Polri Tetapkan Status Siaga Satu di Banten Pasca-Pilkada 2017 - Kompas.com

Polri Tetapkan Status Siaga Satu di Banten Pasca-Pilkada 2017

Kristian Erdianto
Kompas.com - 17/02/2017, 16:51 WIB
Warta Kota/Andika Panduwinata Pasangan calon nomor 1, Wahidin-Andika, dan pasangan calon nomor 2, Rano-Embay, berlaga di Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Banten.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Syafruddin menuturkan bahwa kepolisian telah menetapkan status siaga satu di wilayah Banten usai hari pemungutan suara pemilihan gubernur pada Rabu (15/2/2017) lalu. Hal tersebut dia ungkapkan saat ditemui wartawan di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (17/2/2017).

"Ya begitu (siaga satu), kan (hasilnya) fifty-fifty (50:50)," ujar Syafruddin.

Menurut Syafruddin, Kepolisian Daerah Banten telah menambah personel pengamanan sebanyak empat kompi yang berasal dari Polda Metro Jaya. Sebab, sebagian wilayah Banten seperti Tangerang Kota, masuk dalam wilayah tanggung jawab Polda Metro Jaya.

Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya konflik horizontal antara pendukung kedua pasangan calon gubernur dan wakil gubernur.

"Sudah di-backup Polda Metro. Kalau tidak salah empat kompi ya. Ini kan hanya antisipasi saja," tutur dia.

(Baca: Hasil Sementara Pilkada Banten: Rano-Embay Ungguli Wahidin-Andika)

Sebelumnya, Kapolda Banten Kombes Listyo Sigit Prabowo menyatakan sebanyak 1.000 anggotanya disiagakan untuk mengawal proses pemungutan suara di Banten. Saat ini, akan ditambah tiga kompi atau 300 personel dan satu peleton atau 50 personel.

Sementara untuk Tangerang Kota dan Tangerang Selatan, pengamanan dilaksanakan di bawah Polda Metro Jaya. Jumlah ini di luar bantuan personel dari Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Adapun untuk daerah rawan yang menjadi kantong massa cukup besar yakni Kabupaten Serang dan Kabupaten Tangerang, kata Sigit, pengamanan akan dilaksanakan hingga tahapan pilkada berakhir, termasuk jika adanya gugatan.

"Di setiap tahapan harus dikawal dengan baik sehingga hasil yang didapatkan tidak dijadikan masalah," ujar Sigit.

(Baca: Wapres Prediksi Hasil Pilkada Banten Digugat ke MK)

Dua kubu pasangan calon gubernur-wakil gubernur Banten sama-sama mengklaim unggul dalam penghitungan sementara suara Pilkada Banten 2017. Pasangan calon nomor urut 1, Wahidin Halim-Andika Hazrumy, mengaku bahwa kubunya saat ini tengah berada di atas angin.

Menurut kubu Wahidin-Andika, mereka unggul dalam hasil hitung cepat dari berbagai lembaga survei.

Di tempat yang berbeda, paslon nomor urut 2, Rano Karno-Embay Mulya, juga turut menggelar konferensi pers. Ketua Tim Pemenangan Rano-Embay, Ahmad Basarah, mengatakan pihaknya unggul dalam hasil hitung cepat.

Kompas TV 2 pasang calon Gubernur Banten, saling mengklaim menang dalam Pilkada Banten. Hingga saat ini perolehan suara yang sudah direkap KPUD, menunjukan pasangan Wahidin-Andika unggul tipis. Hasil penghitungan cepat oleh sejumlah lembaga survei dalam Pilkada Banten 2017, menunjukkan kedua pasangan calon gubernur dan wakil gubernur, yang bertarung, memiliki selisih suara tipis. Selisih tipis dalam hitung cepat ini, membuat kedua pasangan calon, sengit mempertahankan klaim kemenangan, hingga hasil real count dirilis KPUD.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKristian Erdianto
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM