Spesifikasi Kapal Selam Buatan PT PAL Sama dengan Buatan Korsel - Kompas.com

Spesifikasi Kapal Selam Buatan PT PAL Sama dengan Buatan Korsel

Estu Suryowati
Kompas.com - 14/08/2017, 16:26 WIB
Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Ade Supandi di Jakarta, Senin (14/8/2017).KOMPAS.com/ESTU SURYOWATI Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Ade Supandi di Jakarta, Senin (14/8/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Ade Supandi mengatakan, kapal selam yang dibuat di Indonesia akan memiliki spesifikasi sama dengan kapal selam yang dibuat oleh pabrikan Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) di Korea Selatan.

Di Indonesia, kapal selam milik TNI AL ini dibuat oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) PT PAL Indonesia (Persero).

"(Spesifikasi) sama. Hanya, produknya di sana banyak tangan Korea, di sini nanti (banyak) tangan Indonesia," kata Ade usai bertemu dengan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto di Jakarta, Senin (13/8/2017).

Ade mengatakan, saat ini proses pembuatan kapal selam sedang berlangsung. Ditargetkan, pengerjaan kapal selam yang dibuat di PT PAL Indonesia (Persero) akan selesai tahun depan.

"Ini sudah mulai kok. Tahun 2018 sudah selesai. Tunggu aja," kata Ade.

Sementara itu, kapal selam pertama bernama KRI Nagapasa 403 yang diserahterimakan pekan lalu di Okpo, Korea Selatan, diperkirakan akan tiba di Indonesia pada 28 Agustus 2017.

"Tunggu saja tanggal 28," ucap Ade.

KRI Nagapasa 403, kata dia, merupakan satu dari tiga kapal selam pengadaan Kementerian Pertahanan. Kapal selam kedua juga dibuat di Korea Selatan dan rencananya akan diserah-terimakan pada pertengahan September 2017.

(Baca juga: Kementerian Pertahanan Fokuskan Pembuatan Kapal Selam di Dalam Negeri)

Dikutip dari Harian Kompas, penamaan dan serah terima kapal selam tersebut dilakukan di dermaga Okpo, Korea Selatan, Rabu (2/8/2017) lalu.

Serah terima Nagapasa 403 itu dilakukan CEO dan Presiden Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) Co Ltd, Jung Song-leep dan Menhan Ryamizard Ryacudu.

Hadir pula Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan Umar Hadi, Kepala Staf TNI AL Laksamana Ade Supandi, Kepala Staf Umum TNI Laksamana Madya Didit Herdiawan, dan Ketua Pelaksana Komite Kebijakan Industri Pertahanan Sumardjono.

KRI Nagapasa 403 adalah kapal selam pertama yang diterima Indonesia dari tiga kapal selam yang dipesan.

Menurut rencana, dua kapal dibuat di pabrik DSME, sedangkan satu kapal terakhir dibuat di Indonesia (PT PAL) sehingga diharapkan terjadi transfer teknologi. Pembuatan kapal selam ketiga di PT PAL juga dapat disebut sebagai produksi bersama.

PenulisEstu Suryowati
EditorBayu Galih
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM