Salin Artikel

Pemerintah Kejar Target Peningkatan Vaksinasi Covid-19 terhadap Lansia

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berupaya mempercepat vaksinasi Covid-19 terhadap kelompok lanjut usia (lansia) yang cakupannya terbilang masih rendah atau belum mencapai target.

Pemerintah perlu menyusun strategi baru dan meningkatkan edukasi dalam menarik minat para lansia ikut program vaksinasi.

Berdasarkan data yang diakses dari laman vaksin.kemkes.go.id pada Kamis (11/11/2021), jumlah lansia yang sudah divaksin dosis pertama adalah sebanyak 9.324.433 orang dari target sasaran 21.553.118 orang lansia.

Kemudian, sebanyak 5.788.240 orang disuntik vaksin Covid-19 dosis kedua.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, hingga saat ini, baru empat provinsi yang cakupan vaksinasi untuk lansia sudah 50 persen yaitu, DKI Jakarta, Kepulauan Riau, Bali dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Sementara itu, provinsi Aceh, Sumatera Barat dan Papua menjadi provinsi dengan cakupan vaksinasi untuk lansia belum mencapai 20 persen.

"Bahkan ada yang baru pada angka sekitar 12 persen, itu di daerah Aceh dan Sumatera Barat di Papua. Angka vaksinasi pada lansianya masih sangat rendah, jadi belum sampai dengan angka 20 persen," kata Nadia, dalam diskusi secara virtual melalui kanal YouTube FMB9ID_IKP, Kamis.

Nadia mengatakan, vaksinasi untuk lansia harus dikejar, mengingat angka kesakitan dan angka kematian Covid-19 pada kelompok tersebut lebih tinggi 6 sampai 7 kali dibandingkan kelompok non-lansia.

Menurut dia, pemerintah menargetkan vaksinasi Covid-19 untuk lansia mencapai 50 persen pada akhir tahun 2021.

"Jadi kita berharap bahwa vaksinasi pada lansia ini minimal dosis pertama itu bisa kita kejar sampai dengan akhir Desember 2021," ujarnya.

Efek samping vaksin Covid-19 ringan dan aman

Nadia juga mengatakan, vaksin Covid-19 untuk lansia memiliki efek samping yang ringan dan aman.

Menurutnya, efek samping yang biasa dikeluhkan para lansia setelah disuntik vaksin adalah nyeri di lokasi suntikan dan demam.

"Relatif kalau demam bisa pulih 1-2 hari. Vaksin ini sudah melalui uji klinis dan dipastikan sangat aman dan efek sampingnya kecil," kata Nadia.

Sementara itu, dokter spesialis penyakit dalam, Dirga Sakti Rambe mengatakan, lansia yang memiliki komorbid bisa divaksinasi. Namun dengan syarat, penyakit yang diderita lansia tersebut dalam kondisi terkontrol.

"Penyakit kronis seperti gula, darah tinggi, kanker itu semuanya boleh divaksinasi. Asalkan penyakitnya dalam keadaan terkontrol. Artinya, pasiennya rutin berobat, rutin ke dokter dan tidak ada keluhan bermakna kemudian dokternya mengeluarkan surat rekomendasi itu penting," kata Dirga.

Ia mengatakan, kriteria lain yang menunjukkan lansia layak divaksinasi adalah mereka masih mampu melakukan aktivitas sehari-hari secara mandiri.

"Jadi batasan bukan usia, mau usia 90 tahun, 100 tahun enggak ada masalah, asalkan secara medis terkontrol, layak divaksinasi," ucap dia.

https://nasional.kompas.com/read/2021/11/12/08173991/pemerintah-kejar-target-peningkatan-vaksinasi-covid-19-terhadap-lansia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Belum Temukan Harun Masiku, Novel Baswedan: Bila Tak Mampu, Bisa Minta Bantuan Kami

KPK Belum Temukan Harun Masiku, Novel Baswedan: Bila Tak Mampu, Bisa Minta Bantuan Kami

Nasional
2.531 Sisa Kuota Haji Diisi Jemaah Berstatus Cadangan, Ini Ketentuannya

2.531 Sisa Kuota Haji Diisi Jemaah Berstatus Cadangan, Ini Ketentuannya

Nasional
Menko PMK Ungkap 4 Target Indonesia di Forum GPDRR 2022

Menko PMK Ungkap 4 Target Indonesia di Forum GPDRR 2022

Nasional
Bertemu Panglima AU AS, KSAU Bahas Rencana Pengadaan Jet Tempur F-15IDN

Bertemu Panglima AU AS, KSAU Bahas Rencana Pengadaan Jet Tempur F-15IDN

Nasional
Kemenag: 2.531 Sisa Kuota Haji Akan Diisi Jemaah Berstatus Cadangan

Kemenag: 2.531 Sisa Kuota Haji Akan Diisi Jemaah Berstatus Cadangan

Nasional
Rencana Penggunaan Teknologi untuk Pemilu 2024 Jangan Sampai Hanya untuk Gaya-gayaan

Rencana Penggunaan Teknologi untuk Pemilu 2024 Jangan Sampai Hanya untuk Gaya-gayaan

Nasional
Daftar Nama Perdana Menteri di Indonesia 1945-1959

Daftar Nama Perdana Menteri di Indonesia 1945-1959

Nasional
Moeldoko: Keluhan Publik Pasti Ditindaklanjuti, KSP Jadi Rumah Aduan Terakhir

Moeldoko: Keluhan Publik Pasti Ditindaklanjuti, KSP Jadi Rumah Aduan Terakhir

Nasional
Jokowi dan 'Politik Basa-basi' ke Ganjar Pranowo Jelang Pemilu 2024...

Jokowi dan "Politik Basa-basi" ke Ganjar Pranowo Jelang Pemilu 2024...

Nasional
[POPULER NASIONAL] Fahmi Idris Meninggal Dunia | Cak Imin Nyatakan PKB Siap Gabung Koalisi Indonesia Bersatu

[POPULER NASIONAL] Fahmi Idris Meninggal Dunia | Cak Imin Nyatakan PKB Siap Gabung Koalisi Indonesia Bersatu

Nasional
Menerka Jalan Ganjar Pranowo Menyongsong Pilpres 2024

Menerka Jalan Ganjar Pranowo Menyongsong Pilpres 2024

Nasional
Negara Masih 'Bermurah Hati' kepada Koruptor Selama 2021

Negara Masih "Bermurah Hati" kepada Koruptor Selama 2021

Nasional
Air Jadi Bensin, 1 Liter Mampu Tempuh 500 Km?

Air Jadi Bensin, 1 Liter Mampu Tempuh 500 Km?

Nasional
Menanti Bukti Janji Jokowi Tekan Harga Minyak Goreng saat Ekspor Dibuka Lagi

Menanti Bukti Janji Jokowi Tekan Harga Minyak Goreng saat Ekspor Dibuka Lagi

Nasional
Prosedur Penangkapan Anak dan Perempuan oleh Polisi

Prosedur Penangkapan Anak dan Perempuan oleh Polisi

Nasional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.