#RIPIntan, Maafkan Kami Nak... Maafkan... - Kompas.com

#RIPIntan, Maafkan Kami Nak... Maafkan...

Amir Sodikin
Kompas.com - 14/11/2016, 15:54 WIB
TWITTER/ANSOR Cyber Media ?@ansor_jatim Salah satu kiriman gambar dengan tagar #RIPIntan dari akun Twitter ANSOR Cyber Media ?@ansor_jatim yang mengekspresikan duka mendalam atas meninggalnya Intan Marbun (3), balita korban ledakan bom molotov di Sengkotek, Samarinda, Kalimantan Timur.

KOMPAS.com — "Adik kami akhirnya meninggal. Pagi ini masih di ruang jenazah RS AW Sjahranie," ujar Nopi, kerabat dari keluarga balita Intan Marbun (3).

Senin (14/11/2016), dukacita terasa di linimasa media sosial. Tagar #RIPIntan langsung menjadi topik tren di Twitter. Rasa pilu terasa begitu menyesap perih di sanubari para netizen.

Intan Marbun, balita mungil nan cantik itu mengembuskan napas terakhir pada Senin (14/11/2016) dini hari di RS AW Sjahranie. Ia tak lagi mampu menahan dampak ledakan bom molotov yang dilemparkan ke Gereja Oikumene pada Minggu (13/11/2016).

Baca: Seorang Bocah Korban Bom Molotov di Samarinda Meninggal Dunia

Kejengkelan netizen yang selama ini mengendap-endap di dalam hati, sebagian tampak ditumpahkan di media sosial. Kejengkelan itu terutama ditujukan kepada para elite politik dan figur publik yang selama ini hanya sibuk berebut kekuasaan dengan segala cara, lupa memelihara kebinekaan dan inklusivisme.

Gegap gempita perebutan kekuasaan di berbagai daerah memang sedang memanas jelang Pemilihan Kepala Daerah. Kabar pilu yang datang dari Kelurahan Sengkotek, Samarinda Seberang, Kota Samarinda, Kalimantan Timur, itu seolah menyadarkan kita bahwa betapa kita makin permisif dengan berbagai sikap dan aksi intoleransi di berbagai daerah.

Ekstremisme pada akhirnya akan tumbuh subur pada lahan masyarakat yang terus memelihara api intoleransi. Propaganda politik yang memperdagangkan "ketakutan" dan "kemarahan" marak digunakan oleh segelintir elit.

Intan merupakan satu dari empat anak yang menjadi korban teror yang dilakukan seorang pemuda bernama Juhanda alias Jo bin Muhammad Aceng. Juhanda merupakan mantan narapidana kasus bom buku dan pernah mendekam di Lapas I Tangerang, yang kemudian belajar aliran ISIS di dalam lapas.

Baca: Pelaku Bom Samarinda Pernah Akan Bunuh Istrinya demi Masuk Surga

Melihat isi media sosial di Twitter dengan tagar #RIPIntan, tampak percakapan ini berasal dari berbagai kalangan yang terpukul dengan kejadian bom Sengkotek, Samarinda. Dhika, dengan akun Twitter @kakazifana, seolah mewakili suara kita sebagai warga negara yang merasa bersedih sekaligus bersalah.

Allahumaghfirlaha. Ananda, maafkan kami yg gagal melindungimu dr kebiadaban manusia2 yg mengatasnamakan agama di atas kebencian. #RIPIntan,” tulis Dhika.

Suara yang senada dengan Dhika begitu menguat di media sosial. Kritik terhadap orang-orang yang memutarbalikkan pemahaman soal Islam juga terdengar dari para Gusdurian, seperti terlihat melalui akun @pojokgusdur.

Pojok Gus Dur mengingatkan kepada kita semua, betapa kejinya perbuatan menghilangkan nyawa seorang anak. “Dalam perang, bahkan Rasul SAW melarang pasukannya melukai anak-anak, perempuan, dan orangtua renta. Jadi, siapa junjunganmu? #RIPIntan,” demikian yang tertulis via akun @pojokgusdur.

Untuk mengenangnya, seperti yang sudah tersiar di berbagai kanal media sosial, nanti malam akan diselenggarakan Malam 1000 Lilin untuk Intan. Sumardivet dengan akun @sumardisaja membagikan informasi itu.

