Salin Artikel

Saat BOR Isolasi Covid-19 Meningkat, tetapi Sebagian Besar Diisi Pasien Bergejala Ringan...

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah lonjakan kasus Covid-19 beberapa hari ini, keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) di rumah sakit secara nasional masih tersedia banyak. 

Berdasarkan data terakhir Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (Persi) pada Senin (31/1/2022), secara nasional BOR untuk isolasi saat ini sebesar 14 persen.

"BOR untuk isolasi secara nasional 14 persen, BOR ICU 6 persen," kata Kepala Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (Persi) Bambang Wibowo saat dihubungi Kompas.com, Senin (31/1/2022).

Meski demikian, Bambang menyoroti peningkatan BOR RS di DKI Jakarta yang sudah melampaui 50 persen.

Menurut Bambang, peningkatan BOR RS di DKI tersebut disebabkan sebagian pasien Covid-19 yang dirawat bergejala ringan.

"BOR DKI 52 persen, BOR yang cukup tinggi karena sebagian kasus konfirmasi dengan gejala ringan yang seharusnya tidak memerlukan perawatan RS, tapi cukup melakukan isolasi," ujarnya.

RS sudah lebih siap

Selain DKI Jakarta, Bambang mengatakan, tiga provinsi juga menunjukkan kecenderungan peningkatan jumlah pasien Covid-19, yaitu Jawa Barat, Banten, dan Bali.

Oleh karenanya, ia mengimbau semua rumah sakit untuk menyiapkan fasilitas dan logistik serta tenaga kesehatan dalam menghadapi lonjakan kasus.

"Saat ini kemampuan RS sudah jauh lebih baik karena pengalaman lonjakan kasus di Juli, Agustus tahun lalu, dari sisi kemampuan SDM, fasilitas, dan logistik (farmasi, alkes, oksigen)," ucap dia.

Bambang juga meminta semua rumah sakit rujukan untuk memperbaiki sistem pelayanan dengan memerhatikan pelaksanaan Pencegahan Pengendalian Infeksi (PPI) yang lebih ketat dan optimal.

Selain itu, ia mengimbau semua rumah sakit untuk segera melaporkan ke dinas kesehatan setempat untuk berkoordinasi melakukan whole genome sequencing (WGS) bila terdapat pasien Covid-19 yang dicurigai terinfeksi Omicron.

"Rumah sakit harus segera melaporkan kepada dinas kesehatan setempat bila ada kecurigaan pasien Omicron," ujarnya.

Disorot KSP

Keterisian tempat tidur di DKI yang mencapai lebih dari 50 persen pun mendapat perhatian dari berbagai pihak, salah satunya dari Kantor Staf Presiden (KSP).

Tenaga Ahli Utama KSP Abraham Wirotomo pun mengimbau agar pemanfaatan rumah sakit diprioritaskan ke kelompok yang lebih membutuhkan, yakni mereka yang sakit sedang, berat, komorbid, dan lansia.

Hal tersebut, menurut dia, sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo.

Sementara itu, bagi yang tanpa gejala atau OTG dan sakit ringan, diharapkan cukup melakukan isolasi mandiri atau isolasi terpusat jika tempat tinggal tidak memadai untuk melakukan isoman.

"Kalau mau melewati pandemi ini dengan baik, prioritaskan RS untuk mereka yang betul-betul membutuhkan. Jangan terlalu panik, gejala sedikit langsung ke RS," jelas Abraham.

Hal senada diungkapkan oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin.

Ia mengatakan, pasien Covid-19 tanpa gejala dan bergejala ringan dengan saturasi oksigen di atas 95 persen tidak perlu dirawat di rumah sakit (RS). Budi mengatakan, pasien yang masuk kategori tersebut bisa melakukan perawatan di rumah.

"Tidak usah khawatir kalau misalnya terkena (Covid-19) tanpa gejala atau ada batuk, pilek, sedikit demam, tapi saturasi masih di atas 95 persen dirawat saja di rumah," kata Budi.

Budi juga mengatakan, saat ini, 85 persen pasien Covid-19 yang dirawat di ruang sakit sudah sembuh. Sementara itu, 8-10 persen pasien Covid-19 bergejala sedang, berat, dan kritis membutuhkan oksigen.

"Jadi 90 persen yang masuk rumah sakit di kita itu umumnya tanpa gejala sekitar 35-40 persen, dan gejala ringan itu sekitar 50 persen," ujarnya.

