Kapolri Akui Ada Upaya Gagalkan Pelantikan SBY

Kompas.com - 17/07/2009, 20:06 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Ancaman terhadap keamanan Republik Indonesia selalu ada dan bertambah dalam momen pemilihan umum seperti saat ini. Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) mengakui adanya berbagai ancaman yang datang sejak proses kampanye hingga menjelang pelantikan presiden terpilih.

"Secara tegas, betul ada yang akan menduduki Komisi Pemilihan Umum, tindakan kekerasan, ancaman presiden tidak perlu dilantik," ujar Kapolri Jenderal Polisi Bambang Hendarso Danuri, dalam konferensi pers di halaman Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Jumat (17/7).

Namun, dia berjanji Polri akan menindak tegas pelakunya karena hukum memang harus ditegakkan. Dia memberi contoh tentang ancaman penembakan yang ditujukan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Kalimantan Timur. Menurutnya, saat ini pelaku telah diketahui dan ditangkap pada 5 Mei 2009 lalu.

Dia berharap masyarakat memberikan kontribusi dalam penertiban keamanan. Dia tak ingin kejadian yang ada di Cilacap dan Malang terjadi kembali. Apalagi, lanjutnya, kejadian di kawasan Mega Kuningan ini. "Bom yang ditemukan di sana (Cilacap dan Malang), identik dengan di sini (Mega Kuningan). Padahal mereka ada di perkampungan, tapi tidak ada yang bisa mengidentifikasi siapa mereka," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.