Kalla Lantik 100 Penggalang Suara Perempuan

Kompas.com - 23/05/2009, 18:18 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon presiden Jusuf Kalla asal Partai Golongan Karya dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura), Sabtu (23/5) melantik tim penggalangan perempuan untuk pemenangan pasangan JK-Wiranto.

Didampingi Wiranto selaku cawapres, sekitar 100 orang penggalang suara perempuan untuk pasangan nusantara ini dilantik Kalla di kediaman pribadi Ketua Umum Badan Kontak Majelis Taklim Indonesia (BKMTI) Tuty Alawiyah AS. Pelantikan penggalang suara perempuan disaksikan sekitar 1500 ibu pengajian yang mengenakan pakaian putih, berkerudung biru.

"Saya yakin ini pasangan yang baik untuk mendorong arah yang baik kepada Indonesia. Dengan doa dan kerjasama dapat kita capai untuk semua," papar Kalla.

Kalla menegaskan, pencapaian tersebut bukan semata-mata untuk kemenangan JK dan Wiranto, melainkan perjuangan untuk kepentingan bersama. "Kami di sini tak mencari kemulian berdua. Kita ingin mencari kemulian dan kehormatan bangsa Indonenesia," katanya.

Menurut Kalla, sebagai bangsa besar tidak selayaknya Indonesia terus dianggap rendah bangsa lain. "Kita tidak ingin bangsa ini dilecahkan dan dianggap rendah bangsa lain," tandasnya.

Tim pemenang JK-Wiranto diketuai Fahmi Idris. Tuty Alawiyah sendiri tercatat sebagai Wakil Ketua dengan dibantu Hj Sarwan Hamid dan Sri Rachma Chandrawati selaku koordinator dan wakil koordinator tim penggalangan suara perempuan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pilkada Serentak 9 Desember Jangan Jadi Harga Mati

Pilkada Serentak 9 Desember Jangan Jadi Harga Mati

Nasional
Tolak Pilkada, PBNU: Kita Belum Punya Success Story Menekan Covid-19

Tolak Pilkada, PBNU: Kita Belum Punya Success Story Menekan Covid-19

Nasional
Ini Sanksi bagi Paslon yang Bawa Iring-iringan Saat Pengundian Nomor Urut Pilkada

Ini Sanksi bagi Paslon yang Bawa Iring-iringan Saat Pengundian Nomor Urut Pilkada

Nasional
Iring-iringan Massa Saat Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Resmi Dilarang

Iring-iringan Massa Saat Pengundian Nomor Urut Peserta Pilkada Resmi Dilarang

Nasional
Digelar Hari Ini, Pengundian Nomor Urut Paslon Pilkada Hanya Boleh Dihadiri Pihak Terbatas

Digelar Hari Ini, Pengundian Nomor Urut Paslon Pilkada Hanya Boleh Dihadiri Pihak Terbatas

Nasional
KPK Setor Rp 1 Miliar Uang Pengganti dari Eks Pejabat PUPR Muara Enim

KPK Setor Rp 1 Miliar Uang Pengganti dari Eks Pejabat PUPR Muara Enim

Nasional
Pelaksanaan Pilkada di Masa Pandemi Dinilai Bertentangan dengan Aturan dan Kajian Ilmiah

Pelaksanaan Pilkada di Masa Pandemi Dinilai Bertentangan dengan Aturan dan Kajian Ilmiah

Nasional
Pelapor Harap Dewan Pengawas KPK Nyatakan Firli Bahuri Langgar Etik

Pelapor Harap Dewan Pengawas KPK Nyatakan Firli Bahuri Langgar Etik

Nasional
Nekat Gelar Konser di Pilkada 2020, Apa Sanksinya?

Nekat Gelar Konser di Pilkada 2020, Apa Sanksinya?

Nasional
Anggota DPD Ini Tetap Tolak Pilkada 2020, Minta Keselamatan Jiwa Warga Diutamakan

Anggota DPD Ini Tetap Tolak Pilkada 2020, Minta Keselamatan Jiwa Warga Diutamakan

Nasional
Kemendagri: Ada 9 Provinsi dengan Capaian Kepemilikan Akta Kelahiran Rendah

Kemendagri: Ada 9 Provinsi dengan Capaian Kepemilikan Akta Kelahiran Rendah

Nasional
Pilkada di Tengah Pandemi

Pilkada di Tengah Pandemi

Nasional
KNPA: Rakyat Semakin Kehilangan Ruang Hidup akibat Ekspansi Pemodal

KNPA: Rakyat Semakin Kehilangan Ruang Hidup akibat Ekspansi Pemodal

Nasional
Selain Konser, Ini Sejumlah Kegiatan Kampanye yang Dilarang di Pilkada 2020

Selain Konser, Ini Sejumlah Kegiatan Kampanye yang Dilarang di Pilkada 2020

Nasional
Resmi, KPU Larang Konser Musik Saat Kampanye Pilkada 2020

Resmi, KPU Larang Konser Musik Saat Kampanye Pilkada 2020

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X