Kamis, 24 Juli 2014

News / Nasional

Mengantisipasi Caleg Gila di Pemilu 2014

Minggu, 8 Desember 2013 | 16:10 WIB
KOMPAS.com/IRWAN NUGRAHA Gambar partai politik peserta Pemilihan Legislatif (Pileg) tahun 2014 dipasangkan di depan Kantor KPU Kabupaten Tasikmalaya, Senin (2/12/2013).

BANDUNG, KOMPAS.com - Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) mengingatkan para petinggi partai politik terhadap kemungkinan terjadinya persoalan psikologis pada diri calon legislatif (caleg) yang gagal pada Pemilu 2014 nanti. Salah satu soal yang menimbulkan tekanan psikologis pada diri caleg adalah mahalnya biaya politik.

"Untuk mencegah caleg gila di pemilu tahun depan, kami menantang agar setiap petinggi atau pimpinan parpol untuk mengeluarkan sebuah kebijakan yakni jangan pilih caleg yang menggunakan politik uang. Kami rasa cara tersebut bisa mencegah adanya caleg gila," kata Wakil Sekjen KIPP Jojo Rohi, di Bandung, Minggu (8/12/2013).

Dengan begitu, ia berharap, para caleg tidak lagi harus mengeluarkan biaya-biaya politik yang tidak perlu. Masyarakat pun diharapkan dapat memahami aneka praktik politik yang tidak sehat dan tidak memilih para politisi yang masih menggunakan uang demi mendapatkan suara.

"Logikanya ialah daripada bikin iklan di media massa seperti menggunakan jargon 'katakan tidak pada korupsi' lebih baik bikin perjanjian itu, karena nantinya masyarakat akan percaya bahwa parpol punya niat baik untuk memotong jalur korupsi," ujar dia.

Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan, kata Jojo, akibat kalah pada Pemilu 2009 sebanyak 7.276 caleg dinyatakan mengalami gangguan jiwa atau gila.

"Mereka menjadi stres atau gila karena berbagai hal, salah satunya ialah ongkos politik yang mahal. Untuk bisa maju sebagai caleg tak ayal mereka harus mengeluarkan banyak uang," katanya.

Selain peran serta pimpinan atau petinggi parpol, cara lain untuk mencegah caleg gila akibat gagal dalam pemilu ialah dengan memberikan pendampingan psikologis.

"Jadi, para caleg tidak mendapatkan pendampingan psikologis saat gagal dan stres. Parpol hanya menyediakan psikolog ketika pendaftaran saja," kata Jojo.

Ia yakin, jika sistem demokrasi pada Pemilu 2014 masih sama dengan Pemilu 2009 maka bukan tidak mungkin jumlah caleg gila akan meningkat tahun depan.


Editor : Heru Margianto