Berdasarkan hal tersebut, Budi mengatakan, pasien bergejala sedang, berat, dan kritis yang membutuhkan oksigen harus menjadi prioritas perawatan di rumah sakit.

"Biarkan rumah sakit menjadi tempat di mana saudara-saudara kita yang parah, yang berat, yang sedang, kritis yang membutuhkan oksigen dirawat di sana, yang tanpa gejala dan ringan di rumah karena kemungkinan sembuhnya jauh lebih tinggi dibandingkan Delta," ucap dia.

https://nasional.kompas.com/read/2022/02/02/08322351/saat-bor-isolasi-covid-19-meningkat-tetapi-sebagian-besar-diisi-pasien

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PKB Klaim Sejalan dengan NU, Ketum PBNU Minta Politik Identitas Diakhiri

PKB Klaim Sejalan dengan NU, Ketum PBNU Minta Politik Identitas Diakhiri

Nasional
Minta Duplik Diterima, Penasihat Hukum Kuat Ma'ruf Memohon Hakim Tolak Replik Jaksa

Minta Duplik Diterima, Penasihat Hukum Kuat Ma'ruf Memohon Hakim Tolak Replik Jaksa

Nasional
PBNU Kecewa Mars 1 Abad NU Dipakai PKB untuk 'Kepentingan Politik'

PBNU Kecewa Mars 1 Abad NU Dipakai PKB untuk "Kepentingan Politik"

Nasional
Polri Tugaskan 15 Anggotanya ke KPK, Dirtipikor: Harus Jadi Penyidik Berintegritas

Polri Tugaskan 15 Anggotanya ke KPK, Dirtipikor: Harus Jadi Penyidik Berintegritas

Nasional
Pengamat: Beda dari PKS, buat Demokrat, AHY Cawapres Harga Mati untuk Anies

Pengamat: Beda dari PKS, buat Demokrat, AHY Cawapres Harga Mati untuk Anies

Nasional
Kasus Indosurya dan Pembaruan Hukum Kejahatan Korupsi

Kasus Indosurya dan Pembaruan Hukum Kejahatan Korupsi

Nasional
Sandiaga Sebut Rahasia Perjanjian Anies-Prabowo di Tangan Fadli Zon dan Sufmi Dasco

Sandiaga Sebut Rahasia Perjanjian Anies-Prabowo di Tangan Fadli Zon dan Sufmi Dasco

Nasional
Berbagai Tanggapan Jaksa atas Nota Pembelaan Ferdy Sambo dkk...

Berbagai Tanggapan Jaksa atas Nota Pembelaan Ferdy Sambo dkk...

Nasional
Anies Disebut Sudah Lunasi Utang ke Prabowo pada Pilgub DKI 2017

Anies Disebut Sudah Lunasi Utang ke Prabowo pada Pilgub DKI 2017

Nasional
Menengok Perjanjian Politik Anies Baswedan dan Prabowo yang Diungkit Sandiaga Uno

Menengok Perjanjian Politik Anies Baswedan dan Prabowo yang Diungkit Sandiaga Uno

Nasional
Jokowi Akan Hadiri HUT Ke-8 PSI Malam Ini

Jokowi Akan Hadiri HUT Ke-8 PSI Malam Ini

Nasional
Nasdem Sebut Dukungan PKS ke Anies Beri Kepastian Pembentukan Koalisi Perubahan

Nasdem Sebut Dukungan PKS ke Anies Beri Kepastian Pembentukan Koalisi Perubahan

Nasional
Kantongi Dukungan PKS dan Demokrat, Anies Disarankan Segera Tunjuk Cawapres

Kantongi Dukungan PKS dan Demokrat, Anies Disarankan Segera Tunjuk Cawapres

Nasional
Menko PMK: Dana Penanggulangan Kemiskinan Tak Sampai Rp 500 Triliun

Menko PMK: Dana Penanggulangan Kemiskinan Tak Sampai Rp 500 Triliun

Nasional
Soal Rencana Kenaikan Biaya Haji, Ketum PBNU: Kalau Ndak Mampu, Ndak Usah Haji Ndak Apa, Ndak Dosa

Soal Rencana Kenaikan Biaya Haji, Ketum PBNU: Kalau Ndak Mampu, Ndak Usah Haji Ndak Apa, Ndak Dosa

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.