Salin Artikel

NU, Regenerasi dan Suksesi: 100 Tahun Baru Dipimpin 5 Orang

"Gus Dur enggak boleh selamanya !"

KH Said Aqil Siradj, terbukti dibekali visi yang memadai terkait masa depan riasah --kepemimpinan di Nahdlatul Ulama (NU).

Catatan akademis dan luasnya pergaulan, memperkaya perspektifnya mengenai kepemimpinan NU dan banom-banomnya (banom, badan otonom -red).

Sebagai indikasi, di tahun-tahun demikian kuatnya pengaruh KH Abdurrahman Wahid --Gus Dur-- di kancah nasional, terlebih di kalangan nahdliyin, Kiai Said yang a new comer, tidak sungkan memberi limitasi atas periode kepemimpinan cucu pendiri NU itu.

Sangat boleh jadi, sikap beraninya itu based on isyarat yang dapat dia tangkap, bahwa semakin lama seseorang memegang kekuasan, apapun itu bentuknya, akan sangat berpengaruh pada organisasi dan pola pandang sang pemimpin atas organisasi yang dipimpinnya.

Sebagai cendekiawan, sangat mungkin ia terpanggil untuk mengingatkan siapa pun yang kelamaan berkuasa, termasuk jika itu terjadi pada Sang Guru.

Selain karena sejumlah kontroversi akibat langkah dan pemikirannya, "warning" Kiai Said atas masa kepemimpinan Gus Gur ini membuat banyak tokoh NU terperangah.

Sebab, belum lama duduk di Syuriyah NU, Kiai Said sudah menyoal konsep Aswaja --Ahlus Sunnah Wal Jama'ah-- hasil ijtihad Hadratus Syaikh KH Hasyim Asy'ari.

Menurutnya, konsep itu terlalu sederhana meski tetap compatible pada eranya. Tapi, kata Kiai Said, sudah tidak sesuai untuk saat ini. Terlebih dua dekade ke depan.

Karena sikap beraninya menyoal konsep Aswaja versi Hadratus Syaikh tersebut, tak kurang dari 12 ulama NU mendesak PBNU mengeluarkannya dari NU.

Bahkan, karena pandangannya soal Syi'ah, lalu khalifah Usman bin Affan yang dia sebut "pikun" serta langkahnya berceramah di gereja, Kiai Said dicap murtad alias keluar dari Islam.

Tapi, Kiai Said tetaplah Kiai Said yang kadang keras, meradang, melawan, meledak-meledak dan pede abis. Termasuk ketika dia bilang, Gus Dur tidak boleh memimpin selamanya.

Mengingatkan Sang Guru

Memang, siapa pun dia, setinggi apapun ilmunya, sekuat apapun mampu menahan kekuasaan di tangannya, ia harus tetap bersikap bijak dan tidak eksesif. Lebih-lebih jika menghadapi jurnalis.

Pers diakui sebagai pilar keempat demokrasi. Ia bukan pranata sosial biasa. Ia sering jadi pembuka kotak pandoran sosial.

Suaranya meresonansi hingga jangkauan yang sangat jauh. Termasuk ketika jurnalis majalah UMMAT, awal tahun 1999, bertanya kepada Kiai Said soal Gus Dur.

Dengan lugas, Kiai Said membuka "tabu" itu kepada publik. Ia mewanti-wanti soal regenerasi. Semua tahu, Gus Dur "pemilik" NU. Dia jimatnya NU.

"Gus Dur memang belum tergantikan. Tapi, regenerasi harus diteruskan. Artinya, suatu saat Gus Dur memang harus diganti dan enggak boleh memimpin selamanya. Tidak sehat kalau iklimnya semacam itu. Untuk mengatasi ketimpangan ini, mungkin nanti kepemimpinan beraifat kolegial, atau saling melengkapi," kata KH Said Aqil Siradj saat itu.

(Sumber: UMMAT, No. 30 Thn III, 16 Februari 1998; DUTA, Sabtu, 12 Januari 1999)

Konstatasi Kiai Said tidak mengada-ada. Bukan tanpa dasar. Saat dia baru kembali dari Mekkah, Arab Saudi, Gus Dur sedang bergiat menikmati hasil bongkar-bongkar iklim jumud di lingkungan NU.

Setelah berhasil memaksa lengser KH Idham Chalid karena 30 tahum lebih memimpin NU, Gus Dur, membawa gerbong sendiri. Gerbong anak-anak muda.

Dengan bimbingan para murobbi-nya, kiai-kiai sepuh berpengaruh, seperti KH Achmad Siddiq, RKH As'ad Syamsul Arifin, KH Ali Maksum, Gus Dur bergerak leluasa mengembalikan NU ke Khittah 1926.

