Suharto akan Pimpin Sidang Muchdi Pr

Kompas.com - 17/08/2008, 06:10 WIB
Editor

JAKARTA, MINGGU - Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan akan memulai persidangan terdakwa mantan Deputi V Badan Intelijen Negara (BIN) Muchdi Pr, Kamis (21/8). Persidangan akan dipimpin tiga hakim yakni Suharto sebagai ketua dengan anggota Haswandi dan Ahmad Yusak.

"Persidangan Muchdi Pr akan dimulai hari Kamis depan," tegas Kepala Humas PN Jakarta Selatan Edy Risdiyanto di Jakarta, Sabtu (16/8).

Menurut Edy, sesuai ketentuan UU KUHAP, paling lambat tujuh hari sejak berkas perkara dilimpahkan ke Pengadilan, maka Pengadilan wajib membentuk majelis hakim untuk menyidangkan. "Berkasnya sudah diterima beberapa hari lalu. Pak Ketua (PN Jaksel), langsung membentuk majelis dan menetapkan harinya," tambahnya.

Cepatnya pembentukan majelis dan penetapan hari persidangan, lantaran perkara pidana ada batas waktu penahanan. Sehingga, kalau tidak segera disidangkan, dikhawatirkan masa penahanan habis. "Selain itu, perkara ini kan menarik perhatian publik," ujarnya.

Mengenai pengamanan persidangan, sampai hari ini PN Jaksel belum melakukan pengamanan khusus. "Kami akan lihat dulu pada persidangan pertama. Kalau situasinya membutuhkan pengamanan, kami akan berkordinasi dengan Polsek Pasar Minggu dan Polres Jakarta Selatan. Tapi kami sudah terbiasa menyidangkan perkara besar kok," lanjutnya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Nasional
Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Nasional
Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Nasional
Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Nasional
Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Nasional
Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Nasional
Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Nasional
Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Nasional
Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Nasional
KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

Nasional
Cerita Yurianto yang Dijuluki 'Pembawa Berita Kematian' karena Sampaikan Data Covid-19

Cerita Yurianto yang Dijuluki "Pembawa Berita Kematian" karena Sampaikan Data Covid-19

Nasional
Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Nasional
Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Nasional
Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X