Malam ini 1000 lilin bunga doa n cinta untuk Intan di Bundaran HI, Mari dukung #RIPIntan,” tulisnya.

Hal yang melegakan, perbuatan teror seperti ini juga santer ditentang oleh generasi muda. Mereka rata-rata tak mengerti dengan apa yang diperjuangkan teroris.

 

 

 

Tradisi toleransi

Ansor Cyber Media dengan akun @ansor_jatim, mengingatkan kita bahwa sebenarnya kita memiliki akar kebinekaan yang begitu dalam, dibanding kebencian. Ansor merujuk pada peristiwa ikonik terkait pengorbanan seorang pemuda Islam bernama  Riyanto.

"Sahabatku, Riyanto. Adik kita Intan Olivia Marbun menyusulmu...
menjadi MARTIR bagi Kebangsaan & Kebhinekaan Republik Indonesia. #RIPIntan," begitu kata akun @ansor_jatim.

Riyanto adalah simbol kiprah generasi muda Islam dalam penegakan toleransi. Ia anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser), organisasi pemuda Nahdlatul Ulama, yang ikut serta menjaga Gereja Eben Haezer, Mojokerto, Jawa Timur, pada malam Natal 24 Desember 2000.

Riyanto yang pemuda Muslim itu berusaha melindungi umat yang sedang beribadah di gereja dengan mengamankan bungkusan yang ternyata berisi bom. Namun naas, bom itu meledak dalam dekapannya sebelum berhasil ia lempar.

Kini, 16 tahun sudah lewat, ajakan untuk mengenang Riyanto yang berjuang dengan cara menyelamatkan nyawa manusia, relevan untuk kembali kita bandingkan dengan ulah teroris yang mengklaim berjuang dengan menghilangkan nyawa orang.

Perjuangan Riyanto menjadi pengingat bagi kita semua, bahwa kita memiliki tradisi saling asih dan saling menjaga, tradisi toleransi lama yang kita warisi dari para kiai dan ulama. Inilah modal perekat yang perlu kita ingat di tengah geliat gerakan Islam garis keras.

 

 

Intan dan anak-anak kita

Bagi yang sudah berkeluarga dan memiliki anak, balita adalah “intan” keluarga yang tak ternilai harganya. Ia adalah titipan Allah SWT yang harus kita jaga. Tak ada hak bagi siapa pun, atas nama apa pun, untuk mengganggu anak-anak kita.

Jangankan membunuh, membakar, hingga mengebom. Mengganggu pun itu sudah merupakan perbuatan keji. Siapa pun orangtuanya akan berada di depan untuk berusaha melindungi anak-anak. Bahkan, negara pun wajib melindungi hak-hak anak untuk tumbuh berkembang dengan aman.

Kini, foto Intan dengan baju kuning dan tas sekolah di punggung yang tersebar di berbagai kanal media sosial sungguh mengguncang hati kita semua. Sampai kapan pun kita tak akan rela, sosok tak berdosa yang tak tahu apa-apa itu harus menjadi korban.

Semangat untuk tetap menjaga kebinekaan di media sosial melalui tagar #RIPIntan ini pantas kita simak.

Beberapa pekan ini linimasa media sosial maupun kanal aplikasi obrolan dipenuhi berbagai broadcast yang mengarah pada nuansa kebencian dan menyulut emosi. Kini, saatnya kita kembalikan fungsi media sosial dan kanal obrolan untuk berbagi hal-hal baik yang menggugah hati.

Sudahi perang broadcast untuk kepentingan 5 tahun. Akhiri perlombaan memasang tagar di media sosial hanya untuk mengobarkan sikap marah dan kebencian terhadap sesama.

Sepakat dengan anjuran dari berbagai pihak, jarimu adalah harimaumu. Tetap berhati-hatilah saat berbagi di media sosial, teliti kontennya jangan sampai menyebar kebencian sesama.

Jangan sampai satu klik jari kita bisa berkontribusi petaka di pihak lain, entah di suatu waktu dan suatu lokasi tertentu. Kita tidak akan tahu.

Ingatlah Intan-Intan lainnya yang harus kita jaga. Dekap hangat untuk asa Intan tersayang, semoga Allah SWT memberikan surga terbaik di sisi-Nya. Maafkan kami, Nak, maafkan....

 

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorWisnubrata

Terkini Lainnya


Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM