Capres-Cawapres Lakukan Penggalangan

Kompas.com - 30/05/2009, 03:43 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Para pasangan calon presiden dan calon wakil presiden yang ditetapkan pada Jumat (29/5) langsung bergerak cepat melakukan penggalangan dukungan dan konsolidasi internal.

Pasangan Megawati Soekarnoputri-Prabowo Subianto mendeklarasikan ekonomi kerakyatan di Solo, Jateng, Jumat malam. Deklarasi dilakukan di tengah guyuran hujan deras. Kursi yang disiapkan di depan panggung kosong. Pendukung memilih berdiri sambil berpayung, sementara Megawati mengenakan caping.

Dalam kesempatan itu Megawati memperkenalkan Prabowo dan mengajak pendukungnya memilih mereka pada Pemilu 8 Juli 2009. Megawati menyebutkan, ia dan pasangannya akan terus menjaga keberadaan pasar tradisional agar perekonomian mikro terus berjalan.

Wali Kota Solo Joko Widodo membacakan sembilan butir program ekonomi kerakyatan di atas panggung. Program itu fokus kepada nelayan, petani, buruh, dan pengusaha kecil, serta memajukan koperasi menjadi lebih modern.

Jumat siang, Megawati dan Prabowo bertemu dengan warga Solo dalam acara dialog publik bertema ”Ekonomi Kerakyatan” di Graha Saba Bawana, yang dipandu Widodo Muktio dari Universitas Negeri Sebelas Maret Surakarta. Menurut Megawati, yang paling penting adalah memberikan kesejahteraan kepada rakyat. Salah satunya adalah merevitalisasi pasar tradisional, yang selama ini termarjinalkan.

Sementara itu, Prabowo mengajak untuk belajar dari kekeliruan selama ini. Yang penting, ekonomi diarahkan untuk kesejahteraan sebanyak-banyaknya rakyat Indonesia. ”Selama ini orang miskin, desa miskin, diberi bantuan. Nantinya, kami beri pemberdayaan atau penguatan. Sekarang kami mengusung pemberdayaan pembangunan pedesaan,” ujar Prabowo.

Dalam acara itu hadir sejumlah fungsionaris Partai Gerindra, seperti Halida Hatta dan Fadli Zon. Fungsionaris Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang hadir antara lain Tjahjo Kumolo. Hadir juga Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Tengah Bibit Waluyo dan Rustriningsih.

Acara itu diwarnai tepukan tangan dan teriakan dukungan bagi pasangan Mega-Pro. Sesekali pasangan yang diusung PDI-P dan Partai Gerindra itu melontarkan lelucon yang memancing tawa.

Demokrat konsolidasi

Di Jakarta, Jumat malam, tim nasional kampanye capres-cawapres Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono menggelar silaturahim nasional koalisi Partai Demokrat dan 23 parpol di Arena PRJ Kemayoran. Acara untuk mengonsolidasikan strategi kampanye pemenangan SBY-Boediono itu dihadiri tim kampanye dan calon anggota legislatif dari koalisi parpol dari semua daerah di Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketujuh Eks Kader Demokrat Bakal Ajukan Gugatan Pemecatan Bersamaan

Ketujuh Eks Kader Demokrat Bakal Ajukan Gugatan Pemecatan Bersamaan

Nasional
Kepala BKPM Sebut Investasi Miras Usulan dari Pemda dan Masyarakat

Kepala BKPM Sebut Investasi Miras Usulan dari Pemda dan Masyarakat

Nasional
Kejagung Sita Tambang Nikel Seluas 23.000 Hektare Milik Heru Hidayat

Kejagung Sita Tambang Nikel Seluas 23.000 Hektare Milik Heru Hidayat

Nasional
Ini Kasus yang Dipertimbangkan KPK untuk Diterbitkan SP3

Ini Kasus yang Dipertimbangkan KPK untuk Diterbitkan SP3

Nasional
KPK Sita Rumah Milik Staf Khusus Edhy Prabowo di Jakarta Selatan

KPK Sita Rumah Milik Staf Khusus Edhy Prabowo di Jakarta Selatan

Nasional
Menristek: Mutasi Virus Corona Berpengaruh pada Efikasi Vaksin

Menristek: Mutasi Virus Corona Berpengaruh pada Efikasi Vaksin

Nasional
Geledah Rumah Penyuap Nurdin Abdullah, KPK Sita Berbagai Dokumen

Geledah Rumah Penyuap Nurdin Abdullah, KPK Sita Berbagai Dokumen

Nasional
Polri Mulai Selidiki Dugaan Unlawful Killing terhadap 4 Anggota Laskar FPI

Polri Mulai Selidiki Dugaan Unlawful Killing terhadap 4 Anggota Laskar FPI

Nasional
Tanggapi Isu KLB, Demokrat: Demi Selamatkan Partai atau Kepentingan Pribadi?

Tanggapi Isu KLB, Demokrat: Demi Selamatkan Partai atau Kepentingan Pribadi?

Nasional
Hakim Pertanyakan Kualifikasi Effendi Gazali Jadi Penasihat Menteri Kelautan dan Perikanan

Hakim Pertanyakan Kualifikasi Effendi Gazali Jadi Penasihat Menteri Kelautan dan Perikanan

Nasional
Ditargetkan 447.000 Prajurit dan PNS TNI Selesai Divaksin April

Ditargetkan 447.000 Prajurit dan PNS TNI Selesai Divaksin April

Nasional
Jokowi: Pajak Sangat Diperlukan untuk Dukung Pemulihan Ekonomi dan Kesehatan Saat Pandemi

Jokowi: Pajak Sangat Diperlukan untuk Dukung Pemulihan Ekonomi dan Kesehatan Saat Pandemi

Nasional
Setahun Pandemi, Dokter Tirta Minta Pemerintah Benahi Komunikasi Publik dan Atasi Hoaks

Setahun Pandemi, Dokter Tirta Minta Pemerintah Benahi Komunikasi Publik dan Atasi Hoaks

Nasional
Gibran Minta Solo Jadi Prioritas Vaksinasi, Pengamat: Angin Segar untuk Pemda Lain

Gibran Minta Solo Jadi Prioritas Vaksinasi, Pengamat: Angin Segar untuk Pemda Lain

Nasional
Soal Tewasnya 6 Anggota Laskar FPI, Polri Ungkap Hasil Gelar Perkara Bersama Kejagung

Soal Tewasnya 6 Anggota Laskar FPI, Polri Ungkap Hasil Gelar Perkara Bersama Kejagung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X