Capres-Cawapres Lakukan Penggalangan

Kompas.com - 30/05/2009, 03:43 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Para pasangan calon presiden dan calon wakil presiden yang ditetapkan pada Jumat (29/5) langsung bergerak cepat melakukan penggalangan dukungan dan konsolidasi internal.

Pasangan Megawati Soekarnoputri-Prabowo Subianto mendeklarasikan ekonomi kerakyatan di Solo, Jateng, Jumat malam. Deklarasi dilakukan di tengah guyuran hujan deras. Kursi yang disiapkan di depan panggung kosong. Pendukung memilih berdiri sambil berpayung, sementara Megawati mengenakan caping.

Dalam kesempatan itu Megawati memperkenalkan Prabowo dan mengajak pendukungnya memilih mereka pada Pemilu 8 Juli 2009. Megawati menyebutkan, ia dan pasangannya akan terus menjaga keberadaan pasar tradisional agar perekonomian mikro terus berjalan.

Wali Kota Solo Joko Widodo membacakan sembilan butir program ekonomi kerakyatan di atas panggung. Program itu fokus kepada nelayan, petani, buruh, dan pengusaha kecil, serta memajukan koperasi menjadi lebih modern.

Jumat siang, Megawati dan Prabowo bertemu dengan warga Solo dalam acara dialog publik bertema ”Ekonomi Kerakyatan” di Graha Saba Bawana, yang dipandu Widodo Muktio dari Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta. Menurut Megawati, yang paling penting adalah memberikan kesejahteraan kepada rakyat. Salah satunya adalah merevitalisasi pasar tradisional, yang selama ini termarjinalkan.

Sementara itu, Prabowo mengajak untuk belajar dari kekeliruan selama ini. Yang penting, ekonomi diarahkan untuk kesejahteraan sebanyak-banyaknya rakyat Indonesia. ”Selama ini orang miskin, desa miskin, diberi bantuan. Nantinya, kami beri pemberdayaan atau penguatan. Sekarang kami mengusung pemberdayaan pembangunan pedesaan,” ujar Prabowo.

Dalam acara itu hadir sejumlah fungsionaris Partai Gerindra, seperti Halida Hatta dan Fadli Zon. Fungsionaris Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang hadir antara lain Tjahjo Kumolo. Hadir juga Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo dan Rustriningsih.

Acara itu diwarnai tepukan tangan dan teriakan dukungan bagi pasangan Mega-Pro. Sesekali pasangan yang diusung PDI-P dan Partai Gerindra itu melontarkan lelucon yang memancing tawa.

Demokrat konsolidasi

Di Jakarta, Jumat malam, tim nasional kampanye capres-cawapres Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono menggelar silaturahim nasional koalisi Partai Demokrat dan 23 parpol di Arena PRJ Kemayoran. Acara untuk mengonsolidasikan strategi kampanye pemenangan SBY-Boediono itu dihadiri tim kampanye dan calon anggota legislatif dari koalisi parpol dari semua daerah di Indonesia.

Sekretaris Tim Kampanye sekaligus Sekjen Partai Demokrat Marzuki Alie mengatakan, seusai mengambil nomor urut di KPU, Sabtu ini, Yudhoyono akan memaparkan strategi pemenangan pilpres dalam forum ini.

Dalam sambutannya, Jumat malam, Marzuki mengingatkan, kontrak politik 24 parpol ini adalah memenangi pilpres 8 Juli mendatang.

”Jumlah pemilih yang memilih 24 parpol koalisi sebanyak 58,7 persen dari total pemilih. Manakala pemilih partai ini memilih capres yang sama, angka ini akan kami peroleh, di samping tambahan bonus kinerja SBY dan simpatisan dari partai kompetitor,” ujarnya.

Kontrak politik, diingatkan Marzuki, juga menekankan pentingnya soliditas untuk mendukung terbentuknya pemerintahan yang kuat apabila capres dan cawapres yang diusung koalisi ini memenangi pilpres.

”Untuk menjamin semua program yang dilaksanakan SBY sebagai presiden dan perangkat pemerintahan perlu koalisi kuat di parlemen. Angka perolehan kursi yang diperoleh di parlemen oleh koalisi parpol ini sudah di atas 50 persen. Jika punya soliditas sesuai komitmen, insya Allah semua program bisa dikawal dengan sebaik-baiknya,” ujar Marzuki.

JK-Win optimistis

Di tempat terpisah, M Jusuf Kalla menegaskan, jika ia terpilih menjadi presiden dan wakil presidennya Wiranto memiliki popularitas karena peranannya, ia tidak akan gusar dan takut tersaingi. Kalla mengaku akan tetap terus memberikan kesempatan kepada wapresnya untuk menjalankan tugasnya sesuai dengan peranannya.

