Kamis, 23 Maret 2017

Nasional

Massa Pro Pembangunan Pabrik Semen Juga Diterima Istana

Senin, 20 Maret 2017 | 21:26 WIB
KOMPAS.com/IHSANUDDIN Massa pro PT Semen Indonesia usai menemui Teten Masduki di Istana, Senin (20/3/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki menerima massa yang pro terhadap aktivitas penambangan PT Semen Indonesia di Pegunungan Kendeng, Rembang Jawa Barat.

Massa yang berjumlah sekitar 10 orang diterima Teten di kantornya, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, sekitar pukul 19.00 WIB.

Pertemuan antara Teten dan massa berlangsung tertutup selama sekitar satu jam.

Seorang perwakilan massa, Ahmad Ridwan mengatakan, pihaknya mendukung aktivis penambangan PT Semen Indonesia karena mendatangkan kesejahteraan bagi warga.

(Baca: Kajian Lingkungan Hidup Strategis Kawasan Pertambangan Kendeng Dilakukan Hati-hati)

Sejak aktivitas penambangan dilakukan, banyak mata pencaharian baru bagi warga. "Masyarakat yang ada di lingkungan desa terdampak bisa bekerja pada PT Semen Indonesia atau pada anak perusahaan," kata Ridwan.

Aktivitas di lingkungan Pegunungan Kendeng pun menjadi lebih hidup.

Pada akhirnya, banyak juga para petani yang membuka bisnis baru mulai dari berdagang, mengontrakkan rumah, membuka usaha laundri dan katering.

"Padahal daerah ini tadinya sepi," ucap Ridwan.

Terkait dampak penambangan terhadap lingkungan, Ridwan mengaku pihaknya masih menunggu Kajian lingkungan hidup Strategis yang tengah dilakukan pemerintah.

Jika memang KLHS menyatakan penambangan bisa berdampak buruk pada lingkungan, maka Ridwan dan rekan-rekannya sendiri yang akan meminta PT Semen Indonesia menghentikan operasionalnya.

Ridwan pun menuding bahwa penolak pabrik semen yang selama ini berdemo dengan mengecor kaki mereka dengan semen di depan istana bukan merupakan warga asli.

"Hanya sebagian kecil saja yang warga asli, boleh dicek KTP mereka kalau aksi nanti," ucapnya.

Adapun sebelum menerima Ridwan dan rekan-rekannya, Teten lebih dulu menerima para petani kendeng yang kontra terhadap aktivitas penambangan oleh PT Semen Indonesia.

Mereka menuntut agar Presiden Joko Widodo mencabut izin operasional PT Semen Indonesia yang diterbitkan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

(Baca: Istana Pastikan Operasional Pabrik Semen di Kendeng Berhenti Sementara)

Namun, permintaan itu tak dipenuhi oleh istana. Istana hanya mempertemukan petani kendeng dengan perwakilan PT Semen Indonesia.

Istana juga menjamin PT Semen Indonesia akan menghentikan aktivitasnya sampai KLHS selesai dilakukan.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Ihsanuddin
Editor : Krisiandi
TAG: