Salin Artikel

PKS Dinilai Lebih Diuntungkan jika Tinggalkan Nasdem-Demokrat dan Gabung dengan KIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama Ari Junaedi menilai, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tak banyak diuntungkan jika berkoalisi dengan Partai Nasdem dan Partai Demokrat pada Pemilu 2024.

Sebaliknya, partai pimpinan Ahmad Syaikhu itu disebut lebih untung jika bergabung ke Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang dimotori Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN), dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

"Sebagai partai yang memiliki kefanatikan dan keloyalan pemilih di akar rumput, justru PKS akan lebih dihargai di KIB ketimbang posisinya bersekutu dengan Nasdem dan Demokrat," kata Ari kepada Kompas.com, Kamis (29/9/2022).

Menurut Ari, PKS cuma menjadi pelengkap jika merapat ke Nasdem dan Demokrat. Pasalnya, koalisi itu lebih mempertimbangkan kandidat Nasdem dan Demokrat sebagai calon presiden (capres) dan wakil presiden (cawapres).

Padahal, PKS punya punya sejumlah tokoh ternama sekaliber anggota DPR Hidayat Nur Wahid, mantan Menteri Sosial Salim Segaf Aljufri, mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, hingga mantan Gubernur Sumatera Barat Iwan Prayitno.

Oleh karenanya, menurut Ari, sudah seharusnya PKS bermanuver PKS merapat ke koalisi lain.

"Jika PKS mengalihkan kemudi partai dengan merapat ke KIB, justru semakin membesarkan peluang terbentuknya koalisi ketimbang menjadi pelengkap di poros koalisi Nasdem dengan Demokrat," ucapnya.

Bagi KIB sendiri, bergabungnya PKS juga akan membawa keuntungan. Partai bulan sabit padi itu punya basis massa yang solid di akar rumput. 

Jika PKS bergabung, kata Ari, segmen dukungan KIB di akar rumput juga akan semakin melebar dan mengisi celah kosong yang tidak dimiliki Golkar, PAN, maupun PPP.

Stok kader yang dimiliki PKS pun bisa menjadi alternatif bagi koalisi tersebut untuk mengutak-atik kandidat capres-cawapres.

"Di saat adanya deadlock (jalan buntu) dan tidak tercapainya mufakat, maka langkah PKS untuk merapat ke KIB adalah langkah bagus untuk meningkatkan opportunity (kesempatan) politik," ujar Ari.

Sebaliknya, Nasdem dan Demokrat dinilai akan merugi seandainya ditinggalkan PKS. Ari memprediksi, jika benar PKS berganti haluan, partai besutan Surya Paloh dan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu bakal bubar jalan mencari tambatan koalisi lain.

"Adalah kerugian besar bagi Nasdem dan Demokrat jika PKS melabuhkan diri ke KIB karena basis massa PKS adalah aset politik untuk menjamin kemenangan siapa pun calon yang diusung oleh Nasdem dan Demokrat," kata dosen Universitas Indonesia (UI) itu.

Masing-masing partai mengakui bahwa ada sejumlah tantangan yang harus mereka hadapi untuk berkongsi.

Terbaru, Sekretaris Jenderal (Sekjen) PKS Habib Aboe Bakar Alhabsyi mengatakan, partainya terus melakukan penjajakan dengan semua partai politik. Ini karena PKS belum resmi masuk ke koalisi manapun.

"Ke semua juga kita lanjutkan. Kita jaga hubungan, kita semua penjajakan ke setiap yang bisa kita lakukan sampai ketemu titik temu yang jelas," kata Aboe Bakar di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (27/9/2022).

Aboe mengungkap, saat ini partainya juga intens berkomunikasi dengan Partai Golkar. Namun demikian, dia mengaku hubungan PKS dengan Nasdem dan Demokrat saat ini baik-baik saja.

Menurut Aboe, selama koalisi belum diresmikan, wajar jika partai politik terus melakukan penjajakan.

Sinyal manuver PKS ini pun disambut baik oleh sejumlah partai politik, tak terkecuali Koalisi Indonesia Bersatu (KIB).

https://nasional.kompas.com/read/2022/09/29/16023641/pks-dinilai-lebih-diuntungkan-jika-tinggalkan-nasdem-demokrat-dan-gabung

Terkini Lainnya

Pasal-pasal di RUU Penyiaran Dinilai Berupaya Mengendalikan dan Melemahkan Pers

Pasal-pasal di RUU Penyiaran Dinilai Berupaya Mengendalikan dan Melemahkan Pers

Nasional
Korban Meninggal akibat Banjir Lahar di Sumbar Kembali Bertambah, Total 62 Orang

Korban Meninggal akibat Banjir Lahar di Sumbar Kembali Bertambah, Total 62 Orang

Nasional
Indonesia Dukung Pembentukan Global Water Fund di World Water Forum Ke-10

Indonesia Dukung Pembentukan Global Water Fund di World Water Forum Ke-10

Nasional
Waisak 2024, Puan Ajak Masyarakat Tebar Kebajikan dan Pererat Kerukunan

Waisak 2024, Puan Ajak Masyarakat Tebar Kebajikan dan Pererat Kerukunan

Nasional
Jokowi Ucapkan Selamat Hari Raya Waisak, Harap Kedamaian Selalu Menyertai

Jokowi Ucapkan Selamat Hari Raya Waisak, Harap Kedamaian Selalu Menyertai

Nasional
Kementerian KKP Bantu Pembudidaya Terdampak Banjir Bandang di Sumbar

Kementerian KKP Bantu Pembudidaya Terdampak Banjir Bandang di Sumbar

Nasional
Jokowi Bakal Jadi Penasihatnya di Pemerintahan, Prabowo: Sangat Menguntungkan Bangsa

Jokowi Bakal Jadi Penasihatnya di Pemerintahan, Prabowo: Sangat Menguntungkan Bangsa

Nasional
Soal Jatah Menteri Demokrat, AHY: Kami Pilih Tak Berikan Beban ke Pak Prabowo

Soal Jatah Menteri Demokrat, AHY: Kami Pilih Tak Berikan Beban ke Pak Prabowo

Nasional
Prabowo: Saya Setiap Saat Siap untuk Komunikasi dengan Megawati

Prabowo: Saya Setiap Saat Siap untuk Komunikasi dengan Megawati

Nasional
Tak Setuju Istilah 'Presidential Club', Prabowo: Enggak Usah Bikin Klub, Minum Kopi Saja

Tak Setuju Istilah "Presidential Club", Prabowo: Enggak Usah Bikin Klub, Minum Kopi Saja

Nasional
1.168 Narapidana Buddha Terima Remisi Khusus Waisak 2024

1.168 Narapidana Buddha Terima Remisi Khusus Waisak 2024

Nasional
Menteri AHY Usulkan Pembentukan Badan Air Nasional pada WWF 2024

Menteri AHY Usulkan Pembentukan Badan Air Nasional pada WWF 2024

Nasional
Hormati jika PDI-P Pilih di Luar Pemerintahan, Prabowo: Kita Tetap Bersahabat

Hormati jika PDI-P Pilih di Luar Pemerintahan, Prabowo: Kita Tetap Bersahabat

Nasional
Setiap Hari, 100-an Jemaah Haji Tersasar di Madinah

Setiap Hari, 100-an Jemaah Haji Tersasar di Madinah

Nasional
PDI-P Sebut Anies Belum Bangun Komunikasi Terkait Pilkada Jakarta

PDI-P Sebut Anies Belum Bangun Komunikasi Terkait Pilkada Jakarta

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke