Waspada Solar Palsu dari Oli Bekas - Kompas.com

Waspada Solar Palsu dari Oli Bekas

Kompas.com - 15/02/2018, 21:18 WIB
Wadir Tipideksus Bareskrim, Kombes Daniel Tahi Monang SilitongaKOMPAS.com/YOGA SUKMANA Wadir Tipideksus Bareskrim, Kombes Daniel Tahi Monang Silitonga

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi Anda pengguna bahan bakar minyak (BBM) jenis solar, terutama solar industri, berhati-hatilah.

Baru-baru ini, Bareskrim Polri membongkar adanya peredaran solar industri palsu.

Polri juga sudah menetapkan Direktur Utama PT Tialit Anugerah Energi, Suheri, sebagai tersangka, serta mengamankan 10 orang yang merupakan pekerja di perusahaan tersebut.

"Kami masih melakukan pendalaman," ujar Wakil Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Tipideksus) Baresksim Polri,  Kombes Daniel Tahi Monang Silitonga Di Jakarta, Kamis (15/2/2018).

PT Tialit Anugerah Energi sudah beroperasi sejak awal 2017 lalu di Rangkas Bitung, Serang, Banten.

Sejak beroperasi, perusahaan tersebut sudah menyalurkan solar industri palsu ke Jawa Barat, Jakarta, Banten, hingga Lampung.

Baca juga: Polisi Bongkar Dalang Peredaran Solar Palsu

Menurut Daniel, PT Tialit Anugerah Energi menjual solar produksinya kepada industri dan para nelayan.

Dengan harga miring dari solar industri yang jual Pertamina, perusahaan tersebut bisa meraup omzet hingga Rp 2,4 miliar dalam sebulan.

Meski ada kata "energi" dari nama perusahaan ini, PT Tialit Anugerah Energi tidak memiliki izin sebagai perusahaan yang bergerak di bidang tersebut.

Dari pemeriksaan polisi, ternyata perusahaan tersebut izinnya merupakan perusahaan transportasi ekspedisi.

Oli bekas

Setelah beberapa waktu memakai solar buatan PT Tialit Anugerah Energi, sejumlah perusahaan mulai mengeluh solar yang dipakai tak sesuai dengan harapan.

Daniel mengatakan, penggunaan solar palsu ini akan berdampak kepada kinerja mesin. Sebab, berdasarkan hasil penelitian laboratorium, tak ditemukan unsur solar di dalam produk buatan PT Tialit Anugerah Energi.

Setelah diselidiki, ternyata solar palsu itu dibuat dari oli bekas yang didapatkan dari berbagai daerah terutama dari Lampung.

Setelah itu, oli bekas tersebut dicampur dengan bahan kimia blacing aktif merek Tianyu asal China.

Lalu, diendapkan beberapa jam, campuran kedua bahan tersebut disedot dengan mesin pompa dan di masukan ke bak penampungan sebelum dipasarkan.

Dengan berbagai alat yang ada di pabrik PT Tialit Anugerah Energi. perusahaan itu mampu memproduksi 100.000 liter solar dalam seminggu, atau 400.000 liter dalam sebulan.

Cara Membedakan 

Daniel mengakui, masyarakat akan kesulitan membedakan solar murni dengan yang palsu karena tak ada perbedaan berarti jika dilihat secara kasat mata.

Namun, ia mengatakan, perbedaan bisa dirasakan jika solar itu dipegang. Solar asli akan terasa halus, sementara solar palsu akan terasa ada sisa-sisa bahan lain yang membuatnya terasa tidak halus.

Sementara itu, hasil laboratorium menunjukkan bahwa sesungguhnya keduanya memiliki perbedaan yang sangat jauh. Perbedaan itu mulai dari kandungan bahan hingga kejernihannya.

Masyarakat perlu waspada dengan aksi tipu-tipu ini. Jangan mudah percaya dengan bahan bakar dengan harga miring, tetapi tak jelas sumbernya.

Kompas TV Reserse dan Kriminal Polres Kupang, Nusa Tenggara Timur, menyita 1.500 liter bahan bakar minyak jenis solar yang diduga merupakan hasil penimbunan.



Komentar

Close Ads X