Pendataran Calon Hakim Agung Resmi Ditutup - Kompas.com

Pendataran Calon Hakim Agung Resmi Ditutup

Fachri Fachrudin
Kompas.com - 07/04/2017, 21:24 WIB
KOMPAS IMAGES / DHONI SETIAWAN Gedung Mahkamah Agung.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Yudisial (KY) secara resmi menutup pendaftaran seleksi calon hakim agung (CHA). Sesuai peraturan yang telah ditetapkan, pendaftaran ditutup pada pukul 16.00 WIB, Jumat (7/4/2017).

Juru Bicara KY, Farid Wajdi mengatakan, sejak dibuka pada Rabu (8/3/2017) lalu, sebanyak 88 orang akan mengikuti seleksi CHA. Adapun rinciannya, 49 orang dari jalur karier dan 39 orang dari jalur nonkarier.

Kemungkinan, kata Farid, CHA yang akan mengikuti seleksi masih akan bertambah. Hal itu karena CHA yang mengirimkan berkas melaui via pos selambat-lambatnya diterima pada Selasa (11/4/2017).

"Dari 88 orang CHA yang diusulkan, hanya delapan orang perempuan," kata Farid melalui keterangan tertulisnya, Jumat.

Berdasarkan jenis kamar yang dipilih, sebanyak 22 orang memilih kamar agama, 24 orang memilih kamar pidana, 32 orang memilih kamar perdata, tujuh orang memilih kamar Tata Usaha Negara, dan tiga orang memilih kamar Militer.

Untuk rincian berdasarkan tingkat pendidikan, hanya satu orang bergelar sarjana (S1). Untuk calon bergelar master (S2) sebanyak 31 orang dan 56 orang bergelar doktor (S3).

Kemudian jika dilihat dari profesinya, sebanyak 51 orang merupakan hakim, 21 orang akademisi, satu orang notaris, enam orang pengacara, dan lainnya sembilan orang. Farid mengatakan, setelah masa penerimaan usulan CHA ini ditutup, KY akan melakukan seleksi adminstrasi.

"Seleksi administrasi ini dilakukan dengan cara meneliti berkas kelengkapan CHA sesuai dengan persyaratan administratif," kata Farid.

Adapun seleksi yang dikakukan untuk mengisi kekosongan enam jabatan hakim agung di Mahkamah Agung (MA).

Rinciannya, satu orang untuk kamar pidana, dua orang untuk kamar perdata, satu orang untuk kamar agama, satu orang untuk kamar militer (CHA berasal dari militer), dan satu orang kamar tata usaha negara (CHA harus memiliki keahlian hukum perpajakan).

PenulisFachri Fachrudin
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM