Salin Artikel

Covid Belum Mereda, Masyarakat Diimbau Tetap Waspada

JAKARTA, KOMPAS.com – Masyarakat diimbau untuk terus meningkatkan kewaspadaan guna mengurangi penularan Covid-19 di tengah-tengah masyarakat.

Menurut Co-Founder Kawal Covid-19 Elina Ciptadi, meski angka kasus positif saat ini melandai, namun berdasarkan data Kawal Covid-19, jumlah tracing yang dilakukan pemerintah pun mengalami penurunan.

“Tingkat positivitas kasus Indonesia masih terburuk di Asia, rasio lacak isolasi (contact tracing) juga masih buruk. Positivitas tes jelek, tracing rendah, berarti masih banyak kasus belum terdeteksi,” papar Elina saat dihubungi Kompas.com, Senin (15/2/2021).

Ia menerangkan, jika dibandingkan dengan bulan Januari, pada dua minggu awal Bulan Februari ini terjadi penurunan angka tes yang dilakukan pemerintah mencapai angka kurang lebih 3.000 orang.

Pada bulan Januari, berdasarkan data yang diberikan Kawal Covid-19, pemerintah rata-rata melakukan tes kepada 40.184 orang. Sedangkan di bulan Februari rata-rata pemerintah melakukan tes pada 36.977 orang. Terjadi penurunan jumlah rata-rata orang di tes antara bulan Januari dan Februari sekitar 3.000 orang.

Pada akun Instagram @kawalcovid.id juga disampaikan bahwa rata-rata kasus harian dalam sepekan terakhir yakni tanggal 8 – 14 Februari mengalami penurunan sebanyak 25 persen ketimbang pekan sebelumnya yakni 1-7 Februari.

Namun jumlah orang yang diperiksa dalam seminggu terakhir juga turun mencapai 20 persen ketimbang pekan sebelumnya.

Maka dari itu, Elina mengimbau, masyarakat untuk terus menjaga diri dan lingkungan terdekatnya. Selain itu pemerintah juga diminta untuk tetap melipatgandakan proses tracing dan test sekalipun sudah ada kebijakan Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) atau kebijakan serupa.

“Warga tetap harus menjaga diri dan jangan malah abai karena kasus (positif Covid-19) turun. Pemerintah juga tetap melipatgandakan trace dan test walaupun ada PPKM atau kebijakan-kebijakan serupa," kata elina.

"Karena pembatasan jam atau kepasitas kalau tidak dibarengi isolasi dari semua kasus positif, ya tetap aja ada yang (masyarakat) yang positif (Covid-19) tapi belum bergejala, akan bebas berkeliaran dan menulari orang sekitarnya,” sambungnya.

Adapun berdasarkan data yang dibagikan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Senin (15/2/2021) sore, tercatat ada 6.462 kasus baru pasien terkonfirmasi positif Covid-19.

Sehingga secara akumulatif saat ini terdapat 1.223.930 kasus positif Covid-19 di Indonesia.

Jumlah penambahan itu didapatkan dari hasil pemeriksaan terhadap 26.388 spesimen dalam 24 jam terakhir.

Terdapat tiga provinsi yang tidak melaporkan adanya penambahan kasus baru Covid-19 jhari ini yaitu Aceh, Kalimantan Barat, dan Maluku.

Sedangkan lima provinsi dengan jumlah kasus positif terbanyak adalah DKI Jakarta (1.879 kasus baru), Jawa Barat (947 kasus baru), Jawa Tengah (881 kasus baru), Jawa Timur (432 kasus baru) dan Kalimantan Timur (362 kasus baru).

Hari ini pemerintah juga mengumumkan terdapat 6.792 pasien yang dinyatakan sembuh. Dengan demikian total pasien sembuh dari Covid-19 berjumlah 1.032.065 orang.

https://nasional.kompas.com/read/2021/02/15/19592111/covid-belum-mereda-masyarakat-diimbau-tetap-waspada

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkumham Tandatangani Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

Menkumham Tandatangani Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura

Nasional
Tuntutan terhadap Azis Syamsuddin Dinilai Terlalu Ringan dan Tak Berikan Efek Jera

Tuntutan terhadap Azis Syamsuddin Dinilai Terlalu Ringan dan Tak Berikan Efek Jera

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang 25-31 Januari, Ini Aturannya...

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang 25-31 Januari, Ini Aturannya...

Nasional
Rekomendasi Perhimpunan Dokter Paru untuk Cegah Sistem Kesehatan Kolaps akibat Gelombang Covid-19

Rekomendasi Perhimpunan Dokter Paru untuk Cegah Sistem Kesehatan Kolaps akibat Gelombang Covid-19

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang Sepekan, 75 Kabupaten/Kota Berstatus Level 2

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang Sepekan, 75 Kabupaten/Kota Berstatus Level 2

Nasional
PPKM Diperpanjang Sepekan, 52 Daerah di Jawa-Bali Berstatus Level 1

PPKM Diperpanjang Sepekan, 52 Daerah di Jawa-Bali Berstatus Level 1

Nasional
Kasus Covid-19 Terus Naik,  Pemerintah Klaim Pandemi Masih Terkendali

Kasus Covid-19 Terus Naik, Pemerintah Klaim Pandemi Masih Terkendali

Nasional
Terkuaknya Kerangkeng Manusia Milik Bupati Nonaktif Langkat yang Terjaring OTT KPK

Terkuaknya Kerangkeng Manusia Milik Bupati Nonaktif Langkat yang Terjaring OTT KPK

Nasional
Deretan Pengawal Jokowi yang Dapat Promosi TNI

Deretan Pengawal Jokowi yang Dapat Promosi TNI

Nasional
[POPULER NASIONAL] Agus Subiyanto dan Nyoman Cantiasa Jabat Letjen | Dugaan Penjara Perbudakan Para Pekerja Sawit oleh Bupati Langkat

[POPULER NASIONAL] Agus Subiyanto dan Nyoman Cantiasa Jabat Letjen | Dugaan Penjara Perbudakan Para Pekerja Sawit oleh Bupati Langkat

Nasional
PPKM Diperpanjang, Jabodetabek Berstatus Level 2 Selama Sepekan Mendatang

PPKM Diperpanjang, Jabodetabek Berstatus Level 2 Selama Sepekan Mendatang

Nasional
Selain Dugaan Korupsi, Bupati Nonaktif Langkat Bisa Terjerat Pidana Lain Terkait Adanya Kerangkeng Manusia di Rumahnya

Selain Dugaan Korupsi, Bupati Nonaktif Langkat Bisa Terjerat Pidana Lain Terkait Adanya Kerangkeng Manusia di Rumahnya

Nasional
Kala Risma, Ridwan Kamil hingga Ahok Buka Suara soal Kepala Otorita IKN Incaran Jokowi

Kala Risma, Ridwan Kamil hingga Ahok Buka Suara soal Kepala Otorita IKN Incaran Jokowi

Nasional
Migrant Care: Pekerja Sawit Tak Pernah Terima Gaji, Kerja 10 Jam Sehari lalu Masuk Kerangkeng Bupati Langkat

Migrant Care: Pekerja Sawit Tak Pernah Terima Gaji, Kerja 10 Jam Sehari lalu Masuk Kerangkeng Bupati Langkat

Nasional
PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Dipanggil, Ketua PBNU: Kami Cuma Minta Klarifikasi

Nasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.