Salin Artikel

SMRC: Efek Deklarasikan Anies Capres, Suara Nasdem di Indonesia Bagian Timur Turun Tajam

Hasilnya, berdasarkan survei, Partai Nasdem kehilangan banyak suara di Indonesia bagian Timur.

"Keputusan Partai Nasdem untuk mengusung Anies Baswedan sebagai calon presiden berdampak menurunnya suara partai ini dari Indonesia Timur. Sementara dukungan pemilih dari Indonesia Barat belum mengalami penguatan berarti," demikian tulis SMRC dalam keterangannya, Jumat (7/10/2022).

Melalui akun YouTube SMRC, Direktur Riset SMRC Deni Irvani memberi paparan mengenai penurunan tajam suara Nasdem di Indonesia bagian Timur.

Awalnya, Deni membeberkan bahwa Nasdem selalu memiliki suara yang kuat di luar Jawa, yakni di Indonesia bagian Timur pada Pemilu 2014 dan Pemilu 2019.

Dia menyebut, Nasdem lemah di wilayah DKI Jakarta dan Banten.

"Pada 2019 hanya dapat 5,1 persen suara (di Jakarta dan Banten), tidak jauh berbeda dengan 2014, (yaitu) 5,6 persen. Kemudian di wilayah Jawa Barat juga wilayah yang lemah bagi Nasdem, bahkan wilayah yang paling lemah dukungan kepada Nasdem, hanya 5 persen di 2019 dan 4,9 persen di 2014," ujar Deni.

Deni menyampaikan, dukungan kepada Nasdem di Indonesia bagian Timur dari tahun 2014 ke 2019 naik signifikan, dari 7,5 persen menjadi 13,2 persen.

Menurut dia, kenaikan suara Nasdem di Indonesia bagian Timur menjadi kenaikan yang paling tinggi dibandingkan wilayah lain.

Deni mengatakan, dalam setahun terakhir, Nasdem tampak dekat dengan Anies.

Dia menduga Nasdem ingin memperkuat suara di wilayah yang selama ini lemah dengan cara mencalonkan Anies Baswedan sebagai capres.

"Pencalonan Anies oleh Nasdem saya kira diharapkan bisa memperkuat Nasdem di wilayah yang selama ini mereka lemah," kata dia.

Deni pun mencoba melihat tren dukungan terhadap Nasdem untuk Pemilu 2024 dalam satu tahun terakhir.

SMRC membagi tren kenaikan suara Nasdem di dua wilayah, yakni di Jawa Barat dan Indonesia bagian timur (wilayah selain Jawa dan Sumatera).

Pada Mei 2021 lalu, ada 10,8 persen warga di Indonesia bagian Timur yang mendukung Nasdem jika pemilu diadakan saat itu.

Satu tahun kemudian, atau lebih tepatnya pada Agustus 2022, suara Nasdem turun tajam di Indonesia bagian timur.

"Kemudian dukungan itu menurun menjadi tinggal hanya 3,9 persen pada survei terakhir di Agustus 2022," ucap Deni.

Sementara itu, dukungan untuk Nasdem di Jawa Barat yang memiliki sangat banyak pemilih tidak naik signifikan.

Sejak Mei 2021 sampai Agustus 2022, suara Nasdem hanya naik dari 0,4 persen ke 1,7 persen di wilayah Jawa Barat.

"Jadi, kalau selama ini diharapkan ada kenaikan dukungan yang signifikan dari pemilih di Jabar kepada Nasdem, kita belum melihat indikasi yang kuat itu terjadi pada Nasdem, setidaknya sampai survei di Agustus 2022," kata dia.

"Yang kelihatan lebih jelas adalah merosotnya dukungan dari pemilih di Indonesia bagian Timur kepada Nasdem secara signifikan," ucap Deni.

Pada akhir pemaparan, Manajer Program SMRC Saidiman Ahmad menyampaikan bahwa suara dukungan untuk Nasdem yang diharapkan naik di Jabar tidak meningkat signifikan.

Mereka justru kehilangan banyak suara dari pendukung di Indonesia bagian Timur.

"Ini adalah efek dari pencalonan Anies Baswedan oleh Partai Nasdem sebagai capres pada Pemilu 2024," kata Ahmad.

Pada pertengahan Juni 2022, Nasdem menyatakan bahwa mereka menjadikan Anies Baswedan sebagai salah satu bakal calon presiden untuk Pilpres 2024.

