PT KA dan Pemkot Solo Hidupkan Wisata Sejarah

Kompas.com - 08/07/2009, 17:28 WIB
Editor

KOMPAS.com — Menjelang HUT ke-64 Kereta Api pada 28 September, Kantor Pusat Pelestarian Benda dan Aset PT KA merencanakan peluncuran wisata kereta api, kerja sama antara PT KA dan Taman Wisata Candi pada 22 September. Selain peluncuran program wisata, PT KA juga merencanakan konservasi pada aset berupa bangunan serta kawasan. Semua ini dalam rangka program "Save Our Heritage".

Wisata kereta api memanfaatkan kereta Yogya-Solo, Prameks (Prambanan Ekspres), yang melewati beberapa stasiun tua hingga mendekati kompleks Candi Prambanan. Wisata ini memang menyasar pengguna kereta api dari luar Yogyakarta, yang turun di Stasiun Tugu. Stasiun yang oleh Statspoorweg (SS) diresmikan penggunaannya pada 1886 dan kini berada di jantung kota Yogyakarta, Malioboro.   

Kereta api bertarif Rp 7.000 ini, dari Stasiun Tugu, melewati beberapa stasiun, seperti Lempuyangan dan Brambanan, yang diresmikan bersamaan dengan peresmian kereta api di Buitenzorg (Bogor) di tahun 1873 oleh Nederlands Indische Spoorweg (NIS) Maatschappij.  

Stasiun Brambanan yang hancur akibat gempa di tahun 2006 kemudian dibangun kembali, tetapi tak beroperasi. Namun, September nanti, stasiun kembali beroperasi. "Wisatawan yang akan ke Candi Prambanan turun di Brambanan. Di sana bus PT Taman Wisata Candi sudah menunggu," ujar Kepala Kantor Pusat Pelestarian Benda dan Aset PT KA Ella Ubaidi, yang juga diamini Kadaop VI Yogyakarta Rustam Harahap, di Stasiun Tugu, Yogyakarta, "Naik Prameks lebih cepat daripada naik mobil."

Soal rencana konservasi aset PT KA di Yogya, Rustam Harahap menegaskan, bangunan tua dan kawasannya diharapkan bisa segera dikonservasi sehingga bisa digunakan untuk pengembangan ekonomi. Program ini bekerja sama dengan Laretna Adishakti, penggagas Jogja Heritage Society, dan Deddy Herlambang dari Indonesian Railway Preservation Society (IRPS).

Upaya tersebut juga akan disinambungkan dengan rencana wisata kereta Purwosari-Solo sepanjang sekitar 6 km menggunakan kereta uap. Pemerintah Kota Solo sudah merencanakan ini setidaknya setahun lalu. Upaya itu tentu untuk menggiatkan dunia pariwisata dan mewujudkan Solo sebagai kota pusaka. Kota ini masih memiliki jalur kereta api aktif di tengah kota, di jalan Slamet Riyadi. Tiap pagi dan sore ada kereta api uap yang melintas persis di depan Rumah Dinas Wali Kota Solo.

Bersama PT KA, perwujudan Solo masa lampau ini diharapkan akan segera terjadi. PT KA akan meminjamkan lokomotif milik mereka yang kini ada di Ambarawa. Dalam pertemuan dengan PT KA, khususnya Daop VI DI Yogyakarta dan Kantor Pusat Pelestarian Benda dan Aset PT KA awal pekan ini, Joko Widodo atau Jokowi menyatakan, “Jalur kereta uap ini untuk meningkatkan industri kreatif Solo. Kami bisa menghubungkan dengan batik kami di Kampung Laweyan, Loji Gandrung, keraton, dan lain-lain. Jadi saya berharap bisa segera jalan.”
     
Jalur kereta api di tengah kota itu kini selalu dilewati kereta api feeder yang melintas setiap pukul 08.00 pagi dan 16.00 sore. Biasanya mengangkut penumpang, dari Stasiun Purwosari ke Wonogiri dan sebaliknya, dalam dua gerbong saja. Keberadaan jalur kereta di tengah kota ini sungguh menjadi penampilan yang menakjubkan bagi warga Jakarta yang sudah memendam dalam-dalam jalur bekas trem mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rumah dinas wali kota pun begitu unik, sebuah bangunan kolonial yang masih utuh yang di masa Belanda dijadikan sebagai kediaman pejabat Belanda dan biasa digunakan sebagai tempat pesta dansa bangsa Eropa dan bangsawan Jawa. Nama Loji Gandrung itu bisa diartikan sebagai "gedung/bangunan cinta".

Kesungguhan Wali Kota Solo ini nampaknya patut dicontoh. Sebagai pemimpin kota pusaka yang masuk dalam Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI), Joko Widodo barangkali bisa disejajarkan dengan Wali Kota Sawahlunto Amran Noor yang juga sudah berbuat, bertindak, dan tak hanya berencana, bicara, berteori. Akankah Pemerintah Kota Jakarta Utara dan Barat mampu memberi hal yang sudah ditampilkan kota pusaka lain yang bukan ibu kota? Kita tunggu saja.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.