"Generasi Digital", Siapkah Kita Menghadapinya? (Bagian II) - Kompas.com

"Generasi Digital", Siapkah Kita Menghadapinya? (Bagian II)

Kompas.com - 13/04/2009, 17:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Keberadaan siswa dan anak kita sebagai "penduduk asli" dunia digital bukan berarti membebaskan tanggung jawab dan kewajiban kita untuk terus membimbing mereka tentang manfaat teknologi. Bahkan, saat melihat mereka lebih menguasai dalam penggunaan teknologi ketimbang kita sebagai orang dewasa, mereka bukan tidak butuh perhatian dan pendampingan kita.

Memang, berbeda dengan kita, mereka tidak takut mencoba apapun yang belum mereka kuasai. Harus diakui, inilah kali pertama dalam sejarah umat manusia, bahwa generasi muda memiliki pengetahuan dan pemahaman lebih luas dalam aspek pendidikan dibandingkan generasi sebelumnya, yang biasanya berperan sebagai instruktur dan narasumber bagi mereka.

Melihat fenomena itu, salah satu aspek yang erat sekali hubungannya adalah aspek pendidikan. Tiga pilarnya yang langsung menyentuh dengan kehidupan digital mereka itu adalah sekolah, guru, dan orang tua. Adalah tanggung jawab guru dan orang tua untuk memilah dan memaksimalkan peran teknologi sebagai alat dalam proses pembelajaran di sekolah maupun di rumah.

Dalam forum Educator Sharing Network (ESN) dengan topik 'Digital Natives vs Digital Immigrants' yang diselenggarakan oleh Sampoerna Foundation Teacher Institute (SFTI), di Jakarta, bulan Januari lalu, seorang praktisi pendidikan, Agus Sampurno dari Sekolah Global Jaya, memaparkan fenomena ini di depan  lebih dari 100 audiensi. Mereka datang dari kalangan guru, orangtua, kepala sekolah dan pemerhati pendidikan lainnya.

Di forum itu, Agus menyatakan, sebagai pendidik kita tak bisa lagi mengajar anak didik dengan cara-cara seperti dulu. Kita perlu memahami apa yang disukai anak kita saat ini. Untuk itulah, "jurang pemisah" antara warga asli dan warga pendatang harus dijembatani, sehingga akan terjadi sinergi yang baik antara kedua generasi itu.

Selang dua minggu kemudian, SFTI kembali memfasilitasi kegiatan serupa dengan tema yang masih berkaitan dengan dunia digital. Dibawakan oleh Jane Ross, seorang guru kelas 5 SD dari Sinarmas World Academy, topik diskusi kali itu bertajuk 'Karya Anak Online'. Rose memaparkan, dengan teknologi sederhana seperti kamera pada telepon genggam ternyata dapat menciptakan pembelajaran menarik bagi siswa. Namun beliau menambahkan, sayangnya banyak guru yang belum menyadari hal tersebut.

Untuk itulah, masih dalam rangka menindaklanjuti refelksi kedua forum tersebut, SFTI kembali menggelar serangkaian seminar sehari dan pelatihan dua hari. Dilaksanakan pada tengah Februari 2009 lalu, seminar bertajuk 'The Gap Between Digital Natives and Digital Immigrants' kali ketiga ini dibawakan oleh tandem Agus Sampurno dan Gerald Donovan, Wakil Direktur sekaligus Guru Bahasa Inggris di Sekolah Bogor Raya. Seminar berupaya membuka jendela informasi bagi peserta, bahwa perubahan global yang dulu diperkirakan hanya akan terjadi di negara-negara Eropa dan Amerika Serikat, ternyata telah terjadi di negara-negara Asia seperti India dan Cina.

Sejatinya lewat penyelenggaraan forum tersebut, banyak guru dan pemerhati pendidikan yang kemudian terbuka paradigmanya. Bahwa, teknologi tidak selalu mutlak dikaitkan dengan mata ajaran TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi). Sebaliknya, mata ajaran apapun dapat terintegrasi dengan penggunaan TIK, selama guru mulai mencoba dan mengembangkan kurikulumnya dengan maksimal.

Refleksi positif lainnya dari kedua forum itu, guru pun perlu dibekali pelatihan penggunaan teknologi dalam pembelajaran. Karena untuk mencapai hasil belajar maksimal, guru harus mengenali dan menyelami cara mereka belajar saat ini. Mereka adalah digital natives, yang sangat mementingkan peran digital tecnology dalam proses pembelajarannya.  

Terkait dunia mereka, beberapa keadaan yang tidak mudah dikendalikan adalah soal kekerasan dan pelecehan di internet. Keadaan itu biasa dikenal dengan istilah cyber bullying. Mereka mampu melakukan segala sesuatu yang tidak dapat dilakukan di dunia nyata. Dan jika hal itu ditanggapi dengan positif, guru akan memahami bahwa siswa yang memiliki keterbatasan dalam kemampuan berkomunikasi di dunia nyata akan terfasilitasi dengan teknologi Web 2.0.

Ya, di situlah peran guru dimulai, yaitu untuk ikut berkomunikasi dengan mereka, membimbing mereka di dunia nyata. Apalagi saat ini, banyak anak didik kita yang memiliki sifat ’pendiam’, namun memiliki blog pribadi yang berisi ekspresi-ekspresi nan lugas dan karya tulis mengagumkan. Sebaliknya, semua ekspresi itu belum pernah ditunjukkannya di dunia nyata.

Sejatinya, hal tersebut menggambarkan, betapa peran orang dewasa sangat diperlukan untuk mendampingi mereka dalam proses belajar. Alhasil, kalau orangtua dan guru tidak terlibat, kita tidak tahu apa yang telah dilewatkan. Untuk itu, perlu kiranya para digital immigrants seperti kita pun mengenal beberapa contoh situs terkait langsung dengan nilai-nilai sebagai warga digital.

 

Penulis: Markus Mardianto/Program Developer and Facilitator Pedagogy di Sampoerna Foundation Teacher Institute)

 


Editor

Terkini Lainnya


Close Ads X