Fadli Zon Protes Jokowi Hadiri Rakernas Projo, Ini Tanggapan Istana - Kompas.com

Fadli Zon Protes Jokowi Hadiri Rakernas Projo, Ini Tanggapan Istana

Ihsanuddin
Kompas.com - 05/09/2017, 18:51 WIB
Johan Budi Sapto PribowoKOMPAS.com/INDRA AKUNTONO Johan Budi Sapto Pribowo

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus Presiden bidang Komunikasi Johan Budi Saptopribowo menegaskan, kehadiran Presiden Joko Widodo dalam Rapat Kerja Nasional III Relawan Pro Jokowi (Projo) adalah sebatas memenuhi undangan dan bersilaturahmi.

"Kalau ini kan diundang untuk hadir, ya Presiden hadir," kata Johan kepada Kompas.com, Selasa (5/9/2017).

Hal ini disampaikan Johan menanggapi protes yang disampaikan Wakil Ketua DPR Fadli Zon.

Fadli mempertanyakan pidato Jokowi yang sudah menyinggung perhelatan Pilpres 2019. Padahal, menurut dia, Presiden seharusnya fokus pada kerja pemerintah dan tak terlibat dalam hal-hal terkait agenda politik mendatang.

(Baca juga: Fadli Zon Pertanyakan Kehadiran Jokowi di Rakernas Relawan "Pro Jokowi")

Johan menegaskan, Jokowi memang kerap memenuhi undangan dari berbagai organisasi massa dan elemen masyarakat. Oleh karena itu, kehadiran Jokowi di Rakernas relawannya juga merupakan hal yang biasa.

"Kan banyak undangan kan, enggak cuma relawan Jokowi yang mengundang Presiden. Ormas lain juga mengundang dan beliau datang kan," kata Johan.

Namun, saat disinggung mengenai pernyataan Jokowi soal Pilpres 2019 di acara itu, Johan enggan menanggapi lebih jauh. Ia beralasan tidak hadir langsung dalam acara itu sehingga tidak mengetahui secara detail apa yang disampaikan Jokowi.

"Kalau isi pertemuannya saya kan tidak ikut," ucap Johan.

Sementara, Ketua Umum Projo Budi Arie Setiadi menegaskan bahwa Jokowi sampai saat ini memang masih fokus bekerja untuk rakyat. Kedatangan Jokowi ke Rakernas Projo bukan berarti Presiden sudah tidak fokus kepada tugasnya sebagai Kepala Negara.

"Lah, Presiden Jokowi kan sudah menegaskan dalam pidatonya, urusan Presiden itu hanya kerja, kerja dan kerja. Bahkan beliau juga telah meminta kepada para menterinya untuk serius bekerja dan bekerja menuntaskan program- program kerja yabg sudah dicanangkan," ujar Budi.

(Baca juga: Jokowi: Biar Projo yang Kampanye, Jangan Menteri)

Dalam acara Rakernas yang digelar pada Senin (4/9/2017) malam itu, Presiden mengingatkan para relawannya, tahapan Pilpres 2019 akan segera dimulai satu tahun dari sekarang. Penetapan capres dan cawapres sudah dimulai September 2018 mendatang.

"Artinya apa? Tahun depan itu sudah masuk tahun politik. Dan kalau sudah masuk tahun politik, pasti rame-ramenya lebih kenceng. Sahut menyahutnya pasti lebih kenceng. Bener enggak?" ujar Jokowi.

Jokowi pun kembali mengingatkan jajaran kabinetnya tetap fokus bekerja untuk rakyat.Masalah kampanye, kata Jokowi, adalah urusan para relawan seperti Projo.

"Jangan belum-belum sudah mau kampanye. Enggak usah kampanye-kampanye. Yang kampanye itu bagiannya Projo. Bener, enggak?" kata Jokowi.

Kompas TV Peluang Kandidat Capres Usai UU Pemilu Disahkan (Bag 2)

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorBayu Galih
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM