Byarpet Bisnis di KBN

Kompas.com - 11/07/2008, 00:19 WIB

Pascal S Bin Saju

Masalah ekonomi akibat jalan rusak, kemacetan, dan banjir belum semuanya teratasi oleh investor di Kawasan Berikat Nusantara atau KBN, Jakarta Utara. Kini, para investor di KBN kembali gelisah dengan rencana pemerintah untuk melakukan pemadaman bergilir akibat defisit pasokan listrik di Jakarta. Sebagian investor di KBN yang gelisah mengancam akan hengkang dari sana.

Siti M Siregar, Manajer Personalia PT Gunung Abadi, salah satu perusahaan garmen di KBN Cakung, tampak tegang siang itu. Siti Siregar tengah pusing menghadapi aksi sekitar 200 buruh yang menuntut kenaikan upah. Pada saat yang sama, ia juga merisaukan pasokan listrik dari PT PLN (Persero).

Semua investor KBN memang terpukul akibat pemadaman listrik bergilir selama ini. Bulan lalu, mereka mendapat pemadaman bergilir selama satu hingga dua jam per sekali jadwal PLN melakukan pemadaman. Sekarang PLN akan memberlakukan lagi pemadaman pada 11-25 Juli 2008.


”Seluruh kegiatan perusahaan bergantung pada listrik negara. Kami belum tahu kalau akan ada jadwal pemadaman listrik lagi. Pemadaman bulan lalu saja sudah membuat kami terpukul,” kata Siti yang berada satu ruangan dengan Direktur Utama Gunung Abadi Oh Young Chull.

KBN memiliki tiga wilayah usaha, yaitu Cakung, Marunda, dan Tanjung Priok, yang menyerap sekitar 80.000 pekerja. Dari sekitar 118 industri di KBN, 80 persen bergerak di industri garmen dan pakaian jadi.

Gunung Abadi dibangun investor asing yang bernaung di bawah payung Kyung Seung Trading Co Ltd, Seoul, Korea Selatan. Selain Korea Selatan, investasi di KBN juga didominasi Taiwan, China, Hongkong, dan Singapura.

Melalui kaca tembus pandang di ruang kerjanya, Siti dan bosnya mengontrol seluruh kegiatan yang dilakukan sekitar 800 buruh. Ketika listrik padam selama dua jam bulan lalu, mereka kewalahan. ”Listrik padam tiba- tiba tanpa ada pemberitahuan,” kata Siti.

Chull yang duduk tak jauh dari Siti mengatakan, jika ada rencana pemadaman lagi, sebaiknya mereka diberi tahu. ”Jangankan padam satu jam, 10 menit saja membuat seluruh proses produksi terganggu. Target produksi sehari pasti tidak tercapai.”

Pemadaman listrik amat mengganggu kegiatan industri garmen. Gangguan itu dimulai dari hulu hingga hilir, yakni dari pembuatan desain atau patron baju, pemotongan, hingga penjahitan. Desain sekarang ini dilakukan dengan komputer.

Investor kecewa

General Manager PT Uni-Enlarge Industry Indonesia Herlina Lee menyatakan, investor kecewa terhadap buruknya pasokan listrik di kawasan itu. Di satu sisi, negara ingin memacu investasi dan meningkatkan ekspor demi peningkatan devisa negara serta penyerapan tenaga kerja, tetapi di pihak lain infrastruktur pendukungnya tidak memadai.

Pemadaman listrik yang dilakukan bulan lalu di kawasan industri terbesar nasional itu telah menyulitkan investor. Hal itu mengganggu kegiatan produksi dan menyurutkan minat investor mengembangkan usaha.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Editor
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pemerintah Bentuk Satgas Wacana Pemulangan WNI Simpatisan ISIS di Suriah

Pemerintah Bentuk Satgas Wacana Pemulangan WNI Simpatisan ISIS di Suriah

Nasional
Diperiksa Riza Kasus BLBI, Rizal Ramli Dikonfirmasi soal Misrepresentasi

Diperiksa Riza Kasus BLBI, Rizal Ramli Dikonfirmasi soal Misrepresentasi

Nasional
Pengusaha Didakwa Suap Bupati Talaud Tas dan Perhiasan Total Rp 595,8 Juta

Pengusaha Didakwa Suap Bupati Talaud Tas dan Perhiasan Total Rp 595,8 Juta

Nasional
Prabowo Kumpulkan Dewan Pembina di Hambalang, Bahas Hasil Pertemuan dengan Jokowi

Prabowo Kumpulkan Dewan Pembina di Hambalang, Bahas Hasil Pertemuan dengan Jokowi

Nasional
Jokowi Pastikan Blok Masela Serap Banyak Tenaga Kerja Lokal

Jokowi Pastikan Blok Masela Serap Banyak Tenaga Kerja Lokal

Nasional
Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Percepat Kepulangan ke Indonesia

Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Percepat Kepulangan ke Indonesia

Nasional
Menhan Ryamizard: Stop Pelonco, Nggak Ada Gunanya!

Menhan Ryamizard: Stop Pelonco, Nggak Ada Gunanya!

Nasional
Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Minta Maaf

Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Minta Maaf

Nasional
Janji Jokowi soal Dana Abadi Kebudayaan Diharapkan Jadi Pendukung Kegiatan Komunitas Seni

Janji Jokowi soal Dana Abadi Kebudayaan Diharapkan Jadi Pendukung Kegiatan Komunitas Seni

Nasional
Gerindra Incar Kursi Ketua MPR, Ace Hasan Sebut Golkar Lebih Pantas

Gerindra Incar Kursi Ketua MPR, Ace Hasan Sebut Golkar Lebih Pantas

Nasional
Wiranto: Akhir-akhir Ini Pemerintah Hadapi Kondisi Rawan Keamanan

Wiranto: Akhir-akhir Ini Pemerintah Hadapi Kondisi Rawan Keamanan

Nasional
Tomy Winata Menyesali Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat

Tomy Winata Menyesali Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat

Nasional
Rekonsiliasi, Fraksi Gerindra Usulkan Gerindra Ketua MPR, PDI-P Ketua DPR

Rekonsiliasi, Fraksi Gerindra Usulkan Gerindra Ketua MPR, PDI-P Ketua DPR

Nasional
Menyerang Hakim dalam Persidangan, Apa Hukumannya?

Menyerang Hakim dalam Persidangan, Apa Hukumannya?

Nasional
Pansel Dukung Masyarakat Dirikan Pos Pengaduan Capim KPK

Pansel Dukung Masyarakat Dirikan Pos Pengaduan Capim KPK

Nasional
Close Ads X