Sate Khas Senayan Tidak Sekadar Jualan Sate

Kompas.com - 14/02/2009, 10:05 WIB
Editor

Jakarta Selatan, 1974. Di salah satu sudut kota baru, Kebayoran Baru, muncul satu restoran yang di kemudian hari menjadi salah satu tempat makan legendaris dan menggurita. Kebayoran Baru muncul sebagai sebuah kawasan kelas menengah pada sekitar tahun 1950-an. Jauh sebelum itu, kawasan ini masih menjadi hutan jati jenis Pterospermus javanicum (jati bayur). Tanaman tersebut akhirnya menjadi nama kawasan, yang semula direncanakan akan seperti kota taman Menteng ini. Bayur, Kebayuran hingga akhirnya menjadi Kebayoran.

Jalan Pakubuwono menjadi awal dari sebuah perjalanan restoran tradisional Indonesia. Adalah Budi Purnomo Hadisurjo si penggagas resto ini. Konsepnya membawa makanan tradisional yang galib ditemui di pinggir jalan masuk ke dalam satu atap. Dan pedagang sate adalah yang jamak ditemui di jalanan, kala itu.

Ide menyatukan semua jenis sate pun terwujud dalam Satay House Senayan. Di sini, sate ayam, kambing, dan sapi bersatu. ”Khasnya memang sate, Rumah Sate. Tapi sejak awal yang ditawarkan enggak hanya sate. Makanan tradisional lain juga ada,” kata Vincentius Krisnata Rivaliandy, dari bagian operasi dan marketing rumah makan ini.

Meski sudah melekat dengan nama Satay House Senayan, pemilik kemudian merasa harus mengubah nama resto itu menjadi lebih Indonesia, Sate Khas Senayan (SKS), pada 1982. Bersamaan dengan pergantian nama tadi, resto yang mulai kewalahan menerima pengunjung ini harus menambah tiga gerai di kawasan berbeda, yaitu Kebon Sirih (seberang Gedung DPRD DKI), Menteng (Jalan HOS Cokroaminoto), dan Tanah Abang (Jalan Tanah Abang II, Cideng).  

Sate ayam, kambing, dan sapi yang tersedia di sini punya cita rasa berbeda dari semua sate yang ada. Selain daging sate yang empuk dan sudah berbumbu sehingga bisa dimakan begitu saja, bumbu kacangnya juga unik. Bumbu kacang untuk sate ini begitu kental dan lembut. Bumbu kacang ini pun bisa dicocol untuk teman makan krupuk atau dimakan begitu saja.

Selain tiga jenis sate tadi, SKS juga punya sate sampler, yaitu sate campuran ayam, kambing, sapi, dan kulit ayam. Untuk jenis sate tersebut harga per porsi bervariasi mulai Rp 30.000 hingga Rp 34.000.

Menu unggulan lain, selain sate, yang sudah 34 tahun lalu tersedia, antara lain adalah tahu telur, lontong cap go meh, nasi langgi, gule tongseng, sop buntut, dan gurame goreng. Semangkuk besar tahu telur, Rp 16.000, berisi tahu bercampur telur yang ditutup sayuran seperti taoge dan kol kemudian bertaburan kacang goreng serta kacang goreng tumbuk. Belum selesai karena semua itu kemudian diguyur dengan kuah hitam pekat. Rasanya manis bercampur gurih.

Penyuka kambing juga bisa mencoba tongseng. Kuah tongseng yang kental, bercampur daging kambing empuk, jadi santapan yang menambah selera. Selain itu SKS sedang mengadakan pengenalan menu baru, nasi pepes dan nasi bebek. Keduanya seharga Rp 34.000. Untuk nasi bebek isinya sepiring besar nasi beserta urap, bebek dengan kremesan lengkuas yang bagaikan abon, peyek dengan sambal bawang. Tidak bisa dipungkiri sambal bawang yang menyengat membantu semua rasa di piring tadi.

Buat yang tak doyan bebek, pilih saja nasi pepes. Ayam kremes, tahu dan tempe goreng plus sambal sambal tempe. Yang unik adalah nasinya dipepes bersama ikan teri, potongan ikan asin gabus, cabai, serta bumbu-bumbu. Rasanya? Bayangkan ikan pepes, tetapi ini nasi beserta cuilan ikan. Satu bungkus nasi bisa jadi tak cukup.

