BNPT dan Fatayat Lantik 500 Juru Dakwah Perempuan Anti-radikalisme - Kompas.com

BNPT dan Fatayat Lantik 500 Juru Dakwah Perempuan Anti-radikalisme

Kompas.com - 21/04/2017, 21:59 WIB
Kompas.com/M.Agus Fauzul Hakim Kepala BNPT Komjen Pol Suhardi Alius saat ada di Kota Kediri, Jawa Timur, Minggu (2/4/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme ( BNPT) Komisaris Jenderal Suhardi Alius dan Ketua Umum Fatayat NU Anggia Ermarini melantik 500 daiyah atau juru dakwah perempuan anti-radikalisme Fatayat NU di Bandung, Jawa Barat, Jumat (21/4/2017).

"Ini adalah bagian dari upaya BNPT dalam memperkuat sinergi dalam penanggulangan terorisme melalui media dakwah. Apalagi, faktanya kaum perempuan juga menjadi sasaran utama radikalisme dan terorisme," kata Kepala BNPT sebagaimana dikutip Antara.

Menurut dia, keberadaan para daiyah Fatayat NU ini nantinya akan menjadi mitra strategis BNPT dalam menggaungkan pencegahan terorisme dari kalangan perempuan dan anak-anak.

(Baca: BNPT-Kepolisian Saudi Bahas Penanggulangan Terorisme)

Ia mengatakan peranan perempuan sangat penting dalam membendung radikalisme dan terorisme dari level paling dasar, yaitu keluarga.

Untuk itu, para perempuan harus dibekali dengan pemahaman tentang bahaya dan ancaman radikalisme dan terorisme, serta dikuatkan rasa cinta Tanah Air dan bela negara.

"Kami berharap dengan adanya daiyah antiradikalisme upaya kita untuk membendung penyebaran radikalisme dan terorisme di Indonesia bisa lebih maksimal," kata Suhardi seraya mengatakan BNPT juga telah bekerja sama dengan Muslimat NU.

Suhardi berharap banyak dari organisasi perempuan seperti Fatayat dan Muslimat NU, juga dengan organisasi lain di Indonesia, agar terus bergandengan tangan menyebarkan nilai agama serta ideologi bangsa sesuai dengan NKRI.

Ketua Umum Fatayat NU Anggia Ermarini menegaskan, daiyah antiradikalisme siap berusaha keras untuk menjadi fasilitator di tengah-tengah masyarakat terutama dalam membangun kesadaran masyarakat terhadap ancaman radikalisme dan terorisme.

(Baca: BNPT Manfaatkan Riset Kampus Antisipasi Radikalisme Pendidikan)

Menurut dia, dewasa ini kaum perempuan menghadapi sebuah tantangan baru dengan menyebarnya paham-paham radikal di tengah masyarakat dengan sasasaran bukan hanya kaum laki-laki, tetapi juga kaum perempuan dan anak-anak.

"Sudah banyak bukti di depan mata kita bahwa betapa banyak anak-anak yang terpengaruh radikalisme dan terorisme. Kami berharap melalui daiyah antiradikalisme ini, kami juga bisa berperan dalam menangkal paham radikal terorisme," kata Anggia.

Menurut Anggia saat ini baru ada 500 daiyah antiradikalisme dan seluruhya berada di Pulau Jawa. Ia berharap kedepan jumlah daiyah antiradikalisme terus bertambah dan tersebar di seluruh Indonesia.

Kompas TV Antisipasi Terorisme di Indonesia (Bag 2)

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorKrisiandi
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X