Salin Artikel

Menakar Soliditas Dukungan Akar Rumput Parpol Koalisi Jokowi dan Prabowo...

Kedua kubu juga saling klaim mendapatkan dukungan dari kader koalisi lawan.

Pada Senin (28/1/2019), Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani, misalnya, menyebut banyak kader parpol pendukung Joko Widodo-Ma'ruf Amin diam-diam mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Pernyataan Muzani ini bermula ketika dia menanggapi dukungan Partai Bulan Bintang (PBB) terhadap Jokowi-Ma'ruf.

Muzani tidak mempermasalahkan dukungan PBB. Menurut dia, meski partai memutuskan mendukung Jokowi-Ma'ruf, banyak kader PBB yang mendukung Prabowo-Sandiaga.

"Jangankan kader PBB, kader partai koalisi di sono juga banyak yang dukung kami, tapi diam posisinya," kata Muzani, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.

Menanggapi pernyataan Muzani, Ketua DPP Partai Golkar yang juga Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Ace Hasan Syadzily, mengatakan, justru koalisi pendukung Prabowo-Sandi yang tidak solid.

Menurut Ace, mereka tidak lagi fokus pada pemenangan Pemilihan Presiden melainkan hanya pada Pemilihan Legislatif 2019.

"Tanda bahwa mesin paslon 02 overheat adalah partai pendukung paslon 02 sibuk untuk perjuangkan nasibnya di pemilu legislatif," kata Ace.

Sebelumnya, beberapa kader dari parpol dua koalisi ini ada yang menyatakan deklarasi dukungan yang berbeda dari keputusan partai.

Kader Partai Amanat Nasional di Sumatera Selatan dan Kalimantan Selatan telah mendeklarasikan dukungan kepada Jokowi-Ma'ruf.

Sementara itu, sejumlah tokoh-tokoh Partai Demokrat juga telah menyatakan dukungan kepada Jokowi-Ma'ruf, seperti Gubernur Papua Lukas Enembe dan mantan Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar, hingga mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB).

Dari parpol koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf, kader Partai Persatuan Pembangunan (PPP) hasil muktamar Jakarta yang kini dipimpin Humprhey Djemat memilih mendukung Prabowo-Sandiaga.

Selain itu, kader Partai Bulan Bintang poros Mekah yang diketuai MS Kaban juga menyatakan dukungan kepada Prabowo-Sandiaga. 

Soliditas sebatas pileg

Terkait fenomena ini, pengamat politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio mengatakan, para kader partai hanya loyal kepada partai dalam konteks pemilihan legislatif belum tentu loyalitasnya sama untuk pemilihan presiden.

Hal ini karena efek ekor jas atau coattail effect yang tidak terbagi rata ke semua partai.

"Jadi mereka memang solid di akar rumput, solid juga di elite, tetapi untuk partai. Karena pemilu serentak ini ternyata enggak ada tuh coattail effect-nya," kata Hendri.

Mengapa? Karena Prabowo maupun Sandiaga sama-sama berasal dari Partai Gerindra meski Sandiaga kini telah mengundurkan diri.

Sementara pada koalisi Jokowi-Ma'ruf, partai yang mendapat efek ekor jas ini adalah PDI-Perjuangan dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

PDI-P mendapatkan efek ekor jas dari Jokowi, sedangkan PKB dari Ma'ruf Amin.

Hendri mengatakan, hal ini berdampak pada soliditas akar rumput masing-masing partai koalisi.

"Ada keengganan partai politik lain untuk mempromosikan calon presidennya karena yang mendapat coattail effect-nya parpol lain," kata dia.

Pada akhirnya, dukungan kader akar rumput menjadi sangat pragmatis. Mereka mendukung pasangan calon yang secara tidak langsung memberi keuntungan bagi mereka.

Kader partai pendukung Prabowo di basis Jokowi cenderung mengikuti suara rakyat sekitarnya yang mendukung Jokowi. Demikian pula sebaliknya.

"Tapi memang demi drama politik dan pencitraan maka mereka bilang solid," ujar Hendri. 

Lembaga survei Indikator Politik Indonesia sebelumnya telah mengeluarkan hasil survei mengenai split-ticket voting setiap partai. Hasilnya, dukungan pemilih koalisi partai-partai pengusung pasangan capres dan cawapres terbelah.

Bagaimana hasilnya?

Dari sembilan parpol pendukung Jokowi-Ma'ruf, pemilih Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Partai Hanura menjadi yang paling tidak solid mendukung pasangan nomor urut 01 itu.

"PPP dan Hanura paling banyak terbelah kepada oposisi," ujar peneliti senior Indikator Rizka Halida.

Data Indikator menunjukkan, sebanyak 43,2 persen responden pemilih PPP memilih pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Sementara itu, 39,6 persen pemilih Partai Hanura menyatakan mendukung Prabowo-Sandiaga.

Adapun, pemilih PDI Perjuangan paling solid untuk mendukung paslon Jokowi-Ma'ruf. Sebanyak 90,1 persen responden pemilih PDI Perjuangan tetap mendukung Jokowi-Ma'ruf, sesuai dukungan partai.

Sementara itu, partai dari koalisi Prabowo-Sandiaga yang dukungannya terbelah adalah Partai Berkarya dan Partai Demokrat.

Sebanyak 42,1 responden pemilih Partai Berkarya akan memilih pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Sementara itu, 40,5 persen pemilih Partai Demokrat memilih paslon nomor urut 01.

"Pada kelompok partai koalisi pendukung Prabowo-Sandi, Demokrat dan Berkarya paling banyak terbelah mendukung petahana, sekitar 40-42 persen," ujar Rizka.

Pemilih Partai Gerindra menjadi yang paling solid memilih Prabowo-Sandi dengan persentase sebesar 81,5 persen.

Survei Indikator dilakukan pada 16-26 Desember 2018, dengan melibatkan 1.220 responden yang dipilih secara random (multistage random sampling).

Metode survei yang digunakan yaitu dengan wawancara lewat tatap muka oleh pewawancara yang telah dilatih.

Dalam survei ini, margin of error rata-rata sebesar plus minus 2,9 persen pada tingkat kepercayaan sebesar 95 persen (dengan asumsi simple random sampling).

https://nasional.kompas.com/read/2019/01/30/08171511/menakar-soliditas-dukungan-akar-rumput-parpol-koalisi-jokowi-dan-prabowo

Terkini Lainnya

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Nasional
Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Nasional
Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, 'Safety Car' Bakal Kawal Pemudik

Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, "Safety Car" Bakal Kawal Pemudik

Nasional
Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Nasional
Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Nasional
Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Nasional
OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

Nasional
Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Nasional
Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Nasional
Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Nasional
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Nasional
Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya 'Two State Solution'

Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya "Two State Solution"

Nasional
Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke