta Vaksin Astrazeneca

Nasional
Menkes: 4 Pasien yang Terpapar Covid-19 dari Virus Corona B.1.1.7 Sudah Sembuh

Menkes: 4 Pasien yang Terpapar Covid-19 dari Virus Corona B.1.1.7 Sudah Sembuh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X