Demokrat: Elektabilitas Ahok Turun, yang Lain Malah Naik - Kompas.com

Demokrat: Elektabilitas Ahok Turun, yang Lain Malah Naik

Ihsanuddin
Kompas.com - 27/08/2016, 13:58 WIB
KOMPAS/DANI PRABOWO Syarief Hasan

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Syariefuddin Hasan menilai bahwa elektabilitas Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menurun.

Syarief menyatakan itu berdasarkan hasil survei yang dirilis sejumlah lembaga. Namun, mantan Menteri Koperasi dan UMKM itu tidak menyebutkan survei apa yang menunjukkan elektabilitas Basuki menurun.

"Kami melihat Ahok menurun, sedangkan yang lain-lain malah naik," kata Syarief di Jakarta, Sabtu (27/8/2016).

Syarief tidak menyebutkan siapa saja calon yang elektabilitasnya naik.

Berdasarkan hasil survei Manilka Research and Consulting pekan lalu, elektabilitas Ahok pada Agustus 2016 sebesar 43,6 persen, turun dari bulan Juni sebesar 49,3 persen.

(Baca juga Survei Manilka: Elektabilitas Ahok Menurun)

Syarief menegaskan bahwa partainya saat ini sudah menutup pintu bagi Basuki. Menurut dia, Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono ingin mencari calon yang lebih baik dari Ahok.

Menurut Syarief, partainya terus menjalin komunikasi politik dengan semua parpol dan calon-calon alternatif yang kemungkinan akan diusung Demokrat. Namun, ia enggan membuka nama-nama yang menjadi calon alternatif untuk kepala daerah DKI Jakarta pada Pemilihan Kepala Daerah 2017 nanti.

"Jadi, sangat dinamis, kami masih belum putuskan. Insya Allah tidak lama lagi akan kita putuskan," kata Syarief.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisIhsanuddin
EditorLaksono Hari Wiwoho
Komentar

Terkini Lainnya

Anggaran Rp 28 Miliar untuk Tim Gubernur Anies Dinilai Tak Bebani APBD

Anggaran Rp 28 Miliar untuk Tim Gubernur Anies Dinilai Tak Bebani APBD

Megapolitan
Begini Perbedaan TGUPP, Deputi, dan Staf Pribadi Gubernur

Begini Perbedaan TGUPP, Deputi, dan Staf Pribadi Gubernur

Megapolitan
Pengemudi Ojek 'Online' Gelar Aksi di Kemenhub dan Istana Hari Ini

Pengemudi Ojek "Online" Gelar Aksi di Kemenhub dan Istana Hari Ini

Megapolitan
'Tunjukkan, Mana Pasal yang Sebut Motor Tidak Boleh Jadi Angkutan Umum?'

"Tunjukkan, Mana Pasal yang Sebut Motor Tidak Boleh Jadi Angkutan Umum?"

Megapolitan
Golkar Tunjuk Plt Pimpinan DPP, Luhut Sebut Keputusan Cerdas

Golkar Tunjuk Plt Pimpinan DPP, Luhut Sebut Keputusan Cerdas

Regional
Hujan Ringan Akan Guyur Sebagian Wilayah Jabodetabek

Hujan Ringan Akan Guyur Sebagian Wilayah Jabodetabek

Megapolitan
Melirik Kemesraan Trump-Xi Jinping dan Implikasinya bagi Indonesia

Melirik Kemesraan Trump-Xi Jinping dan Implikasinya bagi Indonesia

Internasional
5 Titik Rel Kereta Tertutup Longsor, Pembersihan Butuh Waktu 6 Jam

5 Titik Rel Kereta Tertutup Longsor, Pembersihan Butuh Waktu 6 Jam

Regional
Kata Warga soal Rencana Anies Hidupkan Kegiatan Keagamaan di Monas

Kata Warga soal Rencana Anies Hidupkan Kegiatan Keagamaan di Monas

Megapolitan
Polisi Bekuk Pengunggah Video Sepasang Kekasih yang Diarak di Cikupa

Polisi Bekuk Pengunggah Video Sepasang Kekasih yang Diarak di Cikupa

Megapolitan
Curhat Pengemudi Ojek 'Online' yang Dianggap seperti 'Anak Haram'

Curhat Pengemudi Ojek "Online" yang Dianggap seperti "Anak Haram"

Megapolitan
Longsor di Garut, Perjalanan 7 Kereta Api Dialihkan ke Utara

Longsor di Garut, Perjalanan 7 Kereta Api Dialihkan ke Utara

Regional
Todong Sipir dengan Senjata Api, 2 Napi Lapas Pekanbaru Melarikan Diri

Todong Sipir dengan Senjata Api, 2 Napi Lapas Pekanbaru Melarikan Diri

Regional
Panglima TNI: Operasi Pembebasan Warga Papua Sesuai Hukum dan HAM

Panglima TNI: Operasi Pembebasan Warga Papua Sesuai Hukum dan HAM

Nasional
Panglima TNI Sebut Tuntutan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata di Papua Tak Masuk Akal

Panglima TNI Sebut Tuntutan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata di Papua Tak Masuk Akal

Nasional

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM