Politisi Golkar Sebut Setya Novanto Sudah Siap Mundur, tetapi... - Kompas.com

Politisi Golkar Sebut Setya Novanto Sudah Siap Mundur, tetapi...

Kompas.com - 02/12/2017, 12:30 WIB
Ketua DPR RI Setya Novanto yang didampingi Ketua DPD Golkar NTT Melki Laka Lena dan Pemulung yang membuka dua sekolah Yoseph Blikololong, saat berpose bersama ratusan warga dan pemulung lainnya, Senin (13/11/2017)Kompas.com/Sigiranus Marutho Bere Ketua DPR RI Setya Novanto yang didampingi Ketua DPD Golkar NTT Melki Laka Lena dan Pemulung yang membuka dua sekolah Yoseph Blikololong, saat berpose bersama ratusan warga dan pemulung lainnya, Senin (13/11/2017)


JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum nonaktif Partai Golkar sekaligus Ketua DPR RI Setya Novanto didorong menggunakan hak pribadinya untuk mengundurkan diri dari jabatannya.

Ketua DPD Partai Golkar Provinsi Nusa Tenggara Timur Melki Laka Lena mengatakan, dia ingin Novanto mundur secara terhormat. Novanto, kata dia, sebenarnya sudah siap untuk mundur.

"Saya katakan, Setnov bersiap mundur dan buat saya kalau dia gunakan hak pribadi, saya bersyukur. Novanto cari waktu yang tepat," kata Melki dalam diskusi Polemik Sindo Trijaya di Jakarta, Sabtu (2/12/2017).

Namun, kata dia, Novanto masih mencari waktu yang tepat untuk mundur. Saat Novanto tersandung kasus dugaan pemufakatan jahat, Novanto mundur dari Ketua DPR meski kembali lagi setelah beberapa bulan kemudian.

"Kali ini tentu keluarga dan pengacara cari waktu tepat. Mudah-mudahan beliau ambil sikap mundur Ketum Golkar dan DPR RI," ujar Melki.

Di samping itu, saat ini Novanto juga masih menunggu proses praperadilan atas penetapannya sebagai tersangka oleh KPK. Melki mengaku, dia dan DPD di NTT mendukung Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) untuk mengganti ketua. Meski begitu, dia meminta kader Golkar untuk menunggu proses yang ada sesuai keputusan Rapat Pleno beberapa waktu lalu.

"Saya mau ada sejarah dia menyelesaikan karier politiknya. Paling tidak ada kehormatan yang diberikan bangsa ini. Mundur dengan terhormat," ucap Melki.

Baca juga: KPK Pastikan Pelimpahan Berkas Novanto Sebelum Putusan Praperadilan

Setya Novanto ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi pengadaan paket KTP elektronik (e-KTP). Dalam kasus ini, KPK menduga Novanto bersama sejumlah pihak menguntungkan diri sendiri, orang lain, atau korporasi.

Adapun sejumlah pihak itu antara lain Direktur Utama PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudihardjo, pengusaha Andi Agustinus atau Andi Narogong, serta dua mantan pejabat Kemendagri, yaitu Irman dan Sugiharto.

Novanto juga diduga menyalahgunakan kewenangan dan jabatan saat menjabat Ketua Fraksi Partai Golkar. Bersama sejumlah pihak tersebut, Novanto diduga ikut mengakibatkan kerugian negara Rp 2,3 triliun dari nilai paket Rp 5,9 triliun.

Kompas TV Pada persidangan Kamis (30/11) kemarin seakan jadi titik balik sikapnya selama ini.


EditorErwin Hutapea
Komentar

Terkini Lainnya

Pengguna Narkoba Diimbau Lapor Polisi untuk Direhabilitasi

Pengguna Narkoba Diimbau Lapor Polisi untuk Direhabilitasi

Megapolitan
Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Kasus Suap Bupati Halmahera Timur, KPK Periksa Tiga Saksi

Nasional
Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Perjuangan Ibu Kendarai Motor Sambil Gendong Bayi 9 Bulan untuk Urus KJP ke Kantor Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Hanura Jagokan Wiranto, PKB Tetap Ajukan Cak Imin Jadi Pendamping Jokowi di 2019

Nasional
Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Di Rakernas, PDI-P Bahas 5 Strategi Pemenangan Partai

Nasional
Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan 'One Man Show'

Ketua Fraksi PDI-P: Penutupan Jalan Jatibaru Kebijakan "One Man Show"

Megapolitan
Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Trump dan Asosiasi Senapan AS Desak Warga Beli Senjata Api

Internasional
Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Mengingat 10 Bulan Perjalanan Kasus Penyerangan Novel Baswedan

Megapolitan
Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Makna Motif Air Mengalir pada Dinding Underpass di Lebak Bulus

Megapolitan
Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Golkar Akui Butuh Waktu untuk Alihkan Dukungan Konstituen dari Prabowo kepada Jokowi

Nasional
Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Diduga Gangguan Jiwa, Emak yang Gigit Polisi Dititipkan di Rumah Sakit

Regional
Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Golkar Optimistis Basis Pemilih Prabowo Akan Memilih Jokowi di 2019

Nasional
Menengok Cantiknya 'Underpass' di Perempatan Lebak Bulus

Menengok Cantiknya "Underpass" di Perempatan Lebak Bulus

Megapolitan
'Pisang Seribu' di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

"Pisang Seribu" di Sawangan Kerap Ditawar dengan Harga Ratusan Ribu

Megapolitan
AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

AS Bakal Berikan Paket Sanksi Baru ke Korea Utara

Internasional

Close Ads X