Untuk minuman, coba saja es teh manis SKS. Ini jenis teh beraroma jasmine, cukup kental, yang membuat Anda kembali ke masa lalu. “Teh ini memang teh yang sejak pertama kali resto ini buka sudah kami hidangkan,” jelas Vincent. Jus durian juga tak pernah absen di sini. ”Kami usahakan selalu ada persediaan buah musiman seperti mangga dan durian. Untuk durian, kami pakai Monthong,” tambahnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pendistribusian Bansos di Papua dan Papua Barat Dilakukan Melalui Himbara dan PT Pos

Pendistribusian Bansos di Papua dan Papua Barat Dilakukan Melalui Himbara dan PT Pos

Nasional
Setahun Usia Pemerintahan, Jokowi Dinilai Semakin Berjarak dengan Masyarakat

Setahun Usia Pemerintahan, Jokowi Dinilai Semakin Berjarak dengan Masyarakat

Nasional
Menhub: Penumpang Kereta dan Pesawat Tetap Harus Lampirkan Hasil Tes Covid-19

Menhub: Penumpang Kereta dan Pesawat Tetap Harus Lampirkan Hasil Tes Covid-19

Nasional
Satgas Covid-19: Jangan ke Tempat Wisata yang Tak Patuhi Protokol Kesehatan

Satgas Covid-19: Jangan ke Tempat Wisata yang Tak Patuhi Protokol Kesehatan

Nasional
Jokowi Belum Tanda Tangani UU Cipta Kerja, Moeldoko: Tinggal Tunggu Waktu

Jokowi Belum Tanda Tangani UU Cipta Kerja, Moeldoko: Tinggal Tunggu Waktu

Nasional
Perkuat Ketahanan Sosial KPM Selama Pandemi, Kemensos Kembali Salurkan BSB

Perkuat Ketahanan Sosial KPM Selama Pandemi, Kemensos Kembali Salurkan BSB

Nasional
Komnas HAM: Perlindungan Masyarakat Adat atas Konflik Agraria Dipinggirkan Pemerintah

Komnas HAM: Perlindungan Masyarakat Adat atas Konflik Agraria Dipinggirkan Pemerintah

Nasional
Sterilisasi, DPR Berlakukan WFH Dua Hari

Sterilisasi, DPR Berlakukan WFH Dua Hari

Nasional
Ketua Satgas Akui Pemerintah Lengah Awasi Libur Panjang pada Agustus

Ketua Satgas Akui Pemerintah Lengah Awasi Libur Panjang pada Agustus

Nasional
Komnas HAM: 12 Kasus Pelanggaran HAM Berat Belum Diselesaikan Pemerintah

Komnas HAM: 12 Kasus Pelanggaran HAM Berat Belum Diselesaikan Pemerintah

Nasional
6.375 Akun Medsos Didaftarkan untuk Kampanye Pilkada, Facebook Paling Banyak

6.375 Akun Medsos Didaftarkan untuk Kampanye Pilkada, Facebook Paling Banyak

Nasional
Ketua Komisi X Apresiasi Politik Anggaran Nadiem Makarim

Ketua Komisi X Apresiasi Politik Anggaran Nadiem Makarim

Nasional
Mahfud: Keliru Rakyat Minta TNI-Polri Ditarik dari Papua, yang Minta Itu KKB

Mahfud: Keliru Rakyat Minta TNI-Polri Ditarik dari Papua, yang Minta Itu KKB

Nasional
Resmikan Pameran UMKM Virtual, Gubernur Babel Minta Pelaku Usaha Terbiasa dengan Market Place

Resmikan Pameran UMKM Virtual, Gubernur Babel Minta Pelaku Usaha Terbiasa dengan Market Place

Nasional
Kampanye Daring Hanya Dilakukan 23 Persen Paslon Pilkada, KPU Akan Evaluasi Efektivitasnya

Kampanye Daring Hanya Dilakukan 23 Persen Paslon Pilkada, KPU Akan Evaluasi Efektivitasnya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X