Kepala Perpustakaan Nasional: Koleksi Naskah Kuno Indonesia Lebih Banyak daripada Belanda - Kompas.com

Kepala Perpustakaan Nasional: Koleksi Naskah Kuno Indonesia Lebih Banyak daripada Belanda

Fachri Fachrudin
Kompas.com - 17/08/2016, 05:05 WIB
Fachri Fachrudin Kepala Perpustakaan Nasional, Muhammad Syarif Bando ditemui usai menghadiri acara penghargaan Nugra Jasadarma Pustaloka, di Balai Kartini, Jakarta Pusat, Selasa (16/8/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Perpustakaan Nasional Muhammad Syarif Bando, mengatakan bahwa naskah kuno yang ada di Indonesia, khususnya di Perpustakaan Nasional, itu lebih lengkap daripada yang ada di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda.

Hal itu diketahui Muhammad setelah berdiskusi dengan sahabatnya yakni Profesor Rasyid, seorang sastrawan Belanda.

"Saya belum lama ini berdiskusi, dia (Rasyid) mengakui bahwa Perpustakaan Nasional jauh lebih lengkap daripada yang ada di Belanda," ujar Muhammad usai menghadiri acara penghargaan Nugra Jasadarma Pustaloka, di Balai Kartini, Jakarta Pusat, Selasa (16/8/2016).

Hal itu, kata Muhammad, menjadi tantangan bagi Perpustakaan Nasional untuk terus menjaga dan melestarikan arsip-arsip penting tersebut. Ia mengatakan, sejumlah koleksi yang ada di Perpustakaan Nasional memang cukup lengkap.

"Kalau bicara tentang kemaritiman, perusahaan negara. perkeretaapian, tata negara, itu semuanya sudah ada naskah-naskahnya di kami sejak saat penjajahan Belanda," tutur dia.

Namun, belum semua koleksi yang ada sudah dialihbahasakan dari Bahasa Belanda ke Bahasa Indonesia. Menurut dia, hal ini juga yang menyulitkan masyarakat mendapatkan informasi terkait sejarah lampau.

Selain mengalihbahasakan, kata dia, saat ini pihaknya juga terus berupaya mengalihmediakan naskah-naskah kuno yang ada. Hal itu sebagai salah satu cara perpustakaan nasional memberikan kemudahan bagi masyarakat yang ingin mencari data-data naskah kuno melalui media gadget.

"Yang paling pokok sekarang adalah bagaimana kami bisa menginformasikan naskah-naskah kuno yang ada itu," kata dia.

"Nantinya seseorang tidak perlu ke perpustakaan jika ingin membaca buku, bisa membaca lewat handphone mereka, melalui internet, melalui media sosial dan sebagainya. Nantinya e-book full teks karena selama ini hanya bibliografinya (daftar pustaka yang mencangkup isi dan deskripsi sebuah buku) saja," tambah Muhammad.

PenulisFachri Fachrudin
EditorSabrina Asril
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM