Kamis, 30 Maret 2017

Nasional

Petani Kendeng Mengecor Kaki di Depan Istana, Apa Langkah Pemerintah?

Senin, 20 Maret 2017 | 14:24 WIB
Josephus Primus Menurut Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Indonesia tetap berkomunikasi dengan pihak Prancis ihwal kemajuan pembenahan lahan kelapa sawit berkelanjutan. Program pembenahan ini menyangkut pula lahan gambut dan kawasan hutan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah akan mempercepat kajian mengenai kegiatan penambangan karst PT Semen Indonesia di Pegunungan Kendeng, Rembang, Jawa Tengah.

Kajian ini untuk meneliti apakah aktivitas penambangan itu merusak lingkungan sekitar atau tidak.

Hal ini disampaikan Menteri lingkungan hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya merespons para petani kendeng yang berdemo di depan Istana menuntut aktivitas pabrik semen dihentikan.

Para petani menyampaikan tuntutan dengan mengecor kaki mereka.

"Hari ini ada rapat dipimpin Dirjen Planologi, dan saya minta dipercepat. Karena menurut perkiraan, mereka kan selesainya nanti bulan April. Tapi saya minta dicepatin saja," kata Siti, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (20/3/2017).

(Baca: Menagih Janji Presiden Jokowi agar Kendeng Tetap Lestari)

Siti mengatakan, kajian yang dilakukan yakni dengan meneliti apakah benar ada cadangan aliran sungai di bawah tanah Pegunungan Kendeng yang dibangun pabrik semen.

Jika tidak ada sungai dibawah tanah, maka keberadaan pabrik semen di sana tidak menjadi masalah.

"Tapi kalau ada sungai bawah tanah, berarti harus ambil langkah-langkah lain. Jangan saya bilang sekarang," kata Siti.

Siti mengatakan, pemerintah harus sangat berhati-hati dalam memutuskan masalah pembangunan pabrik semen di wilayah Kendeng ini.

Data yang ada saat ini belum cukup untuk membuat keputusan.

"Kita sebetulnya (pemerintah) pusat, sudah minta kepada PT Semen Indonesia maupun kepada Pemda Jateng untuk mendapatkan data itu, tetapi belum dapat," kata dia.

Kompas TV Demo "Cor Kaki" Tolak Semen Berlanjut



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Ihsanuddin
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary
TAG: