Salin Artikel

Tingkat Hunian RSD Covid-19 Wisma Atlet Diklaim Turun 80 Persen Sebulan Terakhir

"Kita lihat dalam satu bulan terakhir ini dari sisi angka hunian, katakanlah satu bulan yang lalu itu di Wisma Atlet di Tower 4, Tower 5 sebagai isolasi mandiri, Tower 6 dan Tower 7 sebagai tempat perawatan ringan sampai sedang pasien Covid-19, ini semua menurun," kata Tugas dalam Update RS Darurat Covid-19: Tren Pasca Libur Panjang, Senin (2/11/2020).

Ia memaparkan, untuk Tower 4-7 Wisma Atlet pada satu bulan sebelumnya, yaitu September September 2020, tingkat huniannya bisa mencapai 80 persen.

Berdasarkan data yang dia paparkan, selama satu bulan terakhir ini untuk Tower 4-5 menurun, saat ini 23,4 persen. Sedangkan, saat ini, di Tower 6 dan 7 itu 36,3 persen.

"Artinya ini menurun jauh. Dari yang kita lihat data itu, kenapa menurun karena memang yang masuk dibanding yang keluar itu lebih sedikit yang masuk, yang keluar lebih banyak," kata dia.

Lanjutnya, data ini juga menunjukkan persentase kesembuhan pasien Covid-19 di Wisma Atlet meningkat.

Ia juga mengatakan, alasan dari tingkat kesembuhan yang meningkat dikarenakan masyarakat sudah sadar dan disiplin terhadap protokol kesehatan.

Selain itu, dia juga menyoroti sejumlah kebijakan daerah, misalnya Pembatasan Sosial Berskala Besar di Ibu Kota.

"Kalau kita lihat dengan diberlakukannya PSBB di DKI khususnya. Kita lihat juga penurunan terjadi di berbagai wilayah, terutama di daerah zona merah. Ini terlihat penurunan. Di sisi lain ada tentunya kesadaran dari masyarakat dengan disiplin protokol kesehatan meningkat," kata dia.

Dia mengharapkan turunnya hunian di RSD Covid-19 Wisma Atlet juga menurunkan rantai penularan.

"Sehingga kasusnya juga kita lihat ada penurunan. Semoga ini akan terus diberlakukan dan kesadaran masyarakat untuk disiplin betul-betul dilakukan dengan baik di seluruh wilayah," ujar Tugas Ratmono.

https://nasional.kompas.com/read/2020/11/02/16350781/tingkat-hunian-rsd-covid-19-wisma-atlet-diklaim-turun-80-persen-sebulan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Pernyataan Hasto soal Kode Surya Paloh, Nasdem Minta Jangan Dimaknai Terlalu Sempit

Tanggapi Pernyataan Hasto soal Kode Surya Paloh, Nasdem Minta Jangan Dimaknai Terlalu Sempit

Nasional
DPR Desak Laksana Tri Handoko Dicopot, BRIN Sebut Risiko Lakukan Perubahan

DPR Desak Laksana Tri Handoko Dicopot, BRIN Sebut Risiko Lakukan Perubahan

Nasional
Kaji Nasib 2 Juta Tenaga Honorer, Menpan RB: Tak Mungkin Seluruhnya Diangkat Jadi PNS

Kaji Nasib 2 Juta Tenaga Honorer, Menpan RB: Tak Mungkin Seluruhnya Diangkat Jadi PNS

Nasional
Agus Nurpatria Minta Dibebaskan dalam Kasus 'Obstruction of Justice' Kematian Brigadir J

Agus Nurpatria Minta Dibebaskan dalam Kasus "Obstruction of Justice" Kematian Brigadir J

Nasional
Dikritik DPR soal Realisasi Anggaran, BRIN: Kita Tunggu Hasil Pemeriksaan BPK

Dikritik DPR soal Realisasi Anggaran, BRIN: Kita Tunggu Hasil Pemeriksaan BPK

Nasional
Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan dalam Kasus 'Obstruction of Justice' Kematian Brigadir J

Hendra Kurniawan Minta Dibebaskan dalam Kasus "Obstruction of Justice" Kematian Brigadir J

Nasional
DPR dan Delegasi LSPR Jepang Rancang Kerja Sama Tangani Mental Disorder

DPR dan Delegasi LSPR Jepang Rancang Kerja Sama Tangani Mental Disorder

Nasional
BRIN Bantah Sejumlah Proyek Risetnya Mangkrak

BRIN Bantah Sejumlah Proyek Risetnya Mangkrak

Nasional
Soal Desakan Copot Kepala BRIN, PDI-P: Itu Akibat Proporsional Terbuka

Soal Desakan Copot Kepala BRIN, PDI-P: Itu Akibat Proporsional Terbuka

Nasional
Kemenag Tegaskan Visa Transit Tak Bisa untuk Pergi Haji

Kemenag Tegaskan Visa Transit Tak Bisa untuk Pergi Haji

Nasional
KPK Buka Peluang Panggil Sekretaris MA Jadi Saksi di Sidang Suap Hakim Agung

KPK Buka Peluang Panggil Sekretaris MA Jadi Saksi di Sidang Suap Hakim Agung

Nasional
PKS-Nasdem Sepakat Jaga Kekondusifan Politik Jelang Pemilu 2024

PKS-Nasdem Sepakat Jaga Kekondusifan Politik Jelang Pemilu 2024

Nasional
Anggota Polres Aceh Tengah Dikeroyok Sekelompok Oknum TNI, Kepolisian: Kasus Sudah Diselesaikan

Anggota Polres Aceh Tengah Dikeroyok Sekelompok Oknum TNI, Kepolisian: Kasus Sudah Diselesaikan

Nasional
Berbincang 2 Jam dengan Surya Paloh, Sohibul PKS: Obrolan 'High Politic'

Berbincang 2 Jam dengan Surya Paloh, Sohibul PKS: Obrolan "High Politic"

Nasional
Kemenkes Kaji Vaksin 'Booster' Dosis 2 Jadi Syarat Bepergian Saat Ramadhan dan Idul Fitri

Kemenkes Kaji Vaksin "Booster" Dosis 2 Jadi Syarat Bepergian Saat Ramadhan dan Idul Fitri

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.