Kalla juga mengaku tidak takut akan terjadi pecah koalisi dengan Wiranto akibat popularitas wapresnya itu mengingat dirinya tetap memiliki sikap yang tulus untuk memberikan peranan tugas dan tanggung jawab yang proporsional.

Hal itu disampaikan Kalla saat bersama Wiranto melakukan Dialog 1.000 Pelaku Usaha Bersama JK-Wiranto di Jakarta, Jumat malam. Acara yang dipandu Rosiana Silalahi itu dihadiri pengusaha dari berbagai kalangan asosiasi. Hadir di antara mereka Menneg Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas pada era Megawati, Kwik Kian Gie, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia Sofjan Wanandi, dan Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Rachmat Gobel.

Pada acara itu hampir semua penanya menyatakan dukungannya kepada pasangan JK-Win. Para pengusaha juga mengenakan pin JK-Win.

Adapun Wiranto secara bercanda mengatakan, ”Saya akan mengambil alih tugas presiden kalau presiden badannya pegal-pegal.” (IDR/SON/DAY/HAR)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Planas PRB Harap Konsep Konvergensi Cegah Ketidakefisienan Sumber Daya Pencegahan Bencana

Planas PRB Harap Konsep Konvergensi Cegah Ketidakefisienan Sumber Daya Pencegahan Bencana

Nasional
Waketum PKB: Minimal Ada 3 Menteri yang Di-reshuffle

Waketum PKB: Minimal Ada 3 Menteri yang Di-reshuffle

Nasional
Soal Reshuffle Kabinet, Gerindra: Itu Hak Presiden, Kita Tak Ikut Campur

Soal Reshuffle Kabinet, Gerindra: Itu Hak Presiden, Kita Tak Ikut Campur

Nasional
Ilham Saputra Resmi Jadi Ketua KPU Definitif Gantikan Arief Budiman

Ilham Saputra Resmi Jadi Ketua KPU Definitif Gantikan Arief Budiman

Nasional
Polri: Total 31 Tersangka Teroris Terkait Aksi Bom Bunuh Diri Makassar Sudah Ditangkap

Polri: Total 31 Tersangka Teroris Terkait Aksi Bom Bunuh Diri Makassar Sudah Ditangkap

Nasional
Zulkifli Hasan: Persoalan Impor Beras Tak Sesederhana yang Dibayangkan

Zulkifli Hasan: Persoalan Impor Beras Tak Sesederhana yang Dibayangkan

Nasional
Formappi: Pembentukan Satgas BLBI adalah Pengakuan Pentingnya RUU Perampasan Aset

Formappi: Pembentukan Satgas BLBI adalah Pengakuan Pentingnya RUU Perampasan Aset

Nasional
ICW: Komitmen Pemerintah dalam Pemberantasan Korupsi Tak Bisa Dipercaya

ICW: Komitmen Pemerintah dalam Pemberantasan Korupsi Tak Bisa Dipercaya

Nasional
SAFEnet Sebut Kondisi Kebebasan Berekspresi di Indonesia Memburuk pada 2020

SAFEnet Sebut Kondisi Kebebasan Berekspresi di Indonesia Memburuk pada 2020

Nasional
Polri Tangkap Lagi Satu Terduga Teroris Terkait Bom Bunuh Diri di Makassar

Polri Tangkap Lagi Satu Terduga Teroris Terkait Bom Bunuh Diri di Makassar

Nasional
Ramadhan Masih di Tengah Pandemi, Zulkifli Hasan Minta Pemerintah Kendalikan Harga Pangan

Ramadhan Masih di Tengah Pandemi, Zulkifli Hasan Minta Pemerintah Kendalikan Harga Pangan

Nasional
Perludem: Masa Jabatan Presiden 3 Periode Inkonstitusional

Perludem: Masa Jabatan Presiden 3 Periode Inkonstitusional

Nasional
Wacana Perpanjangan Masa Jabatan Presiden Dinilai Bertentangan dengan Semangat Reformasi

Wacana Perpanjangan Masa Jabatan Presiden Dinilai Bertentangan dengan Semangat Reformasi

Nasional
Aplikasi Perpanjang SIM dari Rumah Diapresiasi, Kompolnas: Menekan Potensi Pungli

Aplikasi Perpanjang SIM dari Rumah Diapresiasi, Kompolnas: Menekan Potensi Pungli

Nasional
UPDATE: Sebaran 5.656 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat 1.568

UPDATE: Sebaran 5.656 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat 1.568

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X