Selain nama Anies, nama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa juga keluar di Rakernas Nasdem.

Dari 3 nama tersebut, Ketua Umum Nasdem Surya Paloh akan memilih satu nama sebagai Capres 2024.

Kemudian, pada Senin (3/10/2022), Nasdem mempertegas dukungannya terhadap Anies Baswedan. Surya Paloh secara resmi mengumumkan Nasdem mendukung Anies menjadi capres.

Paloh meyakini Anies adalah pilihan terbaik dari tiga nama bakal capres yang muncul pada Juni lalu.

https://nasional.kompas.com/read/2022/10/07/10233971/smrc-efek-deklarasikan-anies-capres-suara-nasdem-di-indonesia-bagian-timur

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 6 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 169 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.731.304

UPDATE 6 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 169 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.731.304

Nasional
Skema Power Wheeling RUU EBET Tuai Kritik, Komisi VII Sebut Punya Jalan Tengahnya

Skema Power Wheeling RUU EBET Tuai Kritik, Komisi VII Sebut Punya Jalan Tengahnya

Nasional
Saat Muhammadiyah Siapkan 2.000 Nasi Bungkus, 3.000 Bakso, dan Layanan Gratis untuk Satu Abad NU

Saat Muhammadiyah Siapkan 2.000 Nasi Bungkus, 3.000 Bakso, dan Layanan Gratis untuk Satu Abad NU

Nasional
Alat Pendeteksi Tsunami Disebut Mati, Wapres: Penting untuk Diperbaiki

Alat Pendeteksi Tsunami Disebut Mati, Wapres: Penting untuk Diperbaiki

Nasional
Komisi II Heran Muhaimin Ingin Hapus Jabatan Gubernur tapi PKB Setuju 4 Provinsi Baru Papua

Komisi II Heran Muhaimin Ingin Hapus Jabatan Gubernur tapi PKB Setuju 4 Provinsi Baru Papua

Nasional
Surya Darmadi: Cari 100 Pelaku, Utang Negara Rp 7.700 Triliun Lunas

Surya Darmadi: Cari 100 Pelaku, Utang Negara Rp 7.700 Triliun Lunas

Nasional
Demokrat Ungkap Isi Pertemuan AHY-Surya Paloh

Demokrat Ungkap Isi Pertemuan AHY-Surya Paloh

Nasional
Hasyim Asy'ari Pastikan Anggota KPU RI Siap Hadiri Sidang DKPP Terkait Kasus Ucapan 'Dirumahsakitkan'

Hasyim Asy'ari Pastikan Anggota KPU RI Siap Hadiri Sidang DKPP Terkait Kasus Ucapan "Dirumahsakitkan"

Nasional
Jaksa Sebut Chuck Putranto Bersikap Kesatria Akui Kesalahan di Kasus Brigadir J

Jaksa Sebut Chuck Putranto Bersikap Kesatria Akui Kesalahan di Kasus Brigadir J

Nasional
Soal Wacana Penghapusan Jabatan Gubernur, Ketua KPU Singgung UUD 1945

Soal Wacana Penghapusan Jabatan Gubernur, Ketua KPU Singgung UUD 1945

Nasional
Jaksa Sebut Baiquni Wibowo Pantas Dituntut 2 Tahun Penjara di Kasus Brigadir J

Jaksa Sebut Baiquni Wibowo Pantas Dituntut 2 Tahun Penjara di Kasus Brigadir J

Nasional
Tiba di Sidoarjo, Jokowi Hadiri Peringatan Satu Abad NU Besok

Tiba di Sidoarjo, Jokowi Hadiri Peringatan Satu Abad NU Besok

Nasional
Jaksa Bantah Argumen Irfan Widyanto Soal Izin Ambil DVR CCTV Dekat TKP Kasus Brigadir J

Jaksa Bantah Argumen Irfan Widyanto Soal Izin Ambil DVR CCTV Dekat TKP Kasus Brigadir J

Nasional
Ketua Komisi II Pertanyakan Munculnya Isu Penghapusan Jabatan Gubernur di Tengah Berjalannya Tahapan Pemilu

Ketua Komisi II Pertanyakan Munculnya Isu Penghapusan Jabatan Gubernur di Tengah Berjalannya Tahapan Pemilu

Nasional
KRI Raden Eddy Martadinata-331 Wakili Indonesia untuk Latma di Pakistan

KRI Raden Eddy Martadinata-331 Wakili Indonesia untuk Latma di Pakistan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.