Suasana keterbukaan dan modernisasi tradisi hasil dua periode Gus Dur memimpin, menyediakan banyak "keuntungan" bagi Kiai Said. Ia datang ketika semuanya hampir rampung. Gus Dur jadi pembelanya. Sesuatu yang tak diperoleh Gus Dur hingga Kiai As'ad mengambil langkah mufaroqoh.

Kedekatannya dengan Gus Dur merupakan privilese. Bukan semata dekat karena visi, wawasan dan keilmuannya, bahkan Gus Dur menghadiahinya tanah "sepetak", agar Kiai Said bisa tinggal di kawasan Ciganjur, Jakarta Selatan.

"Menurut Anda, siapa saja yang kapasitasnya sejajar dengan Gus Dur dan diharapkan bisa menggantikannya?" tanya wartawan "memaksa" Kiai Said menyebut sejumlah nama kader dan sahabat seperjuangan Gus Dur.

"Jangankan mencari yang sejajar, memahami atau mengimbangi kiprah Gus Dur saja cukup sulit. Tapi saya yakin, suatu saat kader selevel beliau akan muncul lagi. Kalau kiai yang sudah memahami dan mengimbangi beliau, ya...cukup banyak," jawab Kiai Said.

Komitmen regenerasi

Lalu satu-satu Kiai Said menyebut nama. Nama-nama yang sudah tidak asing sejak Gus Dur mengambilalih kepemimpinan NU di Situbondo, Jawa Timur.

"Di antaranya Pak Tholhah Hasan, Pak Mustofa Bisri, Pak Wahid Zaini, atau Pak Yusuf Muhammad. Kalau yang berasal dari kaum muda dan organisasi NU di daerah, misalnya, Ketua Wilayah NU Jawa Timur, Pak Hasyim Muzadi, Chairul Anam, Ulil Abshar Abdallah, dan Masdar F Mas'udi."

"Mereka mampu mengimbangi pemikiran Gus Dur," jelas Kiai Said.

Sambil meneguhkan keberhasilan Gus Dur selama memimpin, Kiai Said juga mengakui bahwa sebenarnya, NU sudah memproduksi banyak kader untuk memastikan regenerasi terus berlangsung secara alamiah.

Kasus Kiai Idham Chalid yang memimpin hingga 3 dekade, jangan sampai berulang.

"Regenerasi kita sebenarnya sudah siap. Namun, karena kurang dikelola dengan baik, maka enggak kelihatan. Dan yang muncul orang-orang itu saja," tegas Kiai Said.

(Sumber: UMMAT, No. 30 Thn III, 16 Februari 1998 ; DUTA, Sabtu, 12 Januari 1999)

Komitmen soal pentingnya regenerasi di tubuh NU, ia pegang teguh. Bahwa seseorang harus benar-benar memenuhi kualifikasi tertentu untuk duduk di kursi pemimpin, dipegang kuat

Kiai Said. Saat akan maju dalam pemilihan Ketua Umum PBNU bersaing dengan KH A Hasyim Muzadi, Gus Dur mengingatkan dia.

Umur belum cukup, pengalaman belum memadai, penguasaan atas wilayah dan cabang masih samar-samar.

Dan benar. Kiai Said kalah dari Kiai Hasyim Muzadi.

Dari Muktamar ke 30 di Lirboro, Kediri, Jawa Timur, ia mendapat pelajaran berarti. Dengan pengalaman itu pula, Kiai Said tidak terlihat coba-coba ikut di pemilihan Ketua Umum PBNU di Muktamar ke 31 di Boyolali, Jawa Tengah.

Ia membiarkan KH Masdar F Mas'udi masuk gelanggang pemilihan meski akhirnya tetap Kiai Hasyim Muzadi yang memenangi kompetisi itu.

Menyimak Gus Dur, Kiai Said maju di Muktamar ke 32 di Makassar. Dan ia menang, mengalahkan KH Slamet Effendy Yusuf.

Sudah dua periode Kiai Said memimpin NU. Dia benar-benar meninggalkan kontroversi yang pernah mengangkat namanya di pusaran pemikiran di internal NU, satu dekade silam.

Tak ada lagi waktu berdebat soal duapuluh sifat wajib Allah. Tak ada lagi excercise soal pembaruan konsep sebagai mazhab atau manhaj.

Kiai Said konsentrasi membenahi organisasi. Mematangkan kaderisasi dan menargetkan regenerasi sebagai sesuai yang mutlak dilakukan untuk keperluan tour of duty.

Menjelang seabad Nahdlatul Ulama, tidak ada persembahan paling bermakna bagi seorang pemimpin kecuali memastikan tampilnya kader-kader muda potensial.

Para suksesor ini lahir sebagai konsekuensi dari pembenahan organisasi yang dilakukan Kiai Said dalam dua periode kepemimpinannya.

Sungguh sayang, organisasi sebesar NU, dalam usianya yang seabad, baru dipimpin oleh 5 orang Ketua Umum; Hasan Gipo, Idham Chalid, Gus Dur, Hasyim Muzadi dan Said Aqil Siradj.

Waktunya suksesi

Kini, di penghujung kepemimpinannya, ia ditagih memenuhi komitmen atas pentingnya segera menyerahkan tongkat estafet.

Persis ketika Gus Dur mempersiapkan banyak nama seperti Achmad Bagdja, Mustafa Zuhad Mugni, Fahmi Saifuddin, Wahid Zaini, Hasyim Muzadi, Muhyiddin Arubusman, M Rozy Munir dan lain-lain.

Bersama nama-nama inilah, dulu nama Kiai Said mulai menjulang. Kini, mereka sudah purna tugas.

Semoga Kiai Said menyukseskan proses suksesi kepemimpinan NU lewat muktamar akhir tahun ini di Lampung. 

https://nasional.kompas.com/read/2021/10/10/08335571/nu-regenerasi-dan-suksesi-100-tahun-baru-dipimpin-5-orang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perjanjian Ekstradisi Disepakati, Ini Daftar Koruptor yang Diduga Masih dan Sempat Kabur ke Singapura

Perjanjian Ekstradisi Disepakati, Ini Daftar Koruptor yang Diduga Masih dan Sempat Kabur ke Singapura

Nasional
Jadi Tersangka KPK, Eks Bupati Buru Selatan Diduga Terima Suap Rp 10 Miliar Terkait Proyek Infrastruktur

Jadi Tersangka KPK, Eks Bupati Buru Selatan Diduga Terima Suap Rp 10 Miliar Terkait Proyek Infrastruktur

Nasional
Eks Bupati Buru Selatan Jadi Tersangka, Kerap Tentukan Pemenang Proyek

Eks Bupati Buru Selatan Jadi Tersangka, Kerap Tentukan Pemenang Proyek

Nasional
Selain Suap, 2 Eks Pejabat Ditjen Pajak Juga Didakwa Terima Gratifikasi Rp 2,4 Miliar

Selain Suap, 2 Eks Pejabat Ditjen Pajak Juga Didakwa Terima Gratifikasi Rp 2,4 Miliar

Nasional
Demokrat Setuju Usulan Masa Kampanye Pemilu 2024 Selama 120 Hari

Demokrat Setuju Usulan Masa Kampanye Pemilu 2024 Selama 120 Hari

Nasional
Anggota DPR Minta Kasus Kerangkeng Manusia Milik Bupati Langkat Diselidiki

Anggota DPR Minta Kasus Kerangkeng Manusia Milik Bupati Langkat Diselidiki

Nasional
UPDATE 26 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 60,34 Persen

UPDATE 26 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 60,34 Persen

Nasional
Periksa Ubedilah Badrun, KPK Dalami Laporan terhadap Gibran-Kaesang

Periksa Ubedilah Badrun, KPK Dalami Laporan terhadap Gibran-Kaesang

Nasional
KPK Tetapkan Eks Bupati Buru Selatan Jadi Tersangka Suap, Gratifikasi dan TPPU

KPK Tetapkan Eks Bupati Buru Selatan Jadi Tersangka Suap, Gratifikasi dan TPPU

Nasional
UPDATE 26 Januari 2022: 'Positivity Rate' Covid-19 Tembus 15 Persen

UPDATE 26 Januari 2022: "Positivity Rate" Covid-19 Tembus 15 Persen

Nasional
UPDATE 26 Januari: Masih Ada 8.849 Pasien Berstatus Suspek Covid-19

UPDATE 26 Januari: Masih Ada 8.849 Pasien Berstatus Suspek Covid-19

Nasional
KPK Sambut Gembira Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

KPK Sambut Gembira Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

Nasional
Eks Tim Pemeriksa Pajak DJP Wawan Ridwan Diduga Lakukan Pencucian Uang Bersama Anaknya

Eks Tim Pemeriksa Pajak DJP Wawan Ridwan Diduga Lakukan Pencucian Uang Bersama Anaknya

Nasional
Bentrokan di Pulau Haruku, Polisi Libatkan Tokoh Masyarakat Maluku untuk Kendalikan Situasi

Bentrokan di Pulau Haruku, Polisi Libatkan Tokoh Masyarakat Maluku untuk Kendalikan Situasi

Nasional
UPDATE 26 Januari: Bertambah 2.582, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.127.662

UPDATE 26 Januari: Bertambah 2.582, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.127.662

Nasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.