Salin Artikel

Awalnya 1 Juta Kasus Covid-19 Indonesia Butuh Waktu 331 Hari, Kini 147 Hari

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus Covid-19 di Indonesia sudah tembus 2 juta kasus selama pandemi berlangsung, tepatnya sebanyak 2.004.445 orang pada Senin, 21 Juni 2021.

Penambahan kasus Covid-19 ini memiliki rentang waktu yang sangat cepat daripada 1 juta kasus sebelumnya.

Berdasarkan penghitungan Kompas.com, penyebaran virus Covid-19 butuh waktu sekitar 147 hari dari 1 juta kasus pada 26 Januari 2021 hingga mencapai 2 juta kasus pada hari ini.

Sebelumnya, kasus Covid-19 membutuhkan waktu sekitar 331 hari sejak kasus Covid-19 diumumkan pertama kali pada 2 Maret 2020 hingga menembus 1 juta kasus pada 26 Januari 2021.

Penambahan kasus harian nasional juga mencatat rekor baru sejak awal pandemi, yaitu 14.536 orang.

Sebelumnya, rekor penambahan kasus harian tertinggi pernah juga terjadi pada 30 Januari 2021, yaitu sebanyak 14.518 kasus.

Lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia dipengaruhi sejumlah hal, yaitu:

Liburan Lebaran

Liburan Lebaran menjadi penyebab kasus Covid-19 di Indonesia melonjak tajam. Terbukti, sejak satu minggu Lebaran pada 25 Mei 2021 peningkatan kasus terjadi. Padahal, umumnya dampak dari libur panjang baru terlihat pada minggu kedua dan ketiga setelah masa liburan.

Namun, kali ini, kasus Covid-19 sudah menunjukkan peningkatan meski libur Lebaran baru berlalu satu minggu.

"Ini menandakan belum mencapai minggu kedua saja kasus sudah menunjukkan peningkatan yang signifikan, bahkan kasus kematian juga mengalami kenaikan. Ini adalah alarm untuk kita semua," kata Jubir Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito di YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (25/5/2021).

Sejak saat itu, jumlah kasus belum pernah mengalami penurunan.

Dari rata-rata kasus per minggu 6.000-an per hari, naik menjadi 7.000-an hingga mendekati sekitar 15.000 per hari dalam minggu ini.


Varian Delta

Selain dampak mobilitas masyarakat selama Lebaran lalu, peningkatan kasus juga dipicu munculnya virus corona varian baru, yaitu B.1.1.7 yang dinamakan dengan varian Alpha, B.1.351 yang kini bernama varian Beta, dan B.1.617.2. yang dinamakan varian Delta.

Dari ketiga varian itu, menurut sejumlah ahli, varian Delta yang paling menular dan dapat memicu pasien yang terinfeksi mengalami kondisi yang parah.

Jika seseorang yang terinfeksi varian virus corona dapat menginfeksi tiga orang lain, kemudian orang yang terinfeksi virus corona varian Alpha dapat menginfeksi lima-enam orang lainnya.

Sedangkan varian Delta berpotensi menularkan virus 40 persen lebih banyak dibanding varian Alpha. Dengan kata lain, seseorang yang terinfeksi varian Delta dapat menginfeksi tujuh-delapan orang lainnya, dan seterusnya.

Varian Delta juga merupakan salah satu varian yang dianggap mengkhawatirkan oleh WHO dan dilabeli sebagai Variant of Concern (VOC) pada 10 Mei 2021.

Hingga 16 Juni 2021, WHO mengonfirmasi bahwa varian Delta sudah menyebar ke 80 negara. Salah satunya Indonesia.

Virus Delta yang berasal dari India ini terdeteksi masuk ke Indonesia sejak 3 Mei 2021. Kini varian tersebut sudah menyebar ke sejumlah wilayah di Indonesia, di antaranya DKI Jakarta, Kabupaten Kudus, Kabupaten Bangkalan, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Depok, Karawang, dan Sumatera Selatan.

https://nasional.kompas.com/read/2021/06/22/13301311/awalnya-1-juta-kasus-covid-19-indonesia-butuh-waktu-331-hari-kini-147-hari

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggal 14 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 14 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
Diklaim Sudah 'Fix' Capreskan Anies dan Gabung Koalisi Perubahan, PKS: Doakan Akhir Tahun Ini

Diklaim Sudah "Fix" Capreskan Anies dan Gabung Koalisi Perubahan, PKS: Doakan Akhir Tahun Ini

Nasional
6 Catatan Komnas Perempuan terhadap Pasal Perzinaan KUHP

6 Catatan Komnas Perempuan terhadap Pasal Perzinaan KUHP

Nasional
Komnas Perempuan Sebut Pengesahan RKUHP Menyisakan Beragam Persoalan HAM

Komnas Perempuan Sebut Pengesahan RKUHP Menyisakan Beragam Persoalan HAM

Nasional
Komnas Perempuan: KUHP Berpotensi Mendorong Kebijakan Diskriminatif terhadap Perempuan

Komnas Perempuan: KUHP Berpotensi Mendorong Kebijakan Diskriminatif terhadap Perempuan

Nasional
Mendagri Minta Pj Gubernur Jaga Stabilitas Politik di Papua Barat Daya

Mendagri Minta Pj Gubernur Jaga Stabilitas Politik di Papua Barat Daya

Nasional
KPK Sita Rp 1,5 Miliar dalam Kasus Lelang Jabatan Bupati Bangkalan Ra Latif

KPK Sita Rp 1,5 Miliar dalam Kasus Lelang Jabatan Bupati Bangkalan Ra Latif

Nasional
Nilai Kesaksian Bharada E dalam Sidang Dinilai Lebih Besar dari Ferdy Sambo

Nilai Kesaksian Bharada E dalam Sidang Dinilai Lebih Besar dari Ferdy Sambo

Nasional
Hakordia 2022: Bagaimana Harusnya Hukum Berjalan Ketika 2 Hakim Agung Terjerat Kasus Korupsi?

Hakordia 2022: Bagaimana Harusnya Hukum Berjalan Ketika 2 Hakim Agung Terjerat Kasus Korupsi?

Nasional
Kalla Sebut China, Thailand, dan Korsel Beri Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Kalla Sebut China, Thailand, dan Korsel Beri Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Nasional
Jadi Otak Kasus Brigadir J, Hukuman Ferdy Sambo Diprediksi Bakal Diperberat

Jadi Otak Kasus Brigadir J, Hukuman Ferdy Sambo Diprediksi Bakal Diperberat

Nasional
Pernyataan Bamsoet soal Penundaan Pemilu Dinilai Tak Masuk Akal

Pernyataan Bamsoet soal Penundaan Pemilu Dinilai Tak Masuk Akal

Nasional
Jokowi Tetap Tanda Tangani Dokumen di Tengah Rangkaian Pernikahan Kaesang-Erina

Jokowi Tetap Tanda Tangani Dokumen di Tengah Rangkaian Pernikahan Kaesang-Erina

Nasional
Peringatan Hakordia, ICW Berkabung atas Runtuhnya Komitmen Negara Berantas Korupsi

Peringatan Hakordia, ICW Berkabung atas Runtuhnya Komitmen Negara Berantas Korupsi

Nasional
Jawab PBB, Anggota Komisi III Sebut Tak Ada Diskriminasi pada LGBT dalam KUHP Baru

Jawab PBB, Anggota Komisi III Sebut Tak Ada Diskriminasi pada LGBT dalam KUHP Baru

Nasional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.