Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masyarakat Tak Akan Mudah Terbuai Janji

Kompas.com - 28/03/2009, 11:39 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Sosiolog Universitas Indonesia, Tamrin Amal Tomagola, melihat janji-janji politik yang disampaikan para peserta pemilu akan sia-sia. Janji muluk yang tak masuk akal, menurutnya, tak akan mudah memengaruhi pilihan masyarakat. Masyarakat Indonesia, dikatakan Tamrin, bukan tipe yang mudah terpengaruh. Apalagi, janji yang diumbar tak menyentuh kondisi sosial masyarakat saat ini.

"Pada umumnya, janji-janji itu seperti busa tak berisi. Capres-capres itu janjinya susah untuk diwujudkan. Masyarakat tidak nyandak (sampai) ke janji-janji itu, karena terlalu besar," ujar Tamrin, seusai diskusi "Kampanye dan Janji Palsu", di Jakarta, Sabtu (28/3).

Para pemilih kritis, menurut dia, punya kecenderungan untuk mencermati janji politik. Namun, akan menguap ketika disadari bahwa janji yang diucapkan tidak sejalan dengan kenyataan. "Masyarakat enggak akan gampang terpengaruh," ujarnya.

Masyarakat Indonesia, dalam analisis Tamrin, lebih bertumpu pada calon yang sudah dikenal atau tokoh masyarakat lokal. Meski demikian, harus ada kelompok-kelompok yang bergerak untuk memberikan pendidikan kepada pemilih. Jika tidak, dikhawatirkan praktik jual beli suara akan terjadi.

"Kalau masyarakat aktif buat kelompok voters akan meredam tokoh lokal yang sering jual beli gerbong suara," kata Tamrin.

Sementara itu, Koordinator Konsorsium Kemiskinan Kota, Wardah Hafidz, mengimbau agar masyarakat bersikap aktif. Menurutnya, apa yang dilakukan parpol atau politisi saat ini tak lebih dari sebuah komedi politik. Untuk menyelamatkannya, masyarakat harus menghentikan panggung komedi itu dan berperan mengontrol kerja para politisi.

"Pemilu merupakan kesempatan yang harus digunakan untuk mengubah negara. Kita tidak bisa begitu saja menyerahkan panggung kepada para perampok. Rakyat harus aktif dan terorganisasi sehingga bisa menagih janji," papar Wardah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Direkrut Tertutup, KPU Umumkan Nama-nama Timsel KPUD 20 Provinsi Periode 2023-2028

Direkrut Tertutup, KPU Umumkan Nama-nama Timsel KPUD 20 Provinsi Periode 2023-2028

Nasional
Jokowi soal Bakal 'Reshuffle' pada Rabu Pon 1 Februari: Masa? Tunggu Saja...

Jokowi soal Bakal "Reshuffle" pada Rabu Pon 1 Februari: Masa? Tunggu Saja...

Nasional
Kaesang Akan Terjun ke Politik, Jokowi Tidak Mau Ikut Campur

Kaesang Akan Terjun ke Politik, Jokowi Tidak Mau Ikut Campur

Nasional
Ditanya Bahas Apa saat Bertemu Surya Paloh di Istana, Jokowi: Mau Tahu Saja...

Ditanya Bahas Apa saat Bertemu Surya Paloh di Istana, Jokowi: Mau Tahu Saja...

Nasional
Presiden Jokowi Resmi Mulai Keketuaan Indonesia di ASEAN 2023

Presiden Jokowi Resmi Mulai Keketuaan Indonesia di ASEAN 2023

Nasional
PDI-P Sorot Mentan Syahrul Yasin Limpo di Tengah Isu Reshuffle Kabinet Jokowi...

PDI-P Sorot Mentan Syahrul Yasin Limpo di Tengah Isu Reshuffle Kabinet Jokowi...

Nasional
Presiden Jokowi Sebut ASEAN Masih Relevan di Tengah Krisis Dunia

Presiden Jokowi Sebut ASEAN Masih Relevan di Tengah Krisis Dunia

Nasional
PDI-P Kembali ‘Serang’ Nasdem: Dari Lepas Koalisi, Reshuffle, hingga Pertemuan Jokowi-Surya Paloh

PDI-P Kembali ‘Serang’ Nasdem: Dari Lepas Koalisi, Reshuffle, hingga Pertemuan Jokowi-Surya Paloh

Nasional
Jaksa yang Tahan Tangis Bacakan Tuntutan Bharada E Disindir Seniornya: Kenapa Tidak Mundur Saja..

Jaksa yang Tahan Tangis Bacakan Tuntutan Bharada E Disindir Seniornya: Kenapa Tidak Mundur Saja..

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anggaran Kemiskinan Rp 500 T Habis Buat Rapat Kementerian di Hotel | PDI-P Tetap Ngotot Dorong Pemilu Tertutup

[POPULER NASIONAL] Anggaran Kemiskinan Rp 500 T Habis Buat Rapat Kementerian di Hotel | PDI-P Tetap Ngotot Dorong Pemilu Tertutup

Nasional
PBNU Kecam Pembakaran Al Quran oleh Rasmus Paludan, Sebut Tindakan Sia-sia

PBNU Kecam Pembakaran Al Quran oleh Rasmus Paludan, Sebut Tindakan Sia-sia

Nasional
Panglima TNI Minta Taruna AAU Tidak Mengeluh Selama Pendidikan

Panglima TNI Minta Taruna AAU Tidak Mengeluh Selama Pendidikan

Nasional
Korupsi Kepala Daerah dan Anomali Mendagri

Korupsi Kepala Daerah dan Anomali Mendagri

Nasional
Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Jokowi: Tahun Ini Akan Jadi Momen Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Nasional
Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Hasil Pertemuan Jokowi-Surya Paloh Belum Disampaikan ke Publik, Pengamat: Tak Sesuai Keinginan Nasdem?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.