Salin Artikel

Kemenkes Sebut Distribusi Vaksin Covid-19 ke Pedalaman Tak Semudah Kirim Surat Suara Pemilu

Selain dikirim, kualitas vaksin juga harus dipastikan tetap terjaga agar bisa digunakan.

"Memang surat suara bisa dikirim tapi kalau vaksin dikirim bisa, tapi sampai di sana harus disimpan. Bagaimana mengelola rantai dingin memastikan bagaimana vaksin kualitasnya tetap baik ini tentunya berbeda dengan surat suara," ujar Nadia di acara diskusi virtual bertajuk Tantangan Vaksinasi Inklusif Bagi Masyarakat Adat dan Kelompok Rentan, Rabu (10/11/2021).

Nadia mengatakan, pengiriman dosis vaksin ke pelosok cukup berisiko. Pasalnya, terdapat tempat penyimpanan dingin yang harus dijaga oleh tenaga kesehatan demi kualitas vaksin.

Nadia menuturkan, salah satu solusi yang dilakukan untuk dapat menjangkau masyarakat yang ada di daerah pedalaman seperti masyarakat adat, pemerintah bekerja sama dengan klub pencinta alam.

Hal tersebut dilakukan agar masyarakat adat yang berada di pedalaman dapat diakses untuk mendapatkan vaksin Covid-19 tersebut.

"Vaksinasi bagi masyarakat adat ini beberapa vaksinasi kita lakukan termasuk dengan bagaimana mengakses, mengedukasi masyarakat di sana melalui kerja sama dengan klub pencinta alam," kata Nadia.

Nadia menjelaskan, tenaga vaksinator akan datang untuk menyuntikkan vaksin setelah mereka berkoordinasi dengan para klub pencinta alam tersebut.

Menurut Nadia, pihaknya bekerja sama dengan klub pencinta alam tersebut agar tetap bisa mencapai daerah-daerah sulit.

Sebelumnya, pada acara yang sama Lead Advokasi Lapor Covid-19 Agus Sarwono sangat berharap proses pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bisa sampai ke pelosok-pelosok dalam.

Pemerintah, kata dia, bisa berkaca pada distribusi logistik pemilu dalam mengirimkan vaksin Covid-19

"Kenapa tidak dengan vaksinasi meskipun kita tahu bahwa untuk mendistribusikan vaksin tidak mudah, karena memang membutuhkan rantai dinginnya yang solid," ujar Agus.

Agus mengatakan, saat ini distribusi vaksin Covid-19 belum merata ke daerah pedalaman.

Hal tersebut terlihat dari masih banyaknya masyarakat pedalaman seperti masyarakat adat yang belum mendapatkan vaksin Covid-19.

"Dari sisi akslerasi program vaksinasi, kami melihat bahwa proses distribusi vaksin saat ini memang belum merata, masih banyak teman-teman di pedalaman yang masih kesulitan untuk mendapatkan vaksin," kata dia.

Agus mengatakan, pihaknya sangat memahami bahwa kondisi geografis di Indonesia yang sangat luas dan besar.

Namun secara prinsip, dia menilai bahwa proses vaksinasi Covid-19 di Tanah Air sudah dilakukan dengan perencanaan yang lama.

Mulai dari mencari kandidat vaksin, menentukan, pengadaan, hingga pendistribusian telah berlangsung dengan baik.

Pihaknya mengapresiasi Kementerian Kesehatan yang telah memiliki dahsboard yang cukup detil mulai dari distribusi di masing-masing provinsi hingga proses penggunaan dan lainnya.

https://nasional.kompas.com/read/2021/11/10/17091851/kemenkes-sebut-distribusi-vaksin-covid-19-ke-pedalaman-tak-semudah-kirim

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.