Salin Artikel

BNPT: Teroris Semakin Canggih

Demikian diungkapkan Kepala Subdirektorat Kontrapropaganda Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Kolonel Sujatmiko saat ditemui di Jakarta pada Selasa (28/5/2019).

"Ada beberapa kelompok tertentu yang memiliki kemampuan sampai ke situ. Tapi upaya-upaya mereka sejauh ini masih dalam tahap perencanaan persiapan. Artinya, kalau kita sebut, itu potensi. Itu sangat tidak menutup kemungkinan akan terjadi di kemudian hari," ujar Sujatmiko.

BNPT memiliki data yang akurat terkait ini. Salah satunya bersumber dari informasi yang berseliweran di antara jaringan radikalis dan teroris.

Info itu disampaikan lewat media sosial Telegram, sebelum aplikasi tersebut diblokir oleh pemerintah Indonesia.

"Itu bisa kita nilai dari ajaran mereka di Telegram ketika belum diblokir. Bisa kita lihat mereka memiliki sumber daya dan kemampuan itu. Walaupun kita tidak bisa menilai bahwa semua kelompok bisa begitu. Tapi kami yakin auktor intelektualisnya jalan," ujar Sujatmiko.

Sujatmiko menambahkan, produk propaganda melalui digital mereka saat ini juga semakin bagus kualitasnya.

Ia memberi contoh, salah satunya adalah film dan meme yang dinilai memiliki kualitas setara dengan produksi perusahaan iklan profesional.

Propaganda melalui digital informasi itu kemudian diimbangi pula dengan propaganda tradisional, yakni tatap muka.

Cara ini, lanjut Sujatmiko, disebarkan di lingkungan universitas atau perguruan tinggi.

"Waktu kita di kampus, kita pernah merasakan semua ya, ada kelompok eksklusif, melakukan pengkajian-pengkajian di malam dengan narasi-narasi jihad, khilafah, hijrah yang tentu saja penafsirannya salah. Tidak ada satu kampus pun yang imun terhadap pengaruh ini," ujar Sujatmiko.

Menghadapi perkembangan itu, BNPT melakukan sejumlah aksi penangkalan. Baik yang terlihat maupun tidak terlihat di publik.

Kerja yang boleh diungkap ke publik, yakni mengadakan sosialisasi, deradikalisasi, kontraradikalisasi dan mewujudkan kesiapsiagaan nasional terhadap ideologi transnasional ini.

"Lalu ada kegiatan-kegiatan yang sifatnya tidak boleh kelihatan yang tidak bisa kami sampaikan. Kami bekerja sama betul-betul dengan yang cinta kepada NKRI, yang memiliki paham moderat, bisa secara langsung atau tidak langsung bisa bersama-sama mereduksi paham ini," ujar Sujatmiko.

https://nasional.kompas.com/read/2019/05/29/10463411/bnpt-teroris-semakin-canggih

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejagung: Perjanjian Ekstradisi Akan Permudah Pencarian Buron dan Aset di Singapura

Kejagung: Perjanjian Ekstradisi Akan Permudah Pencarian Buron dan Aset di Singapura

Nasional
Saat KSAU Usulkan Nama Satuan Elite Paskhas Dikembalikan Jadi Kopasgat...

Saat KSAU Usulkan Nama Satuan Elite Paskhas Dikembalikan Jadi Kopasgat...

Nasional
KPK Supervisi Penanganan Kasus Korupsi Pekerjaan Jalan di Lampung yang Rugikan Negara Rp 147 Miliar

KPK Supervisi Penanganan Kasus Korupsi Pekerjaan Jalan di Lampung yang Rugikan Negara Rp 147 Miliar

Nasional
BOR RS di Jakarta Capai 45 Persen, Didominasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

BOR RS di Jakarta Capai 45 Persen, Didominasi Pasien Covid-19 Tanpa Gejala

Nasional
Napi Terorisme di Lapas Kelas I Tangerang Ikrar Setia kepada NKRI

Napi Terorisme di Lapas Kelas I Tangerang Ikrar Setia kepada NKRI

Nasional
Keterisian RS di Jakarta Meningkat, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Telemedisin

Keterisian RS di Jakarta Meningkat, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Telemedisin

Nasional
Kisah Warga Setuju dan Tolak Wacana Dihapusnya Sistem Rujukan BPJS Kesehatan

Kisah Warga Setuju dan Tolak Wacana Dihapusnya Sistem Rujukan BPJS Kesehatan

Nasional
KSP Terima Laporan, Warga Jakarta Mulai Kesulitan Cari RS Seiring Kasus Covid-19 Melonjak

KSP Terima Laporan, Warga Jakarta Mulai Kesulitan Cari RS Seiring Kasus Covid-19 Melonjak

Nasional
Mantan Bupati Buru Selatan Diduga Tentukan Pemenang Proyek hingga Terima Suap Rp 10 Miliar

Mantan Bupati Buru Selatan Diduga Tentukan Pemenang Proyek hingga Terima Suap Rp 10 Miliar

Nasional
7 Perwira Tinggi TNI AU Naik Pangkat, Ini Daftarnya

7 Perwira Tinggi TNI AU Naik Pangkat, Ini Daftarnya

Nasional
Saat Wakil Rakyat Ramai-ramai Kutuk Aksi Bupati Langkat Soal Kerangkeng hingga Perbudakan

Saat Wakil Rakyat Ramai-ramai Kutuk Aksi Bupati Langkat Soal Kerangkeng hingga Perbudakan

Nasional
KPK Klaim Selamatkan Keuangan Negara Rp 114 Triliun Selama 2021

KPK Klaim Selamatkan Keuangan Negara Rp 114 Triliun Selama 2021

Nasional
Kronologi Dugaan Suap Rekayasa Pajak yang Dilakukan 2 Mantan Pejabat Ditjen Pajak

Kronologi Dugaan Suap Rekayasa Pajak yang Dilakukan 2 Mantan Pejabat Ditjen Pajak

Nasional
Kejagung Pastikan Pengusutan Kasus Pelanggaran HAM Berat Paniai Berproses, Beberapa Saksi TNI Diperiksa

Kejagung Pastikan Pengusutan Kasus Pelanggaran HAM Berat Paniai Berproses, Beberapa Saksi TNI Diperiksa

Nasional
Kejagung Periksa 4 Saksi Perkara Dugaan Korupsi Garuda Indonesia

Kejagung Periksa 4 Saksi Perkara Dugaan Korupsi Garuda Indonesia

Nasional
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.