Mata Novel Baswedan Telah Mampu Baca Judul Surat Kabar - Kompas.com

Mata Novel Baswedan Telah Mampu Baca Judul Surat Kabar

Lutfy Mairizal Putra
Kompas.com - 21/04/2017, 07:44 WIB
TRIBUNNEWS / HO Cagub DKI Jakarta Anies Baswedan (kiri) yang juga keluarga penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan (kanan) menjenguk Novel di RS Mitra Keluarga, Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (11/4/2017). Penyidik KPK Novel Baswedan mengalami serangan fisik dari orang tak dikenal dengan menggunakan cairan yang diduga air keras yang membuat dirinya mengalami luka serius di sekitar wajah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kesehatan mata penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mulai membaik. Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, dari foto mata yang dilakukan pada Rabu (19/4/2017), dokter menyampaikan bahwa Novel telah mampu melihat huruf dan angka.

Namun, daya tangkap penglihatannya belum menjangkau tulisan berukuran kecil.

"Novel sudah bisa lihat huruf angka tapi masih dalam ukuran seperti judul surat kabar oleh mata kanan, mata kiri kurang baik dibanding mata kanan," kata Febri di gedung KPK, Jakarta, Kamis (21/4/2017).

Menurut Febri, tekanan mata Novel juga membaik. Tekanan kedua mata Novel berada di angka 16 yang masuk dalam kategori wajar. Begitu juga dengan selaput mata bagian putih yang mengalami pertumbuhan sehingga tidak dibutuhkan tindakan operasi.

(Baca: Air Keras Juga Lukai Rongga Hidung Novel Baswedan)

Febri menambahan, kornea mata Novel belum mengalami pertumbuhan. Untuk itu, terdapat beberapa kemungkinan yang akan dilakukan.

"Pertama, menunggu selaput mata tumbuh secara alami. Tentu itu butuh waktu. Kedua, dilakukan percepatan tindakan medis seperti penambahan membran untuk pancing pertumbuhan selaput mata, yang itu dapat diambil dari plasenta bayi," ucap Febri.

(Baca: Jokowi Setuju Biaya Pengobatan Novel Baswedan Ditanggung Negara)

Pertimbangan terakhir, lanjut Febri, dilakukan operasi cangkok kornea. Namun hal itu berisiko besar terjadi kegagalan.

Novel mendapat serangan dari dua orang tak dikenal pada Selasa (11/4/2017) usai menjalani salat subuh berjamaah di dekat rumahnya. Saat ini, Kepolisian terus melakukan penyelidikan untuk mengungkap pelaku teror.

Cairan zat asam itu juga mengakibatkan luka bakar di rongga hidung Novel. Untungnya, zat asam tidak tidak menjalar hingga saluran dalam pernapasan.

Kompas TV Kronologi Penyerangan Novel Bawedan

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisLutfy Mairizal